Berita

 Network

 Partner

Konfirmasi dari Oman: Kapal Tanker di Lepas Pantai UEA adalah Insiden Pembajakan
(Foto: The Guardian)

Konfirmasi dari Oman: Kapal Tanker di Lepas Pantai UEA adalah Insiden Pembajakan

Berita Baru, Internasional – Oman mengkonfirmasi bahwa kapal tanker di lepas pantai Uni Emirat Arab, yang ditumpangi oleh sekelompok pria bersenjata menjadi sasaran “insiden pembajakan”.

Insiden itu, yang melibatkan delapan atau sembilan pria bersenjata, berakhir setelah kelompok itu meninggalkan kapal pada Rabu (4/8) pagi, menurut sebuah pernyataan dari angkatan laut Inggris.

Seperti dilansir dari The Guardian, identitas para pembajak masih belum jelas meskipun ada klaim pada hari Selasa (3/8), oleh beberapa sumber keamanan maritim yang menuduh Iran berada di balik serangan tersebut. Klaim yang dibantah segera oleh Teheran.

Operasi perdagangan maritim Inggris Raya (UKMTO) militer Inggris melaporkan bahwa insiden itu, yang digambarkan sebagai “potensi pembajakan” malam sebelumnya, sekarang selesai.

 “Kapal itu aman,” kata kelompok itu, tanpa mengidentifikasi kapal.

Berita Terkait :  Iran Bantah Tuduhan Israel Terlibat Serangan Kapal Tanker di Teluk Oman

Otoritas pelayaran Lloyd’s List dan perusahaan intelijen maritim Dryad Global sama-sama menyebut kapal yang dibajak itu sebagai kapal tanker aspal berbendera Panama, Asphalt Princess. Pemilik kapal, yang terdaftar sebagai Glory International yang berbasis di zona bebas Emirat, tidak dapat dihubungi untuk dimintai komentar.

Menurut MarineTraffic.com, data pelacakan satelit untuk Asphalt Princess, telah menunjukkan secara bertahap gerak kapal menuju perairan Iran di lepas pelabuhan Jask pada Rabu pagi.

Namun, kemudian berhenti dan berubah arah menuju Oman, tepat sebelum kelompok angkatan laut Inggris mengumumkan bahwa para penyusup telah pergi.

Peristiwa itu terjadi di tengah meningkatnya ketegangan antara Iran dan barat atas kesepakatan nuklir Teheran dengan kekuatan dunia dan ketika pengiriman komersial di kawasan itu mendapati dirinya terjebak di garis bidik.

Berita Terkait :  Prayer for Piece di Roma Diiringi Simfoni Canon in D Major

Baru-baru ini, AS, Inggris, dan Israel menuduh Iran atas serangan pesawat tak berawak terhadap sebuah kapal tanker minyak di lepas pantai Oman yang menewaskan dua orang. Iran membantah terlibat.

Dalam sebuah pernyataan pada hari Selasa, Kantor Luar Negeri Inggris mengatakan segera menyelidiki kasus tersebut. Seorang juru bicara departemen luar negeri AS mengatakan “terlalu dini” untuk memberikan penilaian atas insiden tersebut.

Pengawal Revolusi Iran membantah bahwa pasukan atau sekutu negara itu terlibat, dengan mengatakan insiden itu adalah dalih untuk memusuhi Teheran, kata televisi pemerintah Iran di situs webnya.

“Menurut informasi dari sumber keamanan, angkatan bersenjata Iran dan semua cabang perlawanan Islam di Timur Tengah tidak ada hubungannya dengan insiden di Teluk Oman,” kata Garda dalam sebuah pernyataan yang dibawa oleh situs tersebut.

Berita Terkait :  Iran dan Venezuela Akan Bersikap Tegas, Jika AS Berani Mencegat Kapal Tanker Iran Menuju Venezuela

Pernyataan itu mengatakan bahwa negara-negara barat dan Israel sedang mempersiapkan opini publik komunitas internasional untuk bermusuhan dengan bangsa terhormat Iran.

Sementara itu, kementerian luar negeri Iran menyebut laporan yang melibatkan beberapa kapal di dekat pantai UEA pada hari Selasa “mencurigakan” dan upaya untuk menciptakan “opini palsu” terhadap Teheran.

“Laporan tentang terjadinya insiden keamanan berturut-turut untuk kapal di Teluk Persia dan Teluk Oman benar-benar mencurigakan,” tulis sebuah situs web kementerian yang mengutip juru bicara Saeed Khatibzadeh, seraya menambahkan: “Pasukan angkatan laut Iran siap untuk membantu dan menyelamatkan di wilayah.”