Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Suasana Pertemuan Wina pada 29 November 2021. Foto: Reuters.
Suasana Pertemuan Wina pada 29 November 2021. Foto: Reuters.

Kembali Ditunda, Pembicaraan Nuklir Iran di Ambang Krisis

Berita Baru, Wina – Pembicaraan nuklir Iran di ambang krisis setelah pembicaraan di Pertemuan Wina kembali ditunda sampai minggu depan.

Pembicaraan tidak langsung antara AS dan Iran tentang penyelamatan kesepakatan nuklir Iran 2015 pada Jumat (3/12) pun dinilai publik internasional semakin hancur.

Para delegasi Eropa dan kekuatan dunia pun menyatakan kekecewaan atas tuntutan berlebihan dari Iran.

Putaran ketujuh pembicaraan di Wina adalah yang pertama dengan delegasi yang dikirim oleh Presiden Iran Ebrahim Raisi.

Pemilihan presiden Iran pada bulan Juni menyebabkan jeda dalam pembicaraan lima bulan, meningkatkan kecurigaan di antara pejabat AS dan Eropa bahwa Iran sengaja mengulur waktu sambil terus membuat kemajuan nuklir.

Delegasi Iran di bawah perunding nuklir Ali Bagheri Kani telah mengusulkan perubahan besar pada teks kesepakatan yang dinegosiasikan dalam putaran sebelumnya, kata para diplomat, seperti dilaporkan oleh Reuters.

Para pejabat Eropa telah menolak keras usulan perubahan pada teks yang dirancang dengan susah payah yang menurut mereka 70-80% sudah selesai.

“Lebih dari lima bulan yang lalu, Iran menyela negosiasi. Sejak itu, Iran telah mempercepat program nuklirnya. Minggu ini, ia telah mundur dari kemajuan diplomatik yang dibuat,” kata pejabat senior dari Prancis, Inggris dan Jerman dalam sebuah pernyataan, menambahkan. bahwa Iran menuntut “perubahan besar” pada teks tersebut.

“Tidak jelas bagaimana kesenjangan baru ini dapat ditutup dalam kerangka waktu yang realistis,” tambah pernyataan tersebut.

Tiga kekuatan Eropa menyatakan “kekecewaan dan keprihatinan” atas tuntutan Iran, beberapa di antaranya mereka katakan tidak sesuai dengan persyaratan kesepakatan atau melampaui mereka.

Perjanjian 2015 memberlakukan batasan ketat pada kegiatan pengayaan uranium Iran hingga mencegah Iran dapat mempunyai uranium yang cukup untuk memproduksi masal pembuatan bom nuklir.

Namun, Iran dengan tegas membantah akan membuat bom nuklir dan bersikukuh bahwa Iran hanya ingin menguasai teknologi nuklir untuk tujuan damai.

Sebagai imbalan atas pembatasan nuklir, kesepakatan itu mencabut sejumlah sanksi internasional terhadap Iran.

Namun, setelah lebih dari dua tahun kepatuhan Iran terhadap pembatasan inti, Presiden Donald Trump saat itu menarik Amerika Serikat keluar dari kesepakatan pada 2018, menyebutnya terlalu lunak terhadap Iran, dan menerapkan kembali sanksi ekonomi yang menyakitkan terhadap Iran.

Iran membalas pada 2019 dengan melanggar banyak batasan kesepakatan pada pengayaan dan pembatasan lainnya, dan maju jauh melampaui perjanjian.

Dengan manfaat nuklir kesepakatan yang sekarang sangat terkikis, beberapa pejabat Barat mengatakan hanya ada sedikit waktu tersisa sebelum dasar kesepakatan itu rusak dan tidak dapat diperbaiki lagi.

Kekakuan Iran

Sikap tanpa kompromi Bagheri Kani adalah bahwa sejak Amerika Serikat meninggalkan kesepakatan, ia menegaskan langkah pertamanya adalah bagaimanapun AS harus mencabut semua sanksi yang dikenakan pada Iran sejak saat itu, bahkan yang tidak terkait dengan kegiatan nuklir Iran.

Bagheri Kani mengatakan kepada Reuters bahwa Amerika Serikat dan sekutu Baratnya juga harus menawarkan jaminan kepada Iran bahwa tidak ada sanksi baru yang akan dikenakan padanya di masa depan.

Negosiator Barat mengambil kembali ke kesepakatan awal sebagai garis dasar mereka, yang berarti bahwa jika Iran menginginkan lebih banyak sanksi daripada yang disebutkan dalam kesepakatan untuk dicabut, itu harus menawarkan lebih banyak dalam hal pembatasan nuklir.

“Untuk memberikan tanggapan yang konkret dan jelas terhadap usulan kami, pihak lain merasa perlu berkonsultasi dengan ibu kota,” kata Bagheri Kani kepada wartawan setelah pembicaraan yang ditunda pada hari Jumat (2/12).

Pembicaraan minggu ini berakhir seperti biasa dengan pertemuan pihak-pihak yang tersisa dalam kesepakatan, Iran, Rusia, China, Inggris, Prancis dan Jerman. Para pejabat mengatakan mereka akan melanjutkan pertengahan minggu.

Template Ads