Kelahiran Anak Pertama Merubah Pola Tidur Orang Tua Hingga 6 Tahun

-

Berita Baru , Kanada –  Penelitian menemukan, pola tidur orang tua akan tidak kembali ke pola normal hingga enam tahun lamanya setelah kelahiran bayi pertama mereka. Dengan porsi tidur sang ibu lebih sedikit daripada ayah.

Dilansir dari Daiymail.co.uk , Peneliti McGill University menemukan, Entah itu menenangkan bayi atau sekedar menyusui, para ibu tampaknya melakukan lebih banyak pekerjaan pengasuhan malam hari daripada ayah.

Sebanyak 111 orang tua telah di riset dan mempelajari pola tidur mereka selama dua minggu tidak lama setelah bayi mereka lahir untuk memahami bagaimana hal ini bervariasi dari orang tua ke orang tua yang lain.

Yang mengejutkan, mereka menemukan bahwa ibu yang membesarkan anak pertama mereka cenderung memiliki tidur yang lebih nyenyak daripada ibu yang membesarkan anak kedua atau ketiga mereka.

Mereka menemukan, Para ibu dengan satu bayi dilaporkan mengalami lebih sedikit gangguan dan kualitas tidur yang lebih baik daripada ibu dengan lebih dari satu anak yang harus diurus.

Jumlah total tidur tidak berbeda tergantung pada jumlah anak. Tidak ada perbedaan yang dicatat dalam tidur ayah, studi tersebut menemukan, yang menunjukkan bahwa sang ayah mendapatkan pola tidur yang sama baik itu bayi pertama, kedua atau ketiga.

Gangguan tidur orang tua sering kali disebabkan oleh bayi yang biasanya tidur dalam waktu singkat tiga hingga empat jam. meskipun beberapa mungkin mulai tidur sepanjang malam pada enam bulan.

Dr Marie-Hélène Pennestri, penulis studi, mengatakan para ibu yang berpengalaman merasa bahwa mereka memiliki tidur yang lebih terfragmentasi (terpecah2) daripada ibu yang baru pertama kali menjadi ibu.

“ Ketegangan dalam hubungan perkawinan bisa terjadi jika pengasuhan anak sepihak dan tidak dibahas bersama,” kata Pennestri memperingatkan, Pada Jumat (15/01).

Tidur ekstra yang dilaporkan oleh para ayah dibandingkan dengan pasangan mereka mungkin disebabkan oleh fakta bahwa 96 persen ayah dalam penelitian ini bekerja selama masa penelitian.

“Jadi, pasangan mungkin telah memutuskan bahwa sang ibu, dan bukan ayah, yang akan bangun di malam hari untuk merawat bayi,” kata peneliti.

“ Apakah situasi ini diakui dan didiskusikan oleh kedua orang tua, atau jika terjadi secara alami, masih harus diselidiki.”

Dia menambahkan: “Selain itu, ada kemungkinan bahwa ibu kedua, ketiga atau keempat melaporkan lebih banyak gangguan tidur daripada ibu pertama kali tidak hanya untuk memberi makan dan merawat bayi mereka, tetapi juga untuk merawat anak-anak mereka yang lebih besar.”

Para peneliti mengatakan intervensi yang dikembangkan oleh penyedia layanan kesehatan yang menargetkan distribusi yang setara dari tugas pengasuhan anak siang dan malam hari dapat membantu.

Intervensi ini harus disesuaikan dengan setiap anggota keluarga, tergantung pada situasinya, dengan mempertimbangkan komitmen lain termasuk pengasuhan anak dan pekerjaan.

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments