Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Kepulauan Faroe Ingin Dirikan Kedutaan di Israel

Kepulauan Faroe Ingin Dirikan Kedutaan di Israel

Berita Baru, Internasional – Kepulauan Faroe, sebuah negara Atlantik kecil dilaporkan ingin bergabung untuk mendirikan kedutaan di Israel. Sejauh ini, hanya Amerika Serikat dan Guatemala yang memiliki kantor kedutaan di Yerusalem.

Dilansir dari Sputnik News, (19/ 11) kepulauan Faroe, bagian otonom dari alam Denmark di utara Skotlandia, telah menyuarakan rencana untuk mendasarkan perwakilannya di Yerusalem (Israel)–dan jelas bertentangan dengan keinginan Kopenhagen.

Menurut Menteri Luar Negeri Faroese, Jenis av Rana, rakyatnya yang berjumlah 50.000 memiliki kemampuan bekerja ‘dengan kecepatan penuh’ untuk mengakui Yerusalem sebagai ibu kota Israel. Jenis av Rana membenarkan langkah ini dengan mengutip kepercayaan Kristen di pulau itu.

“Kepulauan Faroe mencintai Israel,” katanya, seperti dikutip Radio Denmark. “Mungkin 90 persen dari mereka yang saya temui mengatakan kepada saya untuk melanjutkan dengan kedutaan,” tambahnya.

Memilih Yerusalem dari Tel Aviv jelas akan menentang keinginan Perdana Menteri Denmark Mette Frederiksen, meskipun pada kenyataannya awal tahun ini dia menyatakan antusiasmenya atas sulitnya ruang  untuk menjangkau kebijakan luar negeri Faroes dan Greenland sendiri.

Berkitan dengan Israel, ia menekankan bahwa Denmark dan konstituennya harus mengikuti ‘garis Eropa’, yaitu untuk menjaga perwakilan diplomatik di Tel Aviv.

Jenis av Rana berpendapat bahwa ini adalah kasus yang sempurna untuk menguji sikap Frederiksen tentang ruang siku.

“Ini adalah kesempatan dia harus menunjukkan apa yang dia pikirkan tentang kebijakan baru pemerintah. Kami sangat gembira tentang hal itu.

Hans Mouritzen, seorang peneliti senior di Danish Institute for International Studies, mengatakan  bahwa sangat luar biasa bagi anggota kerajaan untuk berani menentang garis yang sama, tidak terkecuali pada topik rumit seperti Yerusalem. Mouritzen menyarankan langkah ini mungkin memiliki efek memecah belah.

“Jika Kepulauan Faroe dan Greenland tidak lagi menerima bahwa kebijakan luar negeri dibawa dari Kopenhagen, itu berarti celah di ranah,” katanya memberanikan diri.

Namun, kemudian, pemimpin parlemen Faroese, Bárður á Steig Nielsen mengakui kepada Radio Denmark bahwa sementara Kepulauan Faroe memang berencana untuk membuka kedutaan besar di Israel, negara itu tidak berniat untuk membagi wilayah dan mengejar perpindahan ke Yerusalem dengan perusahaannya sendiri. Dia juga menekankan bahwa rencana tersebut belum pada tahap awal.

Kepulauan Faroe adalah kepulauan Atlantik Utara yang terletak di barat laut Skotlandia, dan sekitar setengah jalan antara Norwegia dan Islandia. Ini adalah wilayah otonom di dalam Kerajaan Denmark bersama Greenland dan memiliki populasi lebih dari 50.000 jiwa.

Pulau-pulau tersebut mengalami kesulitan ekonomi yang cukup besar setelah jatuhnya industri perikanan pada awal 1990-an, dan berusaha keras untuk mendiversifikasi ekonomi. Dalam beberapa tahun terakhir, dukungan untuk kemerdekaan telah tumbuh. Saat ini, empat partai dari kiri dan kanan mendukung kemerdekaan dari Denmark.

Saat ini terdapat lebih dari 80 kedutaan di Israel, yang hanya dua di antaranya berlokasi di Yerusalem, AS, dan Guatemala; sisanya terletak di Tel Aviv.

Sumber : Sputnik News