Berita

 Network

 Partner

Ilustrasi hubungan AS dan China. Foto: Reuters.
Ilustrasi hubungan AS dan China. Foto: Reuters.

Jurnalis China Mengecam Pelatihan Rahasia AS di Taiwan

Berita Baru, BeijingJurnalis China mengecam pelatihan rahasia AS di Taiwan dalam laporan berita ekslusif pelatihan rahasia oleh pasukan khusus AS, mengatakannya sebagai “penjajah AS”.

Berita pelatihan rahasia itu muncul secara ekslusif di The Wall Street Journal (WSJ) pada Kamis (7/10), dengan mengutip sumber pejabat Amerika Serikat yang tidak mau disebutkan namanya.

Laporan WSJ itu mengatakan bahwa dua lusin pasukan Operasi Khusus AS dan Marinir AS telah berada di Taiwan selama lebih dari setahun, di mana mereka telah melatih pasukan Taiwan di tengah meningkatnya ketegangan dengan China.

Menanggapi cerita tersebut, Kementerian Luar Negeri China mengatakan kepada WSJ bahwa “China akan mengambil semua langkah yang diperlukan untuk melindungi kedaulatan dan integritas teritorialnya”.

Kementerian Luar Negeri China juga mengharapkan AS untuk mematuhi perjanjian sebelumnya tentang status Taiwan.

AS sendiri pada 1979 setuju untuk mengakhiri dukungan politik dan militernya kepada pemerintah di Taiwan, yang dianggap Beijing sebagai provinsi pemberontak Tiongkok.

Berita Terkait :  Respon Tudingan Trump, WHO Minta AS Tak Politisasi Kasus Covid-19

Menanggapi laporan WSJ tersebut, juru bicara Pentagon John Supple mengatakan Undang-Undang Hubungan Taiwan 1979, yang disahkan oleh Kongres untuk menguraikan hubungan informal masa depan dengan Taiwan, “menyediakan penilaian kebutuhan pertahanan Taiwan dan ancaman yang ditimbulkan oleh Republik Rakyat China. China”.

“Saya akan mencatat bahwa China telah meningkatkan upaya untuk mengintimidasi dan menekan Taiwan, termasuk meningkatkan kegiatan militer yang dilakukan di sekitar Taiwan, yang kami yakini dapat mengganggu stabilitas dan meningkatkan risiko salah perhitungan,” kata Supple juga.

Namun, Hu Xijin, pemimpin redaksi Global Times, sebuah surat kabar yang dimiliki oleh surat kabar Partai Komunis People’s Daily, mengomentari berita itu dengan tajam.

“Mengapa hanya dua lusin anggota? Mengapa diam-diam? AS harus mengirim 240 prajurit ke publik, berseragam militer AS, dan mengumumkan di mana mereka ditempatkan,” cuit Hu pada hari Kamis (7/10).

Berita Terkait :  Koalisi Pimpinan Saudi di Yaman Menyerang Sanaa

“Lihat apakah PLA akan meluncurkan serangan udara yang ditargetkan untuk melenyapkan penjajah AS itu!” imbuhnya dengan mengutip cuitan berita dari WSJ.

Pemerintah Pentagon dan Taiwan tidak berkomentar tentang laporan WSJ tersebut.

Namun, dalam komentar terpisah pada hari Kamis (7/10), juru bicara Departemen Luar Negeri AS Ned Price mengatakan bahwa “komitmen AS terhadap Taiwan sangat kuat” dan bahwa AS “akan terus memperdalam hubungan kami” dengan Taiwan.

Pengungkapan itu juga membenarkan laporan di media Taiwan pada November 2020 bahwa Marinir AS beroperasi di pulau itu.

Berita Terkait :  12 Pesawat Tempur China Masuki Zona Pertahanan Udara Taiwan

Seperti yang dilaporkan Sputnik pada saat itu, laporan tersebut berasal dari Komando Angkatan Laut Taiwan, yang mengatakan bahwa ‘Bajak Laut’ khusus akan berada di sana selama empat minggu untuk ‘pertukaran militer rutin dan pelatihan kerja sama Taiwan-AS.’

Supple mengatakan kepada publikasi militer AS Stars and Stripes pada saat itu bahwa laporan itu ‘tidak akurat.’ Namun, Taiwan News menanggapi dengan menarik tabir lebih jauh.

“AS mengirim unit kecil pasukan elit dari cabang angkatan bersenjata lainnya untuk misi pelatihan bersama ke Taiwan setiap tahun, tetapi mereka jarang diakui oleh pemerintah Taiwan. Misalnya, Komando Penerbangan dan Pasukan Khusus ROC Army dan Pasukan Khusus Angkatan Darat Amerika Serikat (Baret Hijau) setiap tahun mengadakan latihan bersama yang disebut Balance Tamper,” tulis publikasi yang berbasis di Taipei pada 13 November, The War Zone, sebuah kantor berita pertahanan AS.

Ironisnya, pada sidang konfirmasi pada bulan Mei, Asisten Menteri Pertahanan AS untuk Operasi Khusus dan Konflik Intensitas Rendah Christopher Maier mengatakan kepada Komite Angkatan Bersenjata Senat bahwa AS harus melatih pasukan Taiwan dalam taktik gerilya untuk melawan invasi teoretis China.