Kepunahan Neanderthal Karena ‘Nasib Buruk’

(Foto : Nature)

Berita Baru, Internasional – Penelitian terhadap kepunahan populasi Neanderthal manemukan fakta baru. Dari fakta itu peneliti menyimpulkan bahwa kematian Neanderthal disebabkan ‘nasib buruk’ saja dan bukan karena kesalahan Homo Sapiens.

Neanderthal merupakan anggota genus Homo yang telah punah dan berasal dari zaman Pleistosen. Spesimennya ditemukan di Eurasia, dari Eropa Barat hingga Asia Tenggara dan Utara. Spesies ini dinamakan Neandertal sesuai dengan lokasi tempat pertama kali ditemukan di Jerman, Neandertal atau Lembah Neander.

Ilmuan menjelaskan, populasi Neanderthal sangat kecil pada saat manusia modern tiba di Eropa dan Timur Dekat sehingga persilangan dan fluktuasi alami dalam tingkat kelahiran, tingkat kematian, dan rasio jenis kelamin bisa menghabisi mereka.

Temuan ini menunjukkan bahwa manusia modern pertama yang mencapai Eropa tidak lebih unggul dari Neanderthal, seperti yang dikemukakan beberapa akun–dan bahwa siapa pun yang terbebani oleh rasa bersalah sebagai para penyintas mungkin memiliki alasan yang bagus untuk melepaskan beban diri.

“Kisah standarnya adalah bahwa Homo sapiens menginvasi Eropa dan dekat timur tempat Neanderthal tinggal,  kemudian kita mengakali mereka atau mengalahkan jumlah mereka,” kata Krist Vaesen, dari Eindhoven University of Technology.

“Kesimpulan utama dari pekerjaan kami adalah bahwa manusia tidak diperlukan agar Neanderthal punah. Mungkin saja itu hanya nasib buruk,” tambahnya.

Para ilmuwan secara luas setuju bahwa Neanderthal mati sekitar 40.000 tahun yang lalu, setelah gelombang manusia modern bermigrasi keluar dari Afrika sekitar 20.000 tahun sebelumnya. Yang masih belum jelas adalah mengapa Neanderthal mati dan apa peranan nenek moyang kita dalam kejadian itu.

Sering kali Neanderthal digambarkan sebagai kerabat sederhana dan kekar dari manusia modern. Neanderthal memiliki otak yang sama dan mengembangkan budaya yang kaya.

Di luar alat-alat batu yang rumit dan perhiasan yang dicat, Neanderthal menghiasi gua Spanyol dengan seni, meninggalkan stensil tangan di belakang untuk direnungkan oleh manusia modern setelah mereka mati.

Untuk menyelidiki apa yang mungkin menjadi akhir bagi populasi Neanderthal, para peneliti mencontoh bagaimana populasi mereka mungkin hidup selama 10.000 tahun dengan mempertimbangkan tiga faktor berbeda.

Pertama karena kawin sedarah yang merusak kebugaran populasi. Kedua, melibatkan apa yang disebut efek Allee, di mana populasi kecil gagal tumbuh karena pilihan pasangan yang terbatas, dan memiliki terlalu sedikit orang untuk berburu, melindungi makanan dari hewan lain, dan membesarkan anak-anak kelompok itu. Faktor ketiga adalah fluktuasi alami dalam tingkat kelahiran, kematian dan rasio jenis kelamin.

Hasil penelitia menunjukkan bahwa Neanderthal tidak mungkin mati hanya melalui perkawinan sedarah saja. Tapi kawin sedarah dikombinasikan dengan efek Allee dan perubahan alami lainnya. Ketika manusia modern tiba, populasi Neanderthal berkisar antara 10.000 dan 70.000 individu.

“Lagi pula kepunahan mereka sangat mungkin terjadi. Ini lebih seperti apa yang kita lihat dengan spesies hominin lainnya. Ini adalah proses alami. Spesies punah.” Kata Vaesen.

Menulis di jurnal Plos One, para ilmuwan menggambarkan satu skenario di mana manusia modern menjadi bagian yang disalahkan dalam hal ini. Pasalnya, setibanya di Eropa, manusia modern mungkin telah membuat kelompok-kelompok Neanderthal yang berbeda menjadi lebih terisolasi, membuat mereka lebih rentan terhadap kematian akibat faktor-faktor alam yang diperkirakan para ilmuwan.

“Ini tidak ada hubungannya dengan kompetisi atau superioritas, ini lebih merupakan fragmentasi habitat,” kata Vaesen.

Penny Spikins, seorang arkeolog di University of York, mengatakan: “Kita tahu bahwa populasi Neanderthal sudah kecil, terfragmentasi dan dipengaruhi oleh perkawinan sedarah, dan efek dari karakteristik ini saja dapat menjelaskan kematian mereka.”

“Mereka mungkin telah bertahan selama ribuan tahun sebelumnya. Nasib buruk telah membuat populasi mereka melebihi titik keseimbangan dan menyebabkan kematian mereka,” tambahnya menutup.

Sumber : The Guardian.com
Facebook Comments
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini