Kerja Sama Hyundai – Apple untuk Mobil Listrik Tanpa Kemudi

Hyundai
Hyundai dinilai mengungkapkan pembicaraan kerjasama dengan Apple terkait pengembangan mobil listrik tanpa kemudi, Sumber : Dailymail.co.uk

Berita Baru , Korea Selatan – Hyundai mengatakan sedang dalam pembicaraan awal dengan Apple tentang membangun mobil listrik tanpa kemudi. Hal ini membuat saham Hyundai melonjak 20 persen.

Dilansir dari Dailymail.co.uk , Apple telah lama dikabarkan sedang mengerjakan sektor kendaraan. Terlihat dari laporan pada tahun 2020 memperlihatkan adanya paten teknologi baterai terobosan baru oleh Apple.

TV Harian Ekonomi Korea pertama kali melaporkan hubungan antara perusahaan pembuat iPhone dan Hyundai, menunjukkan kendaraan pertama dapat siap untuk umum pada tahun 2027.

Hyundai sejak itu mengkonfirmasi bahwa mereka sedang dalam diskusi tahap awal tentang menggunakan pabriknya untuk membangun mobil Apple. Namun belum ada yang diputuskan.

Apple dikenal dengan kerahasiaannya dalam hal produk dan kemitraan baru. Perusahaan teknologi tersebut menolak mengomentari laporan tersebut.

Perusahaan Korea Selatan itu tidak mengatakan isi dari pembicaraan itu dan menghilangkan referensi dalam pernyataan sebelumnya dimana Apple sedang berdiskusi dengan pembuat mobil global lainnya.

Dalam pengajuan peraturan, yang dikeluarkan setelah pernyataan itu, pembuat mobil itu tidak menyebut Apple, mengatakan pihaknya mendapatkan permintaan untuk kerja sama dalam pengembangan bersama kendaraan listrik otonom dari berbagai perusahaan.

Revisi pernyataan Hyundai, menghapus Apple dari pengumuman, menunjukkan kemungkinan akan lebih berhati-hati tentang komunikasi masa depan tentang kemungkinan kemitraan dengan perusahaan pembuat iPhone tersebut.

Mobil bermerek Apple ini bisa menjadi tantangan bagi pemimpin pasar kendaraan listrik Tesla.

Masih belum jelas siapa yang akan merakit mobil semacam itu, tetapi analis mengatakan mereka berharap perusahaan mengandalkan mitra manufaktur untuk membuat kendaraan.

“ Kami terus sangat percaya Apple yang pada akhirnya mengumumkan kemitraan strategis mobil listrik pada 2021 yang meletakkan dasar untuk memasuki ruang mobil listrik yang sedang berkembang, ” kata analis Wedbush pada Jumat (8/01).

Hyundai dan Apple sudah bekerja sama dalam CarPlay, perangkat lunak Apple untuk menghubungkan iPhone ke kendaraan dari berbagai produsen mobil.

“Apple mengalihdayakan produksi mobil ke Hyundai tentu masuk akal, karena (perusahaan Korea) terkenal akan kualitasnya,” kata Jeong Yun-woo, mantan desainer di Hyundai dan profesor di UNIST di Korea Selatan.

“Tapi saya tidak yakin apakah itu strategi yang baik bagi pembuat mobil untuk menjadi seperti Foxconn dari Apple karena pembuat mobil menghadapi risiko kehilangan kendali dari perusahaan teknologi,” tambahnya, mengacu pada kontrak pasokan pabrikan kontrak Taiwan dengan Apple di iPhone.

Analis mengatakan Apple mungkin tertarik menggunakan platform dan fasilitas mobil listrik Hyundai untuk memangkas biaya pengembangan dan pembuatan kendaraan.

“Apple dapat melihat Hyundai sebagai mitra yang ideal, karena dalam hal pembuat mobil lama AS, mereka semua memiliki persatuan yang kuat, yang ingin dihindari Apple, kata Kevin Yoo,” analis di eBEST Investment & Securities.

“ Selain itu, biaya tenaga kerja (pembuat mobil lama AS) mereka jauh lebih tinggi daripada Hyundai, yang sering memainkan peran besar dalam hal produksi mobil.”

Kerja sama dengan Apple akan menjadi dorongan besar bagi produsen mobil itu, yang penjualan globalnya tahun lalu turun lebih dari 15 persen karena pandemi berdampak pada permintaan.

Namun Lonjakan harga saham hari Jumat menambah hampir $ 8 miliar (113 Triliun Rupiah) ke nilai pasar Hyundai.

Sebagai juara lama saingan mobil sel bahan bakar hidrogen, Hyundai baru-baru ini meningkatkan taruhan pada mobil listrik bertenaga baterai, sebuah langkah yang disambut baik oleh investor yang mengamati kesuksesan Tesla baru-baru ini.

Sumber baterai Hyundai dari perusahaan lain dan diharapkan untuk meluncurkan mobil pertamanya berdasarkan platform mobil listrik khusus yang dikenal sebagai E-GMP awal tahun ini.

Philip Beil, Wakil Presiden Senior, Transportasi & Mobilitas di konsultan Publicis Sapient mengatakan langkah Apple ke pasar mobilitas masuk akal.

“ Dengan pengalaman untuk mengembangkan pengalaman pelanggan yang terbaik dan inovatif di kelasnya, Apple memang memiliki peluang besar untuk berhasil di pasar yang sangat kompetitif ini.”

Dia mengatakan Apple perlu mengembangkan keterampilan manufakturnya sendiri atau mencari mitra yang dapat memproduksi perangkat keras jika ingin menjadi pemain utama.

Karena opsi pertama melakukan semuanya sendiri dan menanggung risiko tinggi bagi Apple dan sedikit potensi keuntungan (contoh Tesla menunjukkan betapa sulitnya mengatur produksi mobil yang sempurna dan efisien dari awal), itu sangat masuk akal bagi mereka. untuk mencari mitra eksternal.

Facebook Comments
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini