Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Jerman Catat Lonjakan Kasus Covid, Ahli Virologi Sebut Akan ada 100.000 Kematian Lagi
(Foto: BBC)

Jerman Catat Lonjakan Kasus Covid, Ahli Virologi Sebut Akan ada 100.000 Kematian Lagi

Berita Baru, Internasional – Salah satu ahli virologi top Jerman telah memperingatkan bahwa 100.000 orang lagi akan meninggal karena Covid jika tidak ada yang dilakukan untuk menghentikan gelombang keempat yang agresif.

Pada hari Rabu, jumlah kasus terinfeksi Covid-19 Jerman mengalami lonjakan tertinggi sejak pandemi dimulai, dengan hampir 40.000 kasus dalam sehari.

“Kita harus bertindak sekarang,” kata Christian Drosten, yang menggambarkan situasi darurat yang sebenarnya.

Dokter di bangsal perawatan intensif Covid di Rumah Sakit Universitas Leipzig memperingatkan gelombang keempat ini bisa menjadi yang terburuk.

Seperti dilansir dari BBC, negara bagian Saxony ini memiliki tingkat infeksi tujuh hari tertinggi di Jerman dengan 459 kasus per 100.000 orang. Sementara angka nasional adalah 232.

Negara ini juga tercatat memiliki daftar vaksin terendah: 57% dari populasi di sini telah divaksinasi. Ada 18 pasien di bangsal Covid, hanya empat yang divaksinasi.

“Sangat sulit untuk membuat staf termotivasi untuk merawat pasien sekarang di gelombang keempat ini,” kata Prof Sebastian Stehr, yang mengepalai departemen. “Sebagian besar penduduk masih meremehkan masalah ini.”

Saat ini, kata Prof Sehr, kebanyakan orang akan mengenal seseorang yang mengidap Covid dan karenanya harus waspada terhadap risiko infeksi. “Namun demikian,” tambahnya, “kami masih melihat begitu banyak pasien yang tidak divaksinasi.”

Menteri Kesehatan Jerman secara terbuka menyalahkan masyarakat atas melonjaknya kasus, menggambarkan situasi saat ini sebagai “pandemi orang yang tidak divaksinasi”.

Pada awal minggu ini, Saxony melarang orang yang tidak divaksinasi pergi ke bar, restoran, acara publik dan fasilitas olahraga dan rekreasi. Setidaknya beberapa negara bagian lain diperkirakan akan mengikuti.

“Ini adalah diskriminasi, dan kami ingin menyatakan dengan tegas bahwa kami tidak menerima ini di masyarakat kami,” kata Leif Hansen, yang mewakili anti-vax “Bewegung Leipzig” (Gerakan Leipzig). Dia tidak mempercayai perusahaan yang membuat vaksin atau pihak berwenang yang menyetujuinya.

“Mereka bilang vaksinasi itu boleh, bahwa saya harus memberikannya kepada anak-anak saya? Tidak pernah!” katanya. “Saya punya perasaan bahwa itu tidak boleh masuk ke tubuh saya, dan saya akan berjuang sekuat tenaga untuk mencegahnya masuk ke tubuh saya.”

Enam belas juta orang Jerman di atas usia 12 tahun rata-rata belum divaksinasi. Pemerintah Jerman telah mengakui bahwa tidak mungkin untuk membujuk masyarakat sekarang, dan para politisi khawatir bahwa perpecahan sosial akan semakin dalam.