Khutbah Paskah: Paus Fransiskus Ungkapkan Hari-hari Kelam Pandemi Akan Berakhir

(Foto: Sputnik News)

Berita Baru, Internasional – Hari ini, Sabtu (4/4), merupakan Paskah kedua di altar Basilika Santo Petrus yang dihadiri hanya sekitar 200 orang karena pandemi Covid-19. Gereja terbesar di Susunan Kristen, Altar Basilika Santo Petrus merupakan tempat kebaktian seluruh kepausan diadakan, yang normalnya dapat menampung hampir 10.000 orang.

Saat memimpin misa Malam Paskah di bawah bayang-bayang pandemi, kepala umat Katolik, Paus Fransiskus, mengungkapkan harapan dan keyakinannya bahwa hari-hari kelam pandemi akan berakhir dan orang-orang dapat memulai dan menemukan kembali rahmat kehidupan sehari-hari.

“Dalam bulan-bulan pandemi yang kelam ini, marilah kita mendengarkan Tuhan Yang Bangkit saat Dia mengundang kita untuk memulai yang baru dan jangan pernah kehilangan harapan,” kata Francis. “Dia (Tuhan) mengundang kita untuk menghadapi musibah, membuang prasangka, dan mendekati orang-orang di sekitar kita setiap hari untuk menemukan kembali anugerah kehidupan sehari-hari.”

Paus mencatat bahwa orang harus peduli pada mereka yang paling membutuhkan, seperti yang Yesus lakukan ketika dia menyampaikan pesannya kepada mereka yang berjuang untuk hidup dari hari ke hari.

Dalam homilinya, Fransiskus, yang merayakan musim Paskah kesembilannya sebagai Paus, mengatakan festival tersebut menawarkan harapan untuk pembaruan pada tingkat pribadi dan global.

Ini adalah pesan #Easter pertama yang akan saya tawarkan kepada Anda: “Selalu memulai yang baru, karena ada kehidupan baru yang dapat dibangkitkan Tuhan dalam diri kita terlepas dari semua kegagalan kita. Dari puing-puing hati kita, Tuhan bisa menciptakan sebuah karya seni.”

Layanan ini dimulai dua jam lebih awal dari biasanya untuk memungkinkan peserta pulang sebelum jam malam pukul 10 malam di Roma, yang, seperti wilayah Italia lainnya, berada di bawah batasan penguncian yang ketat selama akhir pekan Paskah. Layanan tersebut juga disiarkan di YouTube bagi umat untuk mengikuti misa secara online.

Prosesi layanan memeperlihatkan Basilika yang gelap, kecuali nyala api dari lilin yang dibawa oleh peserta untuk mencerminkan kegelapan dunia di hadapan Yesus. Lampu basilika dinyalakan saat paus, kardinal, dan uskup diproses ke altar dan penyanyi bernyanyi tiga kali.

Facebook Comments
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini