Berita

 Network

 Partner

Kepala Pertahanan AS Kunjungi Vietnam di Tengah Konflik Laut China Selatan dan Pandemi, Ada Apa?
Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin (tengah) memeriksa penjaga kehormatan bersama dengan Menteri Pertahanan Vietnam Phan Van Giang (kiri) selama upacara penyambutan di Hanoi pada hari Kamis [Vietnam News Agency/AFP]

Kepala Pertahanan AS Kunjungi Vietnam di Tengah Konflik Laut China Selatan dan Pandemi, Ada Apa?

Berita Baru, Hanoi – Pada hari Kamis (29/7), Menteri Pertahanan Amerika Serikat Lloyd Austin berada di Vietnam untuk meningkatkan hubungan keamanan dengan Hanoi, salah satu dari beberapa negara Asia Tenggara yang terlibat dalam sengketa Laut Cina Selatan.

Austin akan bertemu dengan beberapa pejabat penting Vietnam termasuk Phan Văn Giang, serta dengan Presiden Vietnam Nguyen Xuan Phuc dan Perdana Menteri Pham Minh Chinh.

Sebelumnya, Austin berhenti di lokasi di mana pesawat mendiang Senator AS John McCain ditembak jatuh pada tahun 1967. McCain, calon presiden dari Partai Republik tahun 2008, adalah seorang tawanan perang di Vietnam.

Sejak Perang Vietnam, hubungan antara Washington dan Hanoi perlahan-lahan semakin dalam karena kedua negara menyaksikan aktivitas Beijing di Laut Cina Selatan dengan kewaspadaan yang semakin meningkat.

Vietnam telah muncul sebagai lawan paling vokal dari klaim teritorial China dan telah menerima perangkat keras militer AS, termasuk kapal penjaga pantai.

Letnan Jenderal Vu Chien Thang, direktur Departemen Hubungan Luar Negeri Kementerian Pertahanan, mengatakan virus corona dan langkah-langkah untuk “meningkatkan kemampuan penegakan hukum maritim” juga akan dibahas.

Berita Terkait :  Kedubes Kuba di Prancis Diserang dengan Koktail Molotov

“[Vietnam] ingin tahu bahwa AS akan tetap terlibat secara militer, itu akan melanjutkan kehadirannya di Laut China Selatan,” Greg Poling, dari Pusat Studi Strategis dan Internasional, mengatakan kepada kantor berita Reuters.

Sebelumnya, pada hari Rabu (28/7), sebuah kapal perang Angkatan Laut AS transit melalui Selat Taiwan. Dan itu membuat marah China.

Masalah Laut Cina Selatan

Sebelum tiba di Hanoi, Austin juga singgah di Singapura. Dalam pidatonya di Singapura, dia mengatakan bahwa AS berkomitmen untuk mengejar hubungan yang konstruktif dan stabil dengan China, termasuk komunikasi krisis yang lebih kuat dengan Tentara Pembebasan Rakyat (PLA).

Namun dia mengulangi bahwa klaim Beijing atas hampir seluruh Laut China Selatan “tidak memiliki dasar dalam hukum internasional” dan “menginjak kedaulatan negara-negara di kawasan” Laut China Selatan.

China mengklaim hampir seluruh laut yang kaya sumber daya, yang dilalui perdagangan pengiriman triliunan dolar setiap tahun, dengan klaim yang tumpang tindih dari Brunei, Malaysia, Filipina, Taiwan, dan Vietnam.

Berita Terkait :  Ini Cara Agar Bayi Cepat Belajar Bahasa dan Berbicara

Menanggapi pernyataan Austin, juru bicara Kementerian Luar Negeri China Zhao Lijian mengatakan AS telah “sengaja mencoreng China” dan “mencampuri urusan dalam negeri China”.

Sementara di Hanoi, Kementerian Pertahanan AS juga diharapkan untuk menandatangani “memorandum of understanding” untuk Harvard dan Texas Tech University dalam rangka membuat database yang akan membantu Vietnam mencari mereka yang hilang dari perang, menurut seorang pejabat senior pertahanan AS, dilansir dari Reuters.

Kunjungan Austin datang ketika Vietnam berada dalam cengkeraman gelombang pandemi COVID-19, di mana kini Hanoi dan separuh negara Vietnam melakukan lockdown.

Sehubungan dengan itu, pada hari Minggu (25/7), AS mengirimkan tiga juta dosis vaksin Moderna ke Vietnam, meningkatkan jumlah yang diberikan melalui skema vaksin COVAX global menjadi lima juta dosis.

Batas untuk ikatan Vietnam

Namun, ada beberapa batasan seberapa cepat dan jauh Vietnam merasa nyaman dengan hubungan yang semakin dalam.

Para ahli mengatakan ada kekhawatiran yang tersisa di Vietnam tentang pendahulu Biden, yaitu mantan presiden Donald Trump, yang menarik diri dari pakta perdagangan Kemitraan Trans-Pasifik pada 2017.

Berita Terkait :  Atasi Dampak COVID-19, Vietnam Segera Cairkan $30 Miliar Dana Investasi Publik

Ada juga pertanyaan tentang bagaimana AS akan menekan Vietnam atas catatan hak asasi manusianya.

Vietnam telah mengalami reformasi ekonomi dan perubahan sosial dalam beberapa dekade terakhir, tetapi Partai Komunis yang berkuasa di Vietnam mempertahankan cengkeraman ketat atas media dan memiliki sedikit toleransi terhadap perbedaan pendapat.

“Kami akan mendiskusikan nilai-nilai itu dengan teman dan sekutu kami ke mana pun kami pergi dan kami tidak mempermasalahkan itu,” kata Austin di Singapura.

Bulan ini, Marc Knapper, calon Biden untuk menjadi duta besar AS berikutnya untuk Vietnam juga berjanji untuk meningkatkan hubungan keamanan tetapi mengatakan mereka hanya dapat mencapai potensi penuh mereka jika Hanoi membuat kemajuan signifikan dalam hak asasi manusia.

Setelah Vietnam, Austin dijadwalkan terbang pada Kamis ke Filipina, yang menuduh China melakukan serangan berulang kali ke perairan teritorialnya di Laut China Selatan.