Kita Cenderung Berbuat Curang Jika Kita Adalah Bagian dari Kelompok

-

Berita Baru, Amerika Serikat – Kita lebih cenderung berbuat curang ketika kita menjadi bagian dari kelompok besar tersebut. Kemungkinan karena kita berpikir bahwa orang lain di kelompok kita juga curang.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Peneliti Amerika Utara memeriksa apakah ukuran kumpulan kelompok memiliki efek pada kecenderungan orang untuk menyontek pada suatu tugas untuk memenangkan hadiah uang.

Mereka menemukan, Jumlah pesaing dalam kelompok yang lebih besar membuat peserta melakukan kecurangan lebih banyak dalam tugas kinerja untuk mendapatkan hadiah yang tidak layak mereka dapatkan,

Ketika orang berharap bahwa orang lain akan curang, mereka mungkin lebih termotivasi untuk meyakinkan diri mereka sendiri bahwa melakukan hal itu dapat diterima, untuk menghindari kehilangan mendapatkan bagian hadiah.

Kelompok yang lebih besar meningkatkan persepsi bahwa menyontek adalah norma sosial yang dapat diterima, kata para ahli.

“Dalam banyak aspek kehidupan profesional dan pribadi kita, kita berada dalam situasi kompetitif, situasi di mana kehadiran orang lain memengaruhi hasil kita sendiri,” kata tiga penulis studi, masing-masing dari HEC Montréal, Kellogg School of Management di Northwestern University dan Harvard Sekolah bisnis.

“Dari memenangkan penghargaan bergengsi dan masuk ke universitas elit, hingga mendapatkan wawancara untuk pekerjaan yang diinginkan dan mendapatkan promosi yang didambakan, kesuksesan sering kali bergantung pada jumlah orang yang bersaing untuk mendapatkan penghargaan yang sama.”

“Memiliki jumlah pesaing yang lebih banyak meningkatkan ekspektasi jumlah absolut berbuat curang dalam kelompok kompetisi, yang mempertinggi persepsi bahwa menyontek adalah norma sosial yang dapat diterima, yang mengarah pada lebih banyak kecurangan yang terjadi.”

Penulis penelitian menyebutkan contoh-contoh kecurangan yang terkenal baru-baru ini, seperti skandal penerimaan perguruan tinggi baru-baru ini yang melibatkan orang tua kaya yang menawarkan suap untuk memasukkan keturunan mereka ke universitas bergengsi, yang baru-baru ini didramatisasi oleh serial Netflix.

Filsuf Inggris-Ghana Kwame Anthony Appiah juga baru-baru ini menulis sebuah artikel untuk New York Times Magazine berjudul, “Jika teman sekelas saya akan menyontek saat ujian online, mengapa saya tidak bisa juga?” di mana dia membahas masalah siswa.

Siswa merasakan tekanan untuk menyontek karena mereka mengharapkan banyak teman untuk menyontek, menunjukkan bahwa “menyontek adalah hal biasa dalam kumpulan kompetisi dan perlu dipahami dengan lebih baik” menurut penulis penelitian.

Tim melakukan empat eksperimen, dengan total 834 peserta, tiga di antaranya menggunakan tugas menguraikan kata.

Dalam salah satu dari tiga tugas ini, 327 peserta AS secara acak dimasukkan ke dalam kelompok dengan 10 atau 100 peserta.

Mereka diminta untuk menguraikan, dalam dua menit, delapan kata campur aduk – misalnya, ETRNCA, yang dapat diuraikan untuk membentuk kata ‘nektar’ atau ‘trance’.

Mereka diberi tahu bahwa mereka akan menerima bonus $ 1 jika jumlah total kata terselesaikan yang dilaporkan berada dalam 20 persen teratas dari grup mereka.

Tetapi tanpa sepengetahuan peserta, kata ketiga, kelima, dan ketujuh tidak dapat diselesaikan.

Hasil menunjukkan bahwa peserta dalam kelompok yang lebih besar mengklaim dirinya sendiri bahwa mereka telah ‘menyelesaikan’ jumlah kata campur aduk yang tidak terpecahkan tersebut yang lebih banyak.

Peserta dalam kelompok yang lebih besar juga mengharapkan jumlah mutlak yang curang dan lebih tinggi dalam kelompok mereka (bahkan jika rasio penipu yang diharapkan serupa di kedua kelompok).

Hal ini pada gilirannya membuat mereka merasa bahwa menyontek lebih dapat diterima daripada di kelompok yang lebih kecil.

Dalam salah satu eksperimen lainnya, 26,5 persen dari kelompok kompetisi kecil (hanya terdiri dari lima orang) dan 58,8 persen dari kelompok kompetisi besar (25 orang) melaporkan menyelesaikan kata-kata yang campur aduk.

Dalam kasus ini, peserta memiliki waktu tiga menit untuk menguraikan 10 kata, dan dapat memenangkan hingga $ 10 untuk menyelesaikan tugas, meskipun satu kata tidak dapat diselesaikan.

Proporsi perilaku curang untuk salah satu kondisi. Ada persentase yang lebih besar dari orang yang melaporkan mampu menyelesaikan tugas yang tidak dapat diselesaikan dalam kelompok yang lebih besar

Dalam satu percobaan, peserta hanya diberi tahu bahwa mereka akan menyelesaikan tugas kinerja kata menguraikan.

Namun, setelah membaca instruksi, alih-alih menyelesaikan tugas, peserta menjawab kuesioner yang mengukur sikap mereka terhadap menyontek.

Kuesioner menilai persepsi mereka tentang jumlah orang dalam kelompok mereka yang mereka pikir akan menyontek, apakah kecurangan dapat diterima oleh orang-orang dalam kelompok dan apakah kecurangan tidak akan terdeteksi.

Individu dalam kompetisi yang lebih besar mengharapkan jumlah absolut kecurangan yang lebih besar dalam kelompok mereka daripada individu dalam kelompok kompetisi yang lebih kecil.

Meskipun demikian, secara persentase, individu dalam grup kompetisi besar mengharapkan persentase curang yang lebih rendah (36,95 persen) daripada individu dalam grup kompetisi kecil (45,55 persen).

“Penelitian kami menunjukkan bahwa berada di kelompok kompetisi yang lebih besar, versus lebih kecil, dapat memicu ekspektasi jumlah absolut perbuatan curang yang lebih tinggi,” kata penulis utama studi tersebut, Celia Chui di HEC Montreal.

“Ini pada gilirannya, meningkatkan persepsi kecurangan sebagai hal yang dapat diterima, yang pada akhirnya mengarah pada lebih banyak kecurangan.”

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments