Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Joe Biden Ungkapkan Keterlibatan Aktif Pasukan AS dalam Melatih Pasukan Ukraina

Joe Biden Ungkapkan Keterlibatan Aktif Pasukan AS dalam Melatih Pasukan Ukraina

Berita Baru, Internasional – Selama beberapa minggu terakhir, AS telah menyediakan perangkat keras militer senilai $300 juta kepada angkatan bersenjata Ukraina, dengan sebagian besar bantuan itu disalurkan melalui Polandia.

Sekretaris pers Gedung Putih, Jen Psaki, mengatakan awal pekan ini bahwa bantuan militer Washington ke Kiev akan berlanjut di tengah operasi militer khusus Rusia di Ukraina.

Seperti dilansir dari Sputnik News mengutip laporan Politico, Presiden Joe Biden telah mengungkapkan bahwa pasukan Amerika secara aktif melatih pasukan Ukraina di Polandia, di tengah operasi militer khusus Rusia yang sedang berlangsung di Ukraina.

Namun, selama konferensi pers hari Senin (28/3), Biden membantah dengan mengatakan: “Kita berbicara tentang membantu melatih pasukan Ukraina yang ada di Polandia.” Ketika diminta untuk mengklarifikasi, presiden AS mengatakan bahwa dia sedang bersama dan berbicara dengan pasukan Ukraina yang berada di Polandia.

Politico mencatat bahwa mungkin Biden bermaksud mengatakan ‘Amerika’ ketika dia mengatakan ‘Ukraina’ pada contoh kedua, atau dia melebih-lebihkan sejauh mana tentara Amerika mengajari pasukan Ukraina tentang cara menggunakan bantuan keamanan yang dimiliki pemerintahan (Biden).

Senator Ted Cruz (R-TX) mengecam hal itu karena Biden tampak memperjelas bahwa pasukan AS sedang melatih warga Ukraina di Polandia sambil menambahkan bahwa informasi demikian pasti akan diklasifikasikan.

“Mungkin dia menjelaskan rahasia di televisi nasional. Setiap kali dia menjelaskan satu hal, itu menjadi lebih buruk dan lebih buruk dan lebih buruk, dan senjata nuklir kita saling menunjuk. Ini sangat berbahaya, kelemahan presiden semacam ini,” kata Cruz kepada Fox News.

“Ada tentara Ukraina di Polandia yang berinteraksi secara teratur dengan pasukan AS, dan itulah yang dimaksud presiden”, sumber itu menegaskan.

Ini terjadi setelah Biden berbicara kepada anggota Divisi Lintas Udara ke-82 yang ditempatkan di Rzeszow, Polandia tenggara, yang tampaknya mengisyaratkan bahwa pasukan terjun payung dapat dikirim ke Ukraina.

“Anda akan melihat ketika Anda berada di sana, dan beberapa dari Anda pernah ke sana, Anda akan melihat – Anda akan melihat wanita, orang-orang muda berdiri di tengah di depan tank terkutuk hanya berkata, ‘ Saya tidak akan pergi, saya bertahan'”, kata Biden.

Seorang pejabat Gedung Putih dengan cepat berargumen bahwa pernyataan itu tidak berarti Biden mengubah pendiriannya tentang penempatan militer ke Ukraina. “Presiden telah menjelaskan bahwa kami tidak mengirim pasukan AS ke Ukraina dan tidak ada perubahan dalam posisi itu”, kata pejabat itu.

Meskipun pemerintahan Biden telah memasok jutaan dolar senjata ke militer Ukraina, POTUS baru-baru ini membatalkan proposal Polandia untuk mentransfer 28 jet tempur MiG-29 rancangan Soviet ke Ukraina dengan bantuan AS. Presiden AS memperingatkan bahwa fasilitasi Washington atas transaksi tersebut dapat memicu perang dunia baru.

Operasi khusus Rusia untuk demiliterisasi dan de-Nazifikasi Ukraina diperintahkan oleh Presiden Vladimir Putin pada 24 Februari, dengan Kementerian Pertahanan Rusia menekankan bahwa hanya infrastruktur militer negara yang akan ditargetkan dengan senjata presisi tinggi.