Kasus Kelaparan Meningkat, Pimpinan Dunia Diimbau untuk Segera Mengambil Tindakan

-

Berita Baru, Internasional – Berbagai seruan ditujukan kepada pimpinan dunia untuk segera bertindak dalam menangani kasus kelaparan yang semakin meningkat akibat konflik dan pandemi virus Corona, krisis iklim dan kesetaraan.

Pada hari Selasa (20/4), ratusan organisasi kesetaraan mengimbau pemerintah untuk menanggapi meningkatnya tingkat kelaparan yang disebabkan oleh “situasi kerawanan pangan yang akut” di seluruh dunia.

Melalui surat terbuka untuk mendukung Seruan Aksi PBB untuk Mencegah Kelaparan pada 2021, organisasi-organisasi tersebut mengatakan jutaan orang menghadapi kelaparan, dan investasi miliaran pound sangat dibutuhkan.

Seperti dilansir dari The Guardian,Dewan Badan Sukarela Internasional dan Program Pangan Dunia (WFP), salah satu organisasi yang tergabung dalam seruan tersebut mengatakan: “Dampak gabungan dari konflik, perubahan iklim dan ketidaksetaraan, ditambah dengan krisis Covid-19, telah menyebabkan situasi rawan pangan yang akut di seluruh dunia. Kebutuhan sudah tidak dapat dipenuhi, dan kemungkinan besar kita akan menghadapi banyak kelaparan jika kita tidak menanggapinya sekarang.”

Di awal tahun, WFP dan Organisasi Pangan dan Pertanian PBB memperingatkan bahwa hingga 270 juta orang tidak memiliki cukup makanan atau berisiko tinggi mengalami kelaparan.

Lebih dari 34 juta orang berada di ambang kelaparan, kata mereka, dan mungkin akan mati. Sementara itu, di Yaman, Sudan Selatan, dan Burkina Faso, 155.000 orang sudah tinggal di daerah dengan kondisi kelaparan.

Setidaknya $ 5,5 miliar (£ 3,95 miliar) diperlukan sebagai bantuan pangan dan pertanian untuk mencegah kelaparan, sementara jutaan lainnya diperlukan untuk menyediakan perawatan kesehatan, air bersih, dan layanan penting lainnya.

Namun, kelompok tersebut memperingatkan bahwa pendanaan telah menyusut dan tidak akan cukup menangani krisis yang akut ini. Pemerintah harus turun tangan untuk mengakhiri konflik dan memastikan akses kemanusiaan, kata mereka.

 “Situasi ini membutuhkan tindakan segera, pada skala yang tidak kami lihat,” kata kelompok tersebut. “Jika tidak ada tindakan yang diambil, nyawa akan hilang. Tanggung jawab untuk mengatasi ini terletak pada negara. “

Surat itu datang setahun setelah David Beasley, direktur WFP, memperingatkan bahwa dunia sedang menghadapi kelaparan “dalam proporsi yang alkitabiah” karena pandemi virus Corona.

“Kami tidak berbicara tentang orang-orang yang akan tidur dalam keadaan lapar,” katanya kepada Guardian dalam sebuah wawancara pada saat itu. “Kami berbicara tentang kondisi ekstrim, status darurat – orang benar-benar berbaris menuju ambang kelaparan. Jika kita tidak memberikan makanan kepada orang-orang, mereka akan mati.”

Dalam kasus ini, negara dituntut untuk mengatasi meningkatnya ketidaksetaraan, dan mengambil tindakan politik yang diperlukan untuk menghentikan konflik, yang merupakan pendorong utama kelaparan dan penghalang untuk memenuhi kebutuhan, kata kelompok tersebut. “Sangat penting bagi kami untuk mengangkat suara kolektif kami untuk mengamankan perhatian internasional yang pantas diterima perjuangan ini sebelum terlambat,” mereka menambahkan.

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments