Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Keren! Amazon Alexa Sudah Bisa Tiru Semua Jenis Suara Manusia

Keren! Amazon Alexa Sudah Bisa Tiru Semua Jenis Suara Manusia

Berita Baru, Inovasi – Tidak banyak dari kita yang bisa menuru suara orang lain. Tapi kini sudah ada teknologi yang bisa menuri suara manusia. Inovasi teknologi tersebut bernama Amazon Alexa. Hal tersebut diumumkan Amazon bahwa asisten digital Alexa saat ini secara teknis dapat meniru suara siapa pun berdasarkan beberapa klip, sekitar 1 menit perekaman.

Jika berfungsi seperti yang diiklankan, itu akan menjadi tonggak teknis karena suara yang dihasilkan komputer tidak benar-benar menipu manusia dan masih merupakan pilihan yang buruk untuk sulih suara video, misalnya.

Pada kenyataannya, Editor Ubergizmo Hubert Nguyen, menemukannya untuk mengubah cetakan/nada suara dari agen yang dihasilkan mesin pada umumnya agar sesuai dengan target cetakan suara manusia.

“Tidak mudah untuk mengukur keberhasilan demonstrasi tanpa mengetahui suara aslinya, tetapi tampaknya cukup berhasil, meskipun masih terdengar sedikit robot,” kata Hubert.

Kalimat yang dipilih tidak diragukan lagi dipilih dengan baik untuk demo karena cocok untuk pembacaan yang lambat, hampir seperti robot. Teknologi ini mirip dengan AI yang digunakan untuk mengubah gambar Anda dalam lukisan Picasso tetapi diterapkan pada aliran audio.

“Mungkin terdengar menyenangkan jika Alexa berbicara dengan suara selebritas, teman, atau anggota keluarga favorit Anda. Namun, Internet dengan cepat mengalihkan perhatiannya untuk menggunakan klip suara dari anggota keluarga yang telah meninggal. Itulah kasus penggunaan yang dikemukakan oleh seorang eksekutif Amazon dalam video di atas,” jelasnya.

Di satu sisi, kata Hubert, mungkin terdengar seperti pengalaman penyembuhan untuk mendengar suara seseorang yang dekat yang tidak lagi bersama kita. Namun, itu juga merupakan lereng yang berpotensi licin dengan konsekuensi yang tidak diinginkan. “Banyak orang mulai mempertanyakan apakah teknologi tersebut dapat disalahgunakan untuk menyamar sebagai orang yang masih hidup dan apakah kita memiliki hak untuk menggunakan suara tanpa persetujuan,” kata dia.

“Jawabannya mungkin “tergantung,” berdasarkan situasi dan pengguna. Namun, satu hal yang pasti: teknologi ini ada dan akan menjadi lebih baik dan lebih baik. Hanya masalah waktu sebelum suara yang disintesis tidak dapat dibedakan dari suara manusia,” tandasnya seperti dilansir Ubergizmo.