Kecil Kemungkinan Pengidap Covid-19 Menularkan Anggota Serumah

Menularkan
Dari studi pada lebih dari 7000 rumah di US, menemukan 1 dari 10 orang yang terjangkit Covid-19 menularkan ke anggota keluarganya yang lain serumah., Sumber : Dailymail.co.uk

Berita Baru, Amerika Serikat – Penelitian menemukan, hanya satu dari sepuluh orang (10%) pengidap Covid-19 menularkannya kepada seseorang yang tinggal bersamanya.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Peneliti AS menganalisis data dari lebih dari 7.000 rumah di Boston dan menemukan lebih dari 25.000 orang tinggal di sana antara 4 Maret dan 17 Mei 2020.

Dalam rentang waktu ini 7.262 orang terjangkit Covid-19 tetapi mereka hanya menularkannya kepada 1.809 orang lagi yang tinggal bersama mereka, dengan tingkat penularan sekitar 10,1 persen.

Makalah ini juga menemukan kemungkinan penularan virus ke seseorang yang tinggal dengan Anda lebih rendah untuk rumah sakit yang lebih besar.

Misalnya, seseorang di rumah dengan tiga hingga lima orang, salah satunya terinfeksi, ini berarti berisiko 20 persen lebih rendah daripada rumah dengan dua orang.

Namun, data menunjukkan orang yang hidup dengan komoditas Covid-19 lebih mungkin tertular virus dari anggota keluarga yang terinfeksi.

Risiko tertular virus meningkat 31 persen jika seseorang menderita asma, 67 persen untuk pasien kanker dan 35 persen jika anggota keluarga mengalami obesitas.

Namun, kemungkinan infeksi lebih dari dua kali lipat untuk orang dengan penyakit hati.

“Faktor independen yang secara signifikan terkait dengan risiko penularan yang lebih tinggi termasuk usia lebih dari 18 tahun dan beberapa kondisi komorbiditas,” para peneliti dari Rumah Sakit Umum Massachusetts menulis dalam penelitian mereka, yang diterbitkan di JAMA Open Network. Pada Sabtu (27/02).

Temuan ini mendukung penelitian lain yang menemukan tingkat serangan sekunder yang sama rendahnya dari virus di rumah tangga.

Tinjauan terhadap 54 studi yang juga diterbitkan dalam JAMA Network Open pada Desember 2020 menemukan tingkat penularan di rumah sebesar 16,6 persen.

Sebuah studi baru dari pejabat kesehatan masyarakat Kanada yang diterbitkan sebagai pracetak di medRxiv menemukan bahwa untuk semua Ontario antara 1 Juli dan 30 November 2020 angkanya hanya 19,5 persen.

Facebook Comments
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini