Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Harga Gandum

Konflik Rusia-Ukraina Pengaruhi Lonjakan Harga Gandum di Afrika Utara

Berita Baru, Internasional – Sejak peperangan antara Rusia dan Ukraina pecah pada 24 Februari, harga gandum di Afrika Utara, yang bergantung pada tanaman Rusia dan Ukraina mengalami kenaikan.

Dalam upaya menstabilkan pasar, Kairo memutuskan untuk meningkatkan produksi lokal, tetapi ternyata pasokan domestik tidak dapat memenuhi permintaan publik.

Mesir, seperti dilansir dari Sputnik News, merupakan importir gandum terbesar dunia. Negara itu kini mulai merasakan dampak operasi militer khusus Rusia di Ukraina yang dimulai 24 Februari lalu.

Selama sebulan terakhir, harga roti naik berada di 1,50 pound Mesir (kira-kira satu dolar) per roti, umumnya dikenal di Mesir sebagai eish baladi. Biaya untuk produk gandum juga mencatat lonjakan dan para ahli telah memperingatkan bahwa kenaikan komoditas lainnya sudah dekat.

Bagi Mesir, di mana sepertiga penduduknya hidup di bawah garis kemiskinan, ini merupakan pukulan serius. Dana Moneter Internasional (IMF) telah menyarankan Kairo untuk fokus pada masalah ketahanan pangannya.

Untuk mengukur seberapa serius situasinya, Sputnik mendekati Kementerian Pasokan dan Perdagangan Mesir untuk memberikan komentar, dan seorang sumber di dalam perusahaan yang memilih untuk tidak mengungkapkan nama mereka, menegaskan bahwa “ketergantungan pada pasokan Rusia dan Ukraina dirasakan di setiap tingkat.”

“Kami mengimpor sekitar 80 persen gandum kami dar Rusia dan Ukraina. Permusuhan telah menyebabkan harga melonjak, dan ini berarti bahwa pemerintah perlu mengeluarkan tambahan $9,5 miliar untuk jumlah gandum yang sama tahun fiskal ini”.

Kairo mungkin tidak memiliki cukup uang untuk membayar biaya tambahan ini. Bahkan sebelum dimulainya permusuhan, Afrika Utara itu berjuang untuk menstabilkan ekonominya – mendapat pukulan telak oleh pandemi virus corona. Operasi militer di Ukraina telah memperburuk situasi lebih jauh dengan mengganggu industri pariwisata Mesir, salah satu sumber pendapatan utama negara itu. Dan itu mendorong Kairo untuk mengambil tindakan.

Baru-baru ini, dilaporkan bahwa Kairo mengadakan pembicaraan dengan IMF mengenai pinjaman potensial, tetapi bahkan jika badan internasional setuju untuk membuka dana yang diperlukan untuk membantu negara Afrika Utara, Mesir masih menghadapi tantangan lain – gangguan pasokan gandum.

Sejak awal operasi militer Moskow, sebagian besar pelabuhan Ukraina tidak aktif. Gandum Rusia juga telah berjuang untuk mencapai pasar Mesir. Untuk mengatasi kendala ini, Mesir memutuskan untuk fokus pada produksi gandum lokal.

Pemerintah melarang semua ekspor produk terkait gandum lokal selama tiga bulan ke depan dan saat ini sedang mempertimbangkan untuk membeli lebih dari enam juta metrik ton (MMT) produk Mesir; dan memperluas area penyimpanan negara untuk mengakomodasi pasokan domestik itu.

Menurut perkiraan resmi, Mesir dengan lebih dari 100 juta penduduknya mengkonsumsi sekitar 21 juta metrik ton gandum per tahun. Pasokan enam MMT akan membuat negara itu kelaparan untuk 15 sisanya.

Di Mesir, banyak yang masih ingat kerusuhan roti 1977 yang terkenal, yang dipicu oleh defisit gandum dan Kairo bertekad untuk menghindari peristiwa serupa.

Untuk menenangkan massa, 88 persen di antaranya terdaftar untuk sistem penjatahan roti. Kairo telah mengalokasikan $3,3 miliar dalam anggaran 2021/2022 untuk subsidi roti, meningkat sepuluh persen dari tahun sebelumnya.

Pemerintah juga sedang mempelajari opsi untuk menetapkan harga tetap untuk roti nonsubsidi dalam upaya menstabilkan pasar. Tetapi ketika permusuhan di Ukraina berlanjut, pejabat itu memperingatkan bahwa Mesir mungkin akan segera kehabisan solusi.

“Mesir tahu bahwa mereka perlu melindungi kelompok-kelompok yang terpinggirkan dan rentan agar mereka tetap diam”, kata pejabat itu. “Kami tidak ingin melihat mereka turun ke jalan, dan inilah mengapa kami perlu mencari solusi. Dan kami harus menemukannya dengan cepat”, tambahnya.