Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Ketua Peneliti Gabungan Afrika Selatan Sebut Vaksin J&J Memberikan Perlindungan 91% Hingga 96,2%
(Foto: Reuters)

Ketua Peneliti Gabungan Afrika Selatan Sebut Vaksin J&J Memberikan Perlindungan 91% Hingga 96,2%

Berita Baru, Internasional – Salah satu ketua peneliti gabungan di Afrika Selatan mengatakan bahwa vaksin COVID-19 Johnson & Johnson (JNJ.N) bekerja dengan baik, menawarkan perlindungan terhadap penyakit parah dan kematian.

Dalam konferensi pers, Glenda Gray mengatakan, Vaksin J&J diberikan kepada petugas kesehatan mulai pertengahan Februari dalam sebuah studi penelitian, yang selesai pada Mei, dengan 477.234 petugas kesehatan divaksinasi.

Regulator kesehatan Afrika Selatan menyetujui suntikan J&J pada bulan April, dan itu digunakan dalam program vaksin nasional bersama Pfizer (PFE.N).

Gray, seperti dikutip dari Reuters mengatakan vaksin J&J sekali pakai menawarkan perlindungan 91% hingga 96,2% terhadap kematian, sambil menawarkan 67% kemanjuran terhadap infeksi ketika varian virus corona Beta mendominasi dan ketika sekitar 71% varian Delta mendominasi.

“Secara konsisten setelah menerima vaksin, sangat sedikit kematian yang terjadi pada kelompok yang divaksinasi dibandingkan dengan kelompok kontrol dan menunjukkan perlindungan yang luar biasa hingga 96,2% terhadap kematian,” kata Gray.

“Ini adalah titik akhir utama kami dan kami dapat mengatakan bahwa vaksin ini melindungi petugas kesehatan dari kematian,” tambahnya.

Kampanye vaksinasi Afrika Selatan pada bulan Februari dimulai dengan sedikit ketakutan, setelah pemerintah menghentikan vaksinasi AstraZeneca (AZN.L) karena hasil percobaan yang menunjukkan bahwa suntikan tersebut menawarkan perlindungan minimal terhadap penyakit ringan hingga sedang yang disebabkan oleh varian Beta, yang dominan di negara pada saat itu.

Vaksinasi telah meningkat, dengan lebih dari 8,3 juta orang divaksinasi pada hari Kamis.

Menteri Kesehatan yang baru diangkat, Joe Phaahla, mengatakan pada pengarahan yang sama bahwa pemerintah berencana untuk mulai menggunakan vaksin lain yang disetujui oleh regulator, termasuk suntikan Sinovac.

“Disetujui … juga bahwa vaksin AstraZeneca, yang sekarang telah terbukti efektif melawan varian Delta, juga harus kita pertimbangkan untuk menggunakannya kembali,” kata Phaahla.