Kegemukan pada Usia Muda Semakin Meningkat Saat ini

-

Berita Baru, Amerika Serikat – Sebuah penelitian menemukan, Peningkatan tubuh gemuk di usia paruh baya sekarang memengaruhi lebih banyak orang dan terjadi pada usia yang lebih muda daripada masa sebelumnya.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Data dari 65.000 orang dalam empat penelitian dikumpulkan dan mengungkapkan bahwa orang-orang saat ini semakin gemuk di usia 40-an dan 50-an dibandingkan dengan generasi sebelumnya.

Peneliti dari AS mengatakan, memahami perubahan BMI sepanjang hidup adalah kunci untuk mencegah kenaikan berat badan yang cepat pada poin-poin penting dalam kehidupan seseorang, seperti masa remaja.

Para ilmuwan membagi semua peserta menjadi 17 kelompok berdasarkan kapan mereka lahir, dengan masing-masing kelompok berumur lima tahun sejak sebelum 1905.

Analisis mengungkapkan bahwa setiap kelompok memiliki BMI rata-rata lebih tinggi daripada orang yang lahir di jendela sebelumnya.

Ada juga peningkatan BMI yang lebih tajam seiring bertambahnya usia orang-orang dibandingkan dengan orang-orang yang lebih tua.

Pictured, a graph showing the change to a person's BMI as they age. Each coloured line shows  how the BMI of an age group alters depending on when they were born. On average, BMI increases in more recent cohorts
Dalam foto, grafik yang menunjukkan perubahan BMI seseorang seiring bertambahnya usia. Setiap garis berwarna menunjukkan bagaimana BMI suatu kelompok usia berubah tergantung pada saat mereka dilahirkan. Rata-rata, BMI meningkat pada kelompok yang lebih baru

Misalnya, untuk orang yang lahir antara tahun 1955 dan 1959, rata-rata IMT antara usia 20 dan 29 adalah 24,4, berat badan yang sehat.

Ini kemudian meningkat secara stabil dan rata-rata BMI mengalami obesitas (lebih dari 30) ketika mereka berusia antara 50 dan 59 tahun.

Tetapi untuk orang yang lahir antara 1960 dan 1964, rata-rata BMI kelebihan berat badan lebih tinggi dari 25 poin pada usia 20-an. Pada saat mereka berusia 40-an, mereka mengalami obesitas.

Untuk orang yang lahir antara 1980 dan 1984, mereka memiliki berat badan yang sehat saat remaja, rata-rata kelebihan berat badan di usia 20-an, dan obesitas di umur 30-an.

” Kami menemukan tingkat rata-rata yang lebih tinggi dan peningkatan BMI yang lebih besar dengan usia di seluruh kelompok kelahiran yang lebih baru dibandingkan dengan kelompok yang lahir lebih awal, ” tulis para peneliti dalam penelitian mereka.

Mereka juga menemukan perbedaan rasial di BMI seiring bertambahnya usia, dengan wanita kulit putih memiliki BMI lebih rendah daripada wanita kulit hitam dan hispanik.

Pola serupa terlihat pada pria, tetapi dengan perbedaan yang lebih sedikit di antara ras.

“Ekses ras hitam dan hispanik di BMI dibandingkan dengan kulit putih hadir di awal kehidupan dan bertahan di semua usia, dan, dalam kasus perbedaan Hitam-Putih, besarnya lebih besar untuk kelompok yang lebih baru,” para peneliti menambahkan dalam makalah mereka, yang diterbitkan di PNAS.

Data juga mengungkapkan bahwa orang yang berpendidikan lebih tinggi rata-rata memiliki IMT lebih rendah.

Temuan ini dapat menginformasikan strategi untuk mencegah kenaikan berat badan yang cepat selama masa kritis masa remaja dan dewasa muda, mengurangi perbedaan ras dan pendidikan berbasis obesitas, dan pada akhirnya meningkatkan hasil kesehatan di semua usia, menurut penulis.

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments