Berita

 Network

 Partner

Kasus Pelecehan Seksual Alibaba Dihentikan, Ini Sebabnya!
Seorang karyawan menuduh seorang manajer di Alibaba melakukan pemerkosaan. Foto: Reuters/Aly Song.

Kasus Pelecehan Seksual Alibaba Dihentikan, Ini Sebabnya!

Berita Baru, Beijing – Pengadilan Distrik di provinsi Shandong timur laut China membatalkan kasus terhadap mantan karyawan Alibaba yang dituduh melakukan kekerasan seksual dengan alasan ‘meraba-raba secara paksa’ atau forcible indecency yang dilakukan tersangka, yang diidentifikasi sebagai Wang, bukanlah kejahatan.

Wang ditangkap bulan lalu setelah seorang karyawan wanita Alibaba mengatakan dia diserang secara seksual dalam perjalanan bisnis.

Tuduhannya dibagikan secara luas di media sosial China. Alibaba berjanji untuk bekerja sama dengan penyelidikan polisi, memecat manajer, dan memberhentikan karyawan lainnya yang bersangkutan.

Polisi di kota Jinan, tempat insiden itu terjadi, mengatakan penyelidikan ditutup tetapi Wang akan tetap ditahan selama 15 hari “sebagai hukuman”, sesuai dengan pasal 44 Undang-Undang Hukuman Administrasi Manajemen Keamanan Publik. Pasal 44 menetapkan penahanan 15 hari sebagai hukuman maksimum bagi orang yang mencabuli orang lain atau dengan sengaja memperlihatkan diri, “dengan keadaan lain yang serius”.

Berita Terkait :  Pandemi, Begini Cara Unik Band Rock Jerman Gelar Konser

Setelah meninjau kasus tersebut, Kejaksaan Rakyat Distrik Huaiyin di Kota Jinan, pihaknya memutuskan untuk tidak menyetujui penangkapan tersebut.

Pada gilirannya, dalam sebuah pernyataan, Alibaba mengatakan fakta dari kasus tersebut telah ‘diklarifikasi’ dan proses peradilan telah selesai. Dikatakan insiden dan proses itu sangat mempengaruhi Alibaba dan karyawannya.

“Ini akan kami jadikan pelajaran untuk terus memperbaiki dan menyempurnakan diri. Pertumbuhan dan perkembangan perusahaan tidak akan berjalan mulus. Hanya dengan berpegang pada cita-cita dan keyakinan dan melampaui rintangan sementara, kita dapat bergerak lebih baik menuju masa depan. Kami selalu percaya pada kekuatan keadilan dan niat baik,” kata pernyataan tersebut, dikutip dari The Guardian.

Kasus tersebut telah menghidupkan kembali perdebatan nasional mengenai gerakan #MeToo China, yang juga telah melihat kasus-kasus terkenal lainnya terhadap pria terkemuka dan menyoroti kesulitan wanita mencari keadilan.

Berita Terkait :  Rusia Diduga Terlibat Pembunuhan Youtuber Republik Chechnya

Di Twitter, peneliti Human Rights Watch China, Yaqiu Wang juga angkat bicara mengenai kasus ini.

“Pihak berwenang sekarang mengatakan mereka tidak akan secara resmi menangkap pria yang diduga memperkosa rekan kerjanya di Alibaba, karena ‘meraba-raba secara paksa bukan merupakan kejahatan’. Ini adalah kasus lain dari kehebohan #MeToo online yang gagal berubah menjadi akuntabilitas kehidupan nyata.

Di media sosial Weibo China, tagar yang terkait dengan pembatalan kasus pelecehan seksual oleh karyawan Alibaba itu dilihat puluhan juta kali, dan memicu perdebatan sengit.

Berita Terkait :  Dicabuli Kakek Penjual Balon, Bocah 6 Tahun Diberi Sebuah Balon

Beberapa komentar menyerang pelapor, sementara yang lain menargetkan istri pria itu karena berbicara mendukung suaminya. Sebagian besar tanggapan menyesali kurangnya akuntabilitas di China.

Sementara itu, juru bicara Alibaba mengatakan kepada BBC menanggapi berita tentang kasus tersebut bahwa Alibaba Group memiliki kebijakan tanpa toleransi terhadap pelanggaran seksual, “dan memastikan tempat kerja yang aman untuk semua karyawan kami adalah prioritas utama Alibaba.”