Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Menteri Luar Negeri Kanada Melanie Joly berbicara selama Periode Pertanyaan di House of Commons di Parliament Hill di Ottawa, Ontario, Kanada, 22 Maret 2022. Foto: Reuters/Patrick Doyle.
Menteri Luar Negeri Kanada Melanie Joly berbicara selama Periode Pertanyaan di House of Commons di Parliament Hill di Ottawa, Ontario, Kanada, 22 Maret 2022. Foto: Reuters/Patrick Doyle.

Kanada Berniat Gunakan Aset Rusia Yang Disita Untuk Membantu Korban Perang Ukraina

Berita Baru, Ottawa – Kanada berniat meloloskan undang-undang yang akan memungkinkannya untuk mendistribusikan kembali aset Rusia yang disita untuk memberi kompensasi kepada para korban perang di Ukraina, kata Menteri Luar Negeri Kanada Melanie Joly.

Berbicara kepada wartawan di ibukota Ottawa pada hari Rabu (27/4), Joly mengatakan Kanada akan menjadi negara industri G7 pertama yang mengizinkan penyitaan aset tersebut dan mengusulkan sekutu untuk mengikutinya.

“Ada mata rantai yang lemah dalam paket sanksi [kami], yaitu kemampuan pemerintah untuk dapat menjual aset yang disita dan kemudian menggunakan keuntungannya untuk mengkompensasi para korban perang melawan Ukraina ini,” katanya.

Joly menambahkan bahwa usulan perubahan pada sanksi Kanada, yang pertama kali digariskan dalam RUU implementasi anggaran yang diresmikan pada hari Selasa (26/4), “akan sangat membantu” untuk mengatasi masalah itu.

Komentarnya muncul ketika Kanada juga mengumumkan bahwa mereka menjatuhkan sanksi baru pada 203 orang yang dituduh terlibat dalam upaya Presiden Rusia Vladimir Putin untuk mencaplok wilayah di wilayah Donbas timur Ukraina.

Pasukan Rusia melancarkan serangan baru di bagian negara itu bulan ini, mendorong Ukraina untuk meminta sekutunya mengirim senjata berat untuk membantunya bertahan melawan desakan Moskow. Kanada, Amerika Serikat dan negara-negara lain telah berjanji untuk mengirim lebih banyak senjata.

“Kanada tidak akan tinggal diam dan melihat Presiden Putin dan kaki tangannya berusaha untuk menggambar ulang perbatasan Ukraina dengan impunitas,” kata Joly dalam sebuah pernyataan pada hari Rabu tentang sanksi baru, dikutip dari Al Jazeera.

Sementara itu, parlemen Kanada telah mulai memperdebatkan ukuran aset yang disita dan memberikan suara pada amandemen yang diusulkan.

Mereka diperkirakan akan lolos karena pemerintah Liberal minoritas Perdana Menteri Justin Trudeau mendapat dukungan dari Partai Demokrat Baru (NDP) yang berhaluan kiri, yang dengannya mereka menandatangani perjanjian “pasokan-dan-kepercayaan” bulan lalu.

Pemimpin NDP Jagmeet Singh mengatakan kepada wartawan pada hari Rabu bahwa dia mendukung rencana penyitaan aset.

“Kami setuju dengan pendekatan ini,” kata Singh dalam bahasa Prancis, seraya menambahkan bahwa pemerintah Trudeau tidak bergerak cukup cepat. “Tapi ya, kami mendukung pendekatan ini, itulah yang kami minta, dan kami ingin melakukan pekerjaan untuk mengimplementasikan RUU ini secepat mungkin.”

Perubahan yang ingin dibawa Kanada ke undang-undang sanksinya akan berarti bahwa dana atau properti yang disita dari Rusia dapat dibayarkan untuk membantu membangun kembali Ukraina atau kepada mereka yang terkena dampak invasi Rusia.

Media lokal mengatakan nilai aset yang disita dari orang kaya Rusia bisa mencapai puluhan juta dolar di Kanada, tetapi para pejabat menolak untuk mengkonfirmasi angka pastinya.