Jepang Peringati Satu Dekade Tsunami Dengan Mengheningkan Cipta

(Foto: The Guardian)

Berita Baru, Internasional – Menandai 10 tahun gempa bumi dan bencana tsunami yang menewaskan 18.000 orang lebih, Jepang melakukan peringatan dengan mengheningkan cipta.

Orang-orang mendatangi seluruh wilayah dan tempat publik yang dihantam gempa berkekuatan 9,0 pada 11 Maret 2011 dengan membungkuk dan terdiam, beberapa menengadahkan tangan mereka dalam doa.

Di Tokyo, seperti dilansir dari The Guardian, Kamis (11/3), Perdana Menteri Yoshihide Suga, dan kaisar, Naruhito, menyampaikan belasungkawa mereka pada upacara jarak sosial di teater nasional. Setelah satu dekade menanggung duka atas putrinya yang hilang karena tsunami Jepang

Naruhito mengatakan: “Kenangan tak terlupakan dari tragedi itu” bertahan selama satu dekade. Banyak dari mereka yang menderita, meskipun mereka menderita kerusakan yang sangat besar, telah mengatasi banyak kesulitan dengan membantu satu sama lain.”

Suga mengatakan tantangan yang dihadapi oleh para penyintas telah diperparah oleh pandemi dan bencana alam, termasuk gempa kuat baru-baru ini di wilayah tersebut, yang diklasifikasikan sebagai gempa susulan dari gempa 2011. Namun dia mengatakan Jepang selalu “mengatasi setiap krisis dengan keberanian dan harapan”.

Acara untuk menandai peringatan tiga bencana Maret 2011 dibuat dengan skala kecil karena epidemi virus Corona. Banyak orang memilih untuk mengadakan pertemuan kecil untuk mengenang teman, kolega, dan anggota keluarga yang meninggal.

Di Iwaki, sebuah kota yang berjarak 50 km (31 mil) dari pembangkit listrik tenaga nuklir Fukushima Daiichi, Atsushi Niizuma berdoa untuk ibunya, yang meninggal karena tsunami.

“Saya ingin memberi tahu ibu saya bahwa anak-anak saya, yang semuanya dekat dengannya, baik-baik saja. Saya datang ke sini untuk berterima kasih padanya bahwa keluarga kami hidup dengan aman,” kata Niizuma, seorang pemilik restoran.

Banyak kota dan desa pesisir yang tersapu tsunami telah dibangun kembali dengan perkiraan biaya ¥ 30 triliun ($ 280 miliar).

Jalan, jalur kereta api, perumahan – dan bermil-mil tembok laut pelindung sebagian besar telah menyelesaikan tahap pembangunan, tetapi sebagian besar lahan tetap kosong, dengan banyak komunitas yang berjuang untuk memulihkan populasi mereka ke tingkat sebelum bencana.

Sepuluh tahun kemudian, lebih dari 40.000 orang tidak dapat kembali ke rumah, kebanyakan dari mereka berasal dari daerah dekat Fukushima Daiichi, di mana ledakan tiga kali lipat memaksa 160.000 orang dievakuasi segera.

Sementara operator pembangkit listrik, Tokyo Electric Power (Tepco), menstabilkan reaktor yang rusak akibat bencana pada akhir tahun 2011. Perbaikan baru saja dimulai untuk mencari dan menghilangkan bahan bakar nuklir yang meleleh – operasi penonaktifan kompleks yang diperkirakan akan memakan waktu setidaknya 40 tahun dan biaya miliaran dolar.

Tepco dan pemerintah Jepang juga harus memutuskan apa yang harus dilakukan dengan simpanan satu juta ton air yang terkontaminasi di lebih dari 1.000 tangki di situs tersebut. Tepco mengatakan kapasitas penyimpanan 1,37 juta ton tangki akan penuh pada musim gugur 2022.

Pilihan yang paling mungkin adalah melepaskannya perlahan-lahan ke Samudra Pasifik. Namun alteratif tersebut ditentang oleh negara-negara tetangga dan nelayan lokal, yang mengatakan langkah tersebut akan merusak upaya untuk membangun kembali industri dan mata pencaharian mereka.

Peringatan itu datang hanya dua minggu sebelum Fukushima menjadi tuan rumah dimulainya estafet obor untuk Olimpiade Tokyo 2020, yang oleh penyelenggara disebut sebagai karya pemulihan untuk kota itu dan di prefektur Miyagi dan Iwate, tempat sebagian besar kematian akibat tsunami terjadi.

Pejabat dan para tamu menghadiri acara cenopath di Ishinomaki, tempat yang dilanda tsunami dan menewaskan sekitar 3.300. “Sebagai tempat yang terkena musibah, kami ingin meneruskan ingatannya agar pengorbanan seperti itu tidak perlu dilakukan lagi,” kata Walikota Hiroshi Kameyama.

Facebook Comments
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini