Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Joe Biden: AS Melarang Semua Jenis Impor Produk Energi Rusia

Joe Biden: AS Melarang Semua Jenis Impor Produk Energi Rusia

Berita Baru, Internasional – Pada hari Selasa (9/3), Presiden Joe Biden mengumumkan bahwa AS telah melarang semua jenis impor produk energi Rusia, yang mengakibatkan harga gas di Amerika melonjak.

Lonjakan gas melejit ke harga yang belum pernah terjadi sebelumnya, yaitu sebesar $ 4,17 per galon. Namun demikian, para ahli telah memperingatkan bahwa operasi militer Rusia di Ukraina akan terus mendorong biaya energi naik.

Sementara itu, Biden telah menggembar-gemborkan keputusan untuk melarang semua impor energi dari Rusia sebagai pukulan kuat bagi mesin perang Putin. Dia juga telah bersumpah untuk melakukan semua yang dia bisa untuk meminimalkan “kenaikan harga gas”.

Melansir dari Sputnik News, Washington sudah mulai mengambil langkah untuk mengisolasi Rusia. Beberapa hari yang lalu, delegasi Amerika mengunjungi Venezuela dalam upaya untuk membahas keamanan energi dan memastikan produksi minyak tambahan untuk menopang ekonomi AS.

Pemerintahan Biden juga telah mencoba mendekati Arab Saudi dan Uni Emirat Arab untuk meminta mereka memproduksi lebih banyak minyak. Tetapi laporan menunjukkan bahwa permintaan ini telah berulang kali ditolak, karena Riyadh telah mengatakan akan mengoordinasikan produksi dan biaya dengan anggota lain dari Organisasi Negara Pengekspor Minyak.

Sejak Biden berkuasa pada Januari 2021, dia menegaskan kembali bahwa dia akan terus mencari pelanggaran hak asasi manusia di Timur Tengah. Dia bersumpah untuk memeriksa kembali penjualan senjata Amerika ke negara-negara Teluk.

Ahmed Al Ibrahim, seorang analis politik yang berbasis di Riyadh dan pakar hubungan Saudi-Amerika, meyakinkan bahwa tidak ada masalah pribadi antara kedua pemimpin (AS dan Saudi) dan bahwa negaranya akan datang untuk menyelamatkan AS, jika perlu.

“Hubungan kami dengan Amerika berjalan sangat jauh. Kami tidak akan membuangnya karena satu presiden, yang telah membuat keputusan salah. Kami tidak mengubah pendapat kami secepat itu, seperti yang mereka lakukan di Barat. Dan kami selalu menjaga janji kita.”

Sikap itu bisa dimengerti, karena Saudi selalu menjadi sekutu AS yang andal. Perusahaan-perusahaan Amerika telah membantu Riyadh untuk memompa minyaknya dan kemudian menjualnya di pasar internasional, termasuk Amerika Serikat. Kemitraan bisnis juga telah didukung oleh hubungan militer yang erat, dengan militer Saudi membeli 73 persen peralatannya dari Washington.

Tidak mungkin kepemimpinan Saudi akan membahayakan hubungan ini dengan AS, kata Ibrahim percaya, dan inilah alasan mengapa dia berpikir negaranya akan memompa lebih banyak minyak jika itu terbukti menjadi faktor stabilisasi.

“Kepemimpinan Saudi pasti akan naik kereta untuk mengamankan kepentingan rakyat Saudi. Itu juga akan melakukan apa pun yang baik untuk keamanan regional dan dunia,” jelas analis itu.

Namun, dukungan Saudi akan ada harganya. Riyadh sangat tidak senang dengan fakta bahwa pemerintahan Biden telah menghapus pemberontak Houthi yang didukung Iran, yang berperang melawan koalisi pimpinan Saudi di Yaman, dari daftar organisasi terornya.

Kerajaan telah berulang kali meminta Washington untuk membatalkan keputusannya, tetapi permohonannya sebagian besar diabaikan.

Namun, sementara AS memberikan janji kiri, kanan dan tengah, Saudi, kata Al Ibrahim, tahu bahwa mereka harus berhati-hati untuk tidak terseret ke dalam konflik.

“Tentu saja, kami bekerja dengan komunitas internasional dan kami mengakui integritas teritorial Ukraina. Kami mendesak semua pihak untuk menahan diri dan kami ingin konflik ini berakhir. Bagaimanapun, Rusia dan Ukraina mengendalikan ekspor gandum di dunia dan itu pada akhirnya akan berdampak pada dunia,” kata Al Ibrahim.

“Tapi meski begitu, kami tidak akan memihak. Timur Tengah punya masalah sendiri yang perlu dikhawatirkan,” pungkasnya.