Katak Pohon Ternyata Memiliki Peredam Suara Alami di Tubuh Mereka

Katak
Gambar ini menunjukkan katak pohon hijau jantan memanggil. Agar berhasil kawin, banyak katak jantan duduk di satu tempat dan memanggil calon pasangannya, Sumber : Dailymail.co.uk

Berita Baru, Amerika Serikat – Sebuah penelitian mengungkapkan, Seekor spesies katak hanya perlu menggembungkan paru-parunya untuk memastikan ia mendengar panggilan calon pasangan melalui kebisingan latar belakang, ini seperti fitur peredam bising pada headphone.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Peneliti AS menggunakan pengukuran laser yang tepat pada gendang telinga katak pohon hijau Amerika (Hyla cinerea) sebagai respons terhadap suara.

Ketika paru-paru mengembang, hal itu tidak berdampak pada bagaimana gendang telinga katak pohon hijau yang menanggapi panggilan kawin spesiesnya sendiri.

Namun, paru-paru yang mengembang mengurangi sensitivitas gendang telinga mereka untuk mendengar selain dari apa yang dihasilkan oleh spesies mereka sendiri (katak hijau lainnya).

Paru-paru yang mengembang membuat hal tersebut menjadi sulit untuk spesies Hyla cinerea ini mendengar panggilan dari spesies lainnya yang mereka tidak tertarik, jadi hanya berfokus mendengar pada satu spesies mereka saja sehingga mempermudah mereka untuk ditemukan oleh katak 1 spesies lainnya.

Teknik alami yang canggih ini bergantung pada kecerdasan jalur transmisi suara dari paru-paru ke telinga secara unik pada spesies amfibi.

” Pada dasarnya, apa yang dilakukan katak betina adalah memasang headphone peredam bising, ” kata penulis senior Mark Bee, profesor di College of Biological Sciences Universitas Minnesota. Pada Jumat (13/03).

“Paru-paru mereka tampaknya meredam getaran gendang telinga untuk membantu mengurangi panggilan kawin spesies katak lain yang terjadi pada frekuensi lain.”

Teknik ini, yang disebut peningkatan kontras spektral, membuat frekuensi dalam spektrum panggilan pria menonjol relatif terhadap noise pada frekuensi yang berdekatan.

Dengan paru-paru yang membengkak, gendang telinga katak kurang bergetar sebagai respons terhadap suara yang tidak diinginkan dalam rentang frekuensi tertentu. Disini Paru-paru meredam getaran gendang telinga, sehingga mengurangi kebisingan.

“Ini sejalan dengan algoritma pemrosesan sinyal untuk peningkatan kontras spektral yang diterapkan di beberapa alat bantu dengar dan implan koklea,” kata Bee.

“Pada manusia, algoritme ini dirancang untuk memperkuat atau meningkatkan frekuensi yang ada dalam suara ucapan, melemahkan atau menyaring frekuensi yang ada di antara suara ucapan, atau keduanya.”

Pada katak, paru-paru tampak menipiskan frekuensi yang terjadi di antara mereka yang hadir dalam panggilan kawin jantan.

“Kami yakin mekanisme fisik terjadinya hal ini pada prinsipnya serupa dengan cara kerja headphone peredam bising.”

Kebisingan pertemuan sosial yang besar mengganggu komunikasi vokal yang efektif pada hewan, sebagai sesuatu yang oleh para peneliti disebut sebagai masalah pesta koktail sebagai anggukan atas kesulitan yang dialami manusia saat saling mendengar di pesta.

Demikian pula untuk katak, seekor betina harus menemukan jantan dari spesiesnya sendiri di antara semua suara latar yang tidak relevan, termasuk suara spesies katak lain yang berkembang biak pada saat yang sama dan berseru dalam paduan suara yang sama.

Para peneliti memilih untuk memeriksa data dari katak pohon hijau Amerika, yang memiliki tingkat panggilan yang tinggi dengan spesies katak lainnya.

Para peneliti menggunakan pengukuran laser yang tepat dari gendang telinga katak sebagai respons terhadap suara untuk menyelidiki fungsi jalur transmisi suara paru-ke-telinga yang unik untuk amfibi. Inflasi paru-paru mengurangi respons gendang telinga (timpanum) terhadap frekuensi yang dihasilkan oleh spesies lain. Ini membantu betina menemukan panggilan dari spesiesnya sendiri

Secara keseluruhan, sekitar 42 spesies katak yang berbeda bersekutu dengan katak pohon hijau, yang berarti mereka mengambil bagian dalam paduan suara panggilan kawin.

Katak memiliki jalur suara unik yang dapat mengirimkan suara dari paru-paru mereka yang berisi udara ke telinga tengah yang berisi udara melalui glotis, rongga mulut, dan saluran Eustachius.

Tetapi fungsi yang tepat dari jalur transmisi suara paru-ke-telinga ini masih menjadi misteri.

Untuk studi mereka, para peneliti melakukan pengukuran getaran dari 25 katak menggunakan sistem laser saat makhluk tersebut menggembungkan dan mengempiskan paru-paru mereka.

Paru-paru yang dipompa secara selektif mengurangi kemampuan gendang telinga (tympanum) pada frekuensi suara yang tidak berhubungan dengan panggilan spesies yang berbeda (heterospesifik), sementara tetap peka terhadap panggilan dari spesies yang sama (sejenis).

Pada dasarnya, katak pohon hijau Amerika betina dapat mendengar jantan dari spesiesnya sendiri tidak peduli keadaan paru-parunya yang mengembang – tetapi dapat mengurangi kepekaannya terhadap panggilan lain yang tidak diinginkan.

“Paru-paru membatalkan respons gendang telinga terhadap kebisingan, terutama beberapa suara yang ditemui dalam paduan suara perkembangbiakan yang hiruk pikuk, di mana jantan dari beberapa spesies lain juga memanggil secara bersamaan,” kata penulis studi Norman Lee di St. Olaf College, Minnesota.

Penulis penelitian tidak tahu berapa banyak atau spesies lain mana yang mungkin bersekutu dalam paduan suara spesies campuran dengan katak pohon hijau di seluruh rentang geografisnya.

Untuk mencari tahu, mereka beralih ke data yang tersedia untuk umum dari proyek sains warga yang disebut Program Pemantauan Amfibi Amerika Utara (NAAMP).

NAAMP berlangsung dari 1994 hingga 2015 untuk memantau populasi katak menggunakan survei panggilan pinggir jalan yang dilakukan di 26 negara bagian AS, yang mencakup sebagian besar rentang geografis katak pohon hijau.

Analisis data NAAMP kembali menunjukkan bahwa paru-paru katak pohon hijau yang membengkak akan membuat lebih sulit untuk mendengar panggilan spesies lain sambil membiarkan kemampuan mereka untuk mendengar panggilan spesies mereka sendiri secara utuh.

Akhirnya, mereka menciptakan model fisiologis pemrosesan suara oleh telinga bagian dalam katak pohon hijau untuk memeriksa bagaimana dampak paru-paru pada gendang telinga dapat diubah menjadi respons saraf yang lebih kuat terhadap panggilan spesies mereka sendiri.

Telinga bagian dalam, dalam beberapa hal “disetel” untuk merespons frekuensi paling baik dalam panggilan spesies itu sendiri.

Namun, penyeteman itu tidak sempurna, dan fungsi utama paru-paru dalam pendengaran adalah mempertajam atau meningkatkan penyetelan ini.

Peneliti sekarang ingin mengetahui lebih lanjut tentang interaksi fisik antara tiga sumber suara (eksternal, internal melalui telinga berlawanan, dan internal melalui paru-paru) yang menentukan respons getaran gendang telinga.

Penelitian selanjutnya akan meneliti seberapa luas efek peredam bising paru-paru di antara spesies lain.

Facebook Comments
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini