Jerman Resmi Mengakui Genosida Selama Pendudukan Era Kolonial di Namibia

-

Berita Baru, Internasional – Jerman telah secara resmi mengakui bahwa mereka melakukan genosida selama pendudukan era kolonial di Namibia, dan mengumumkan isyarat dukungan finansial.

Puluhan ribu orang Herero dan Nama tewas dibunuh penjajah Jerman dalam pembantaian awal abad ke-20.

Pada Jumat (28/5), Menteri Luar Negeri Heiko Maas mengakui pembunuhan itu sebagai genosida.

“Mengingat sejarah dan tanggung jawab moral Jerman, kami akan meminta pengampunan dari Namibia dan keturunan para korban,” katanya.

Mr Maas, seperti dilansir dari BBC, menambahkan dalam sebuah isyarat bahwa Jerman “mengakui penderitaan besar yang menimpa para korban”, mendukung pembangunan negara melalui program bernilai lebih dari € 1.1bn (£ 940m; $ 1.34bn).

Perjanjian tersebut dilaporkan akan dibayarkan selama 30 tahun untuk pengeluaran infrastruktur, perawatan kesehatan dan program pelatihan yang bermanfaat bagi masyarakat yang terkena dampak.

“Kami sekarang secara resmi akan menyebut peristiwa-peristiwa itu dari perspektif hari ini: genosida,” kata Maas dalam pernyataannya. Ia  bahwa tindakan era kolonial harus didiskusikan “tanpa mengabaikan”.

Seorang juru bicara pemerintah Namibia mengatakan kepada kantor berita AFP bahwa pengakuan Jerman adalah “langkah pertama ke arah yang benar”.

Namun demikian, beberapa pemimpin adat menuduh pemerintah menjual sejarah, dan mereka dilaporkan menolak menerima bantuan yang ditawarkan.

Berita Terkait :  Ada Rokok di Perang Stalingrad

Pernyataan Jerman pada hari Jumat muncul setelah lima tahun negosiasi dengan Namibia – yang berada di bawah pendudukan Jerman dari tahun 1884 hingga 1915.

Berita Terkait :  Jerman Dialog dengan China Mengenai UU Keamanan Nasional, Komunitas Uighur dan ‘Ancaman’ terhadap Ceko

Kekejaman yang dilakukan oleh Jerman digambarkan oleh para sejarawan sebagai “genosida yang terlupakan” di awal abad ke-20, yang kemudian dikenal sebagai Afrika Barat Daya Jerman.

PBB mendefinisikan genosida sebagai sejumlah tindakan, termasuk pembunuhan, yang dilakukan dengan maksud untuk menghancurkan, secara keseluruhan atau sebagian, suatu kelompok nasional, etnis, ras atau agama.

Genosida dimulai pada tahun 1904 setelah pemberontakan Herero dan Nama atas penyitaan tanah dan ternak oleh Jerman. Kepala administrasi militer di sana, Lothar von Trotha, menyerukan pemusnahan penduduk sebagai respon yang kuat.

Orang-orang yang selamat dari populasi Herero dan Nama dipaksa pergi ke gurun dan kemudian ditempatkan di kamp-kamp konsentrasi, di mana mereka dieksploitasi untuk dijadikan tenaga kerja.

Banyak yang meninggal karena penyakit, kelelahan dan kelaparan dengan beberapa subjek eksploitasi seksual dan eksperimen medis. Diperkirakan hingga 80% dari populasi asli tewas selama genosida – dengan korban tewas mencapai puluhan ribu.

Berita Terkait :  Bolt Luncurkan E-Scooter di Sembilan Kota Jerman

Jerman sebelumnya mengakui kekejaman itu, tetapi menolak memberikan dana reparasi. Pada tahun 2018, mereka memulangkan beberapa jenazah manusia ke Namibia yang telah digunakan sebagai bagian dari penelitian yang sekarang didiskreditkan untuk membuktikan keunggulan ras orang kulit putih Eropa.

Kesepakatan terbaru dilaporkan disetujui selama putaran negosiasi yang diadakan oleh utusan khusus pada pertengahan Mei.

Sebuah deklarasi diharapkan akan ditandatangani oleh menteri luar negeri Jerman di ibu kota Namibia, Windhoek, bulan depan sebelum diratifikasi oleh parlemen masing-masing negara, kata laporan media Jerman.

Berita Terkait :  Bolt Luncurkan E-Scooter di Sembilan Kota Jerman

Presiden Frank-Walter Steinmeier kemudian diharapkan melakukan perjalanan ke negara itu untuk meminta maaf secara resmi.

Pejabat pemerintah Namibia menggambarkan penerimaan Berlin sebagai langkah pertama yang penting, tetapi tokoh lain menyuarakan penolakan.

Vekuii Rukoro, seorang kepala tertinggi Herero yang mencoba menuntut Jerman untuk kompensasi di pengadilan AS, mengatakan kesepakatan itu tidak cukup untuk menutupi “kerugian yang tidak dapat diperbaiki,” derita rakyat di tangan pasukan kolonial.

“Kami memiliki masalah dengan kesepakatan semacam itu, yang kami rasa merupakan penjualan habis-habisan di pihak pemerintah Namibia,” katanya kepada Reuters.

Mr Maas mengatakan negosiasi itu bertujuan untuk menemukan “jalan bersama menuju rekonsiliasi sejati untuk mengenang para korban” dengan anggota komunitas Herero dan Nama yang terlibat erat dalam pembicaraan.

Berita Terkait :  Positif Covid-19, Kanselir Jerman Mengkarantina Diri

Sejumlah pemimpin adat yang berpartisipasi dalam negosiasi sejauh ini menolak untuk mendukung kesepakatan tersebut, lapor salah satu media Namibia.

Perselisihan lainnya terjadi dalam persoalan bahasa. Kesepakatan yang disepakati berfokus pada gagasan rekonsiliasi atas kompensasi formal, dengan Maas menggambarkan paket bantuan sebagai “isyarat” daripada reparasi.

Jürgen Zimmerer, profesor sejarah global Universitas Hamburg, mengatakan kepada BBC World Service bahwa sejumlah besar keturunan korban genosida merasa dikucilkan.

“Ini menjadi masalah jika tujuan rekonsiliasi,” katanya. “Bagaimana Anda berdamai dengan para korban jika para korban merasa tersisih dari keseluruhan proses?”

Berita Terkait :  Ingin COVID-19 Selesai, Paus Fransiskus Ajak Umat Beragama Berpuasa

Tim Whewell, yang menulis untuk BBC awal tahun ini tentang negosiasi tersebut, mengatakan bahwa diskusi tersebut adalah yang pertama dari jenisnya oleh bekas kekuatan kolonial.

Dia menulis bahwa banyak Herero dan Nama yang tinggal di daerah yang penuh sesak atau permukiman informal. Ia berharap kesepakatan itu akan memulihkan akses tanah dan beberapa kemakmuran yang dinikmati leluhur mereka sebelum genosida.

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments