Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Kim Jong-un Perintahkan Tentara untuk Membantu Distribusikan Obat-obatan

Kim Jong-un Perintahkan Tentara untuk Membantu Distribusikan Obat-obatan

Berita Baru, Internasional – Pemimpin Korea Utara, Kim Jong-un, mengecam pejabat kesehatan dan memerintahkan tentara untuk membantu mendistribusikan obat-obatan, ketika gelombang kasus Covid melanda negara itu.

Lebih dari satu juta orang kini telah muak dengan apa yang disebut Pyongyang sebagai demam”, kata media pemerintah.

Sekitar 50 orang telah meninggal, tetapi belum jelas berapa banyak dari kasus kematian yang diidentifikasi disebabkan oleh Covid.

Melansir dari BBC, Korea Utara hanya memiliki kapasitas pengujian yang terbatas, sehingga hanya sedikit kasus yang dikonfirmasi.

Warga Korea Utara cenderung sangat rentan terhadap virus karena kurangnya vaksinasi dan sistem perawatan kesehatan yang buruk. Penguncian nasional diberlakukan di negara tertutup itu.

Media pemerintah mengatakan Kim memimpin pertemuan darurat politbiro pada akhir pekan di mana dia menuduh para pejabat ceroboh dalam pendistribusian cadangan obat-obatan nasional.

Dia memerintahkan agar pasukan kuat dari korps medis tentara untuk turun tangan segera menstabilkan pasokan obat-obatan di Kota Pyongyang.

Korea Utara mengumumkan kasus Covid pertama minggu lalu – meskipun para ahli percaya virus itu kemungkinan telah beredar selama beberapa waktu.

Menanggapi laporan kasus tersebut, Kim telah memberlakukan kontrol virus darurat maksimum, termasuk penguncian dan pembatasan berkumpul di tempat kerja.

Tahun lalu, komunitas internasional menawarkan untuk memasok Korea Utara dengan jutaan AstraZeneca dan jab buatan China, tetapi Pyongyang mengklaim telah mengendalikan Covid dengan menutup perbatasannya pada awal Januari 2020.

Korea Utara berbagi perbatasan darat dengan Korea Selatan dan Cina, yang sama-sama berjuang melawan wabah. China sekarang berjuang untuk menahan gelombang Omicron dengan penguncian di kota-kota terbesarnya.

Korea Selatan telah menawarkan untuk mengirim bantuan tak terbatas ke Korea Utara jika diminta, termasuk dosis vaksin, petugas kesehatan, dan peralatan medis.

Pada hari Sabtu, Kim menyebut wabah Covid-19 yang menyebar dengan cepat sebagai bencana besar.

“Penyebaran epidemi ganas adalah gejolak (terbesar) yang terjadi di negara kita sejak didirikan,” katanya seperti dikutip kantor berita resmi KCNA.

Selain dampak kesehatan langsung, kekhawatiran lainnya terkait produksi pangan di Korea Utara juga muncul. Sejak 1990-an Korea Utara mengalami kelaparan yang mendalam, dan hari ini Program Pangan Dunia memperkirakan bahwa 11 juta dari 25 juta penduduk negara itu kekurangan gizi.

Jika pekerja pertanian tidak dapat merawat ladang, kata para analis, implikasinya sangat serius.