Kesepakatan China-Iran, Analis Sebut Sebagai Pergeseran Strategis Timur Tengah

(Foto: Getty Images)

Berita Baru, Internasional – Draf kesepakatan ekonomi dan keamanan antara Republik Rakyat China dan Republik Islam Iran terus bergema di media internasional. Seperti dilansir dari Sputnik News, Senin (14/9), dalam dokumen berbahasa Persia–yang mengatur perjanjian dagang Iran-china-terdapat investasi China bermiliar dolar dalam pengembangan ekonomi Iran. Tidah hanya itu, Republik Rakyat China juga akan mendapat diskon besar minya Iran.

Perjanjian tersebut juga mencakup kerja sama keamanan, pembagian intelijen, dan latihan militer bersama. Analis politik Iran, Mahan Abedin, telah menjelaskan polemik atas kesepakatan itu dan pergeseran strategis Iran ke Timur.

Sebelumnya, dokumen yang berisi perjanjian dua negara tersebut pernah dibocorkan oleh The New York Times. Mengomentari kebocoran tersebut, Menteri Luar Negeri Iran Mohammad Javad Zarif mengakui bahwa negaranya memang telah merundingkan kemitraan strategis selama 25 tahun dengan China. Ia juga menambahkan bahwa kesepakatan tersebut belum disahkan oleh parlemen Iran. Sementara sejauh ini keaslian dokumen tersebut belum dikonfirmasi oleh Teheran.

Prospek kolaborasi jangka panjang China-Iran telah memicu reaksi beragam dari pengamat internasional. Kebijakan Luar Negeri mengklaim bahwa kesepakatan itu adalah berita buruk bagi Barat, memperkirakan perombakan geopolitik di Timur Tengah dan Asia, dengan peningkatan China.

Berita Terkait :  Daftar Peringkat Kasus Covid-19 ASEAN

Sementara itu, War on Rocks mengklaim bahwa meskipun bahaya nyata dari kerja sama China-Iran tetap ada, desain besar yang sempat bocor itu tampaknya bukan ide yang bisa diterapkan.

Pada 2 Agustus, Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo menegaskan kepada Fox News bahwa masuknya China ke Iran akan mengguncang Timur Tengah, dengan Israel, Arab Saudi, dan UEA berada dalam risiko.

Menurut uraian Mahan Abedin, seorang jurnalis veteran dan analis politik Iran dan Timur Tengah mengatakan bahwa tidak ada yang mengejutkan tentang media arus utama Barat dan penentangan pemerintah Barat terhadap pakta Sino-Iran, yang melambangkan pergeseran yang menentukan ke Timur oleh Iran.

“Selama lebih dari 150 tahun Iran telah melihat ke Barat – dan terutama Eropa – untuk perdagangan, investasi, pendidikan dan keterlibatan umum”, katanya. “Bahkan Revolusi Islam 1979 tidak menghentikan proses ini dan selama empat dekade terakhir perdebatan yang hidup telah berkecamuk di dalam lingkaran kebijakan Iran mengenai kegunaan (atau sebaliknya) dari keterlibatan yang lebih dalam dengan Barat. Tetapi kegagalan kesepakatan nuklir (JCPOA), ditambah dengan impotensi Eropa dalam menghadapi intimidasi AS, telah mengakibatkan hilangnya kepercayaan pada Barat di Iran “.

Berita Terkait :  Pemerintahan Islam Berakhir, Sudan Pisahkan Urusan Agama dan Negara

Analis menunjukkan bahwa meskipun kesepakatan mungkin belum ditandatangani, namun tidak ada keraguan dari kedua belah pihak baik Iran maupun China untuk memformalkan pakta jangka panjang yang, kemungkinan besar dalam durasi seperempat abad.

Abedin mencatat, baik Teheran dan Beijing tampaknya tertarik untuk mengintensifkan kerja sama keamanan, menghilangkan asumsi media massa Barat bahwa Republik Rakyat akan menempatkan pasukan militer di pulau-pulau Iran di Teluk Persia: “Untuk berbagai alasan konstitusional, historis, politik dan ideologis, Iran akan jangan pernah menerima kekuatan asing di tanahnya “, tegasnya.

- Advertisement -

Tinggalkan Balasan