Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Khaled Mansour, Komandan Militan Kedua Palestina Tewas oleh Serangan Udara Israel

Khaled Mansour, Komandan Militan Kedua Palestina Tewas oleh Serangan Udara Israel

Berita Baru, Internasional – Seorang komandan militan Palestina kedua di Jalur Gaza, Khaled Mansour, tewas dalam sebuah serangan udara Israel.

Kelompok Jihad Islam Palestina mengkonfirmasi bahwa Khaled Mansour, yang memimpin operasi kelompok yang didukung Iran di selatan wilayah yang diblokade, telah tewas dalam pemboman semalam. Kematiannya menyusul penargetan Tayseer Jabari, yang tewas pada hari Jumat di awal operasi dadakan, kekerasan terburuk antara militan Israel dan Palestina sejak perang singkat Mei lalu.

“Darah Komandan Khaled Mansour akan memicu pertempuran untuk mempertahankan Yerusalem dan masjid al-Aqsa yang diberkati. Hari ini tidak akan berlalu sampai orang-orang kami melihat apa yang meyakinkan mereka dan memuaskan mata mereka,” kata kelompok itu dalam sebuah pernyataan pada Minggu pagi.

Sebanyak 31 warga Palestina, di antaranya 6 anak-anak, serta anggota Jihad Islam, telah kehilangan nyawa mereka dalam kampanye pengeboman, sementara 13 orang dirawat di rumah sakit karena luka ringan saat ratusan roket pembalasan ditembakkan ke Israel selatan.  

Seperti dilansir dari The Guardian, Israel mengatakan, sebuah roket yang ditembakkan oleh Jihad Islam menewaskan beberapa anak di Jabalia, Gaza utara, pada hari Sabtu. Jihad Islam belum mengomentari klaim tersebut, sementara kelompok Hamas, yang menguasai jalur tersebut, menyalahkan serangan itu pada Israel.

Palestina dan Israel waspada terhadap kemungkinan bahwa kekerasan bisa menyebar; Jihad Islam menembakkan roket semalam yang ditujukan ke barat Yerusalem, dan pada hari Minggu pagi sejumlah besar pengunjung Yahudi masuk ke kompleks masjid al-Aqsa untuk memperingati penghancuran dua kuil kuno yang pernah berdiri di situs tersebut.

Tidak seperti Hamas, Jihad Islam, yang lebih kecil dari dua kelompok militan utama Jalur Gaza, tidak dibebani dengan tanggung jawab menjalankan urusan sehari-hari di wilayah miskin itu. Akibatnya, kelompok ini dipandang sebagai faksi perlawanan yang lebih militan, sering bertindak secara independen dan terkadang bahkan melemahkan otoritas Hamas.

Israel telah menimbulkan kerugian yang signifikan pada Jihad Islam dalam tiga hari terakhir; Pasukan Pertahanan Israel (IDF) memberi isyarat pada hari Sabtu bahwa operasi itu akan berlangsung sekitar satu minggu. Setiap hari, bagaimanapun, meningkatkan risiko salah perhitungan atau eskalasi, yang dapat menarik Hamas ke dalam keributan.

Mesir, yang secara tradisional merupakan mediator antara Israel dan kelompok-kelompok bersenjata Gaza, telah mendorong negosiasi gencatan senjata; Media Palestina dan Israel melaporkan pada hari Minggu bahwa pembicaraan sedang berlangsung, dan pengiriman bahan bakar untuk menyalakan pembangkit listrik satu-satunya di jalur itu diharapkan akan dilanjutkan dalam waktu 24 jam.

Kekerasan tersebut menyusul ketegangan selama seminggu yang dipicu oleh penangkapan Bassem al-Saadi, komandan tertinggi Jihad Islam di Tepi Barat yang diduduki, Senin lalu. Sementara Jihad Islam tidak meluncurkan roket setelah penangkapan Saadi, Israel bersikeras bahwa kelompok itu berusaha membalas dendam.