Berita

 Network

 Partner

Kilang Minyak
Unit Kilang Pertamina RU IV Cilacap Jawa Tengah di kabarkar terjadi kebakaran. (Foto: Twitter @fikif4rdan)

Kilang Minyak Cilacap Terbakar, Dirut Pertamina: Tak Ada “shutdown”

Berita Baru, Jakarta – Direktur Utama Pertamina Nicke Widyawati menegaskan bahwa insiden kebakaran yang terjadi di area Kilang Cilacap, Jawa Tengah, tidak berpengaruh terhadap produksi Bahan Bakar Minyak (BBM) di kilang tersebut.

“Dipastikan dengan terbakarnya satu tangki dari 228 tangki yang ada di Cilacap, kilang tetap beroperasi jadi tidak ada shutdown, sehingga tidak berpengaruh terhadap produksi,” ujar Dirut Pertamina Nicke Widyawati, Minggu (14/11).

Dalam konferensi pers secara virtual, Nicke menjelaskan pihaknya telah memeriksa kondisi stok BBM di tangki-tangki kilang, pipa, terminal bahan bakar minyak, maupun pasokan yang ada di Stasiun Pengisian Bahan bakar Umum (SPBU).

Berdasarkan data Pertamina, lanjutnya, stok Premium cukup untuk 27 hari, Pertamax 15 hari, Peralite di atas 10 hari, Solar 20 hari, Avtur 35 hari, Pertamax Turbo 50 hari, dan Elpiji 12,7 hari.

Berita Terkait :  Jurnalisme, Sensasi dan Resiko Kerentanan Hidup; yang Luput dari Viralnya 'OKB Tuban'

Menurut Nicke, Perseroan memastikan pendistribusian BBM berlangsung seperti biasa baik di Jawa Tengah maupun sebagian Jawa Barat yang merupakan wilayah cakupan dari Kilang Cilacap.

“Kami menjamin pasokan BBM dan elpiji tidak terganggu dengan adanya insiden ini. Jadi dimohon tidak ada panic buying karena stok sangat aman,” ujar Nicke.

Sebagaimana diberitakan sebelumnya, insiden kebakaran di area Kilang Cilacap terjadi pukul 19.10 WIB, Sabtu (13/11), menimpa tangki 36 T-102. Tangki ini berisi komponen produk Pertalite sebanyak 31 ribu kiloliter.

Ketika terjadi kebakaran, Pertamina langsung melakukan alih tangki komponen produk Pertalite yang tidak terbakar di tangki 36 T-101 ke Terminal BBM Lomanis.

Dalam upaya memadamkan api, perseroan menggunakan foam monitor dengan kapasitas penuh, water springkel, dan truk pemadam agar api tak menyebar ke tangki-tangki lain.

Berita Terkait :  BPOM: Harapan Kita Awal 2022 Sudah Produksi Vaksin Merah Putih