Berita

 Network

 Partner

'Keputusan Paling Sulit': Ashraf Ghani Meminta Maaf kepada Rakyat Afghanistan Karena Meninggalkan Kabul
(Foto: Kompas)

‘Keputusan Paling Sulit’: Ashraf Ghani Meminta Maaf kepada Rakyat Afghanistan Karena Meninggalkan Kabul

Berita Baru, Internasional – Mantan Presiden Afghanistan Ashraf Ghani, yang melarikan diri dari Kabul setelah ibu kota diambil alih oleh Taliban, mengatakan bahwa ia meninggalkan kota atas saran penjaga keamanannya untuk mencegah korban massal karena kemungkinan bentrokan jalanan.

Ashraf Ghani, seperti dilansir dari Sputnik News, mengatakan bahwa meninggalkan Kabul adalah “keputusan paling sulit dalam hidupnya”, tetapi dia percaya itu adalah satu-satunya cara untuk menyelamatkan Kabul dan 6 juta warganya.

“Saya berhutang penjelasan kepada orang-orang Afghanistan karena meninggalkan Kabul secara tiba-tiba pada 15 Agustus setelah Taliban secara tak terduga memasuki kota. Saya pergi atas desakan keamanan istana yang menasihati saya bahwa untuk tetap mengambil risiko berangkat dari jalan-ke-jalan yang mengerikan yang sama. pertempuran jalanan yang diderita kota itu selama Perang Saudara tahun 1990-an”, kata pernyataan itu.

Berita Terkait :  Jika Taliban Tak Menghentikan Serangan, Afghanistan Akan Melancarkan Serangan

Ghani juga menekankan bahwa setelah 20 tahun membantu rakyat Afghanistan membangun negara yang demokratis, makmur, dan berdaulat, tidak pernah ada niatnya untuk meninggalkan rakyat atau visi masa depan Afghanistan.

“Saya meminta maaf kepada orang-orang Afghanistan bahwa saya tidak dapat mengakhirinya secara berbeda”, kata Ghani. “Komitmen saya kepada rakyat Afghanistan tidak pernah goyah dan akan membimbing saya selama sisa hidup saya.”

Dia juga membahas tentang tuduhan yang disebutnya “tak berdasar” bahwa ia telah mengambil jutaan dolar milik rakyat Afghanistan saat melarikan diri dari negara itu, menyangkal tuduhan itu. Ghani menyebut tudingan tersebut sepenuhnya salah.

Ghani menunjukkan bahwa dia dan istrinya sangat berhati-hati dalam keuangan pribadi mereka, dan dengan secara terbuka mencatat asetnya.

Berita Terkait :  Laporkan Kasus Tertinggi Kedua di Eropa, Inggris Berlakukan Lockdown Ketiga

“Saya menyambut baik audit resmi investigasi keuangan di bawah naungan PBB atau badan lain yang sesuai untuk membuktikan kebenaran pernyataan saya di sini”, tegas Ghani.

Dalam sebuah wawancara dengan TOLOnews, Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken, mengomentari keberangkatan Ghani dari Afghanistan. Ia membantah bahwa Washington membantu mantan presiden melarikan diri dari negara itu dan mencatat bahwa pada malam sebelum melarikan diri, Ghani telah mengatakan kepadanya “dia siap untuk berperang meski dengan kematian”.

Ghani mengundurkan diri sebagai presiden Afghanistan pada Agustus setelah Taliban merebut kekuasaan dengan cepat di negara itu.

Pada hari Selasa, gerilyawan mengumumkan anggota kunci dari pemerintah sementara baru negara itu, yang dipimpin oleh Hasan Akhund.

Berita Terkait :  Perjuangkan Hak-Hak LGBTQ, Puluhan Ribu Warga Gelar Aksi Budapest Pride