Jenderal Qassim Soleimani Terbunuh dalam Serangan Udara AS di Baghdad

(Foto : CNBC)

Berita Baru, Internasional – Komandan tertinggi Iran, Jenderal Qassim Soleimani, tewas dalam serangan pesawat tak berawak AS di Baghdad. Kabar itu dikonfirmasi pada Kamis malam setelah laporan kematiannya disiarkan televisi pemerintah Iran dan media Irak.

Soleimani, pimpinan unit pasukan khusus pengawal revolusi elit Iran, menjadi tokoh kunci politik Iran dan Timur Tengah. Kematiannya semakin memuncakkan ketegangan antara Iran dan Amerika Serikat hingga memicu aksi balasan dari Iran.

Dilansir dari CNBC, Jumat (03/01), atas arahan Presiden Donald Trump, militer AS telah mengambil tindakan defensif untuk melindungi personel AS di luar negeri dengan membunuh Qasem Soleimani, Kepala Pasukan Pengawal Revolusi Iran Pasukan, Corps-Quds.

Jenderal Soleimani dan Pasukan Quds-nya bertanggung jawab atas kematian ratusan orang Amerika dan anggota layanan koalisi. Dialah yang mengatur serangan terhadap pangkalan koalisi di Irak selama beberapa bulan terakhir yang berpuncak pada kematian personel tambahan Amerika dan Irak. Ia juga yang menginisiasi pengepungan terhadap Kedutaan Besar AS di Baghdad yang terjadi minggu ini.

Beberapa jam setelah pengumuman Pentagon, Menteri Luar Negeri Iran, Mohammad Javad Zarif mengatakan di twitter bahwa pembunuhan Soleimani adalah eskalasi yang sangat berbahaya & bodoh.

“AS memikul tanggung jawab untuk semua konsekuensi dari perbuatan jahatnya,” katanya.

Gelombang protes di Irak terjadi beberapa jam setelah AS melakukan serangan udara militer di Irak dan Suriah terhadap kelompok milisi yang didukung Iran pada hari Minggu.

Trump memerintahkan serangan pertahanan presisi pada lima fasilitas Hizbullah Kata’ib setelah serangkaian serangan terhadap pangkalan militer Irak yang menampung pasukan Amerika. Pekan lalu, seorang kontraktor sipil AS tewas dalam serangan roket di pangkalan Irak dekat Kirkuk.

Pada hari Kamis, Menteri Pertahanan Mark Esper mengatakan kepada wartawan di Pentagon bahwa AS dapat melakukan serangan pendahuluan terhadap milisi yang didukung Iran.

“Jika kita mendapat kabar tentang serangan, kita akan mengambil tindakan pencegahan juga untuk melindungi pasukan Amerika, melindungi kehidupan Amerika. Game sudah berubah,” katanya.

Awal bulan ini, Sekretaris Negara Mike Pompeo menyalahkan pasukan yang didukung Iran mengenai serangkaian serangan di pangkalan-pangkalan di Irak. Ia juga memperingatkan bahwa setiap serangan terhadap Amerika atau sekutu AS akan dijawab dengan respons AS yang cukup menentukan.

“Selama perilaku memfitnahnya terus berlanjut, demikian juga kampanye kami akan tekanan maksimum,” kata Pompeo saat konferensi pers 11 Desember di Departemen Luar Negeri.

Menyusul laporan kematian Soleimani, Helima Croft, kepala strategi komoditas global di RBC Markets, memperingatkan: “Ini membawa kita ke jurang perang penembakan dengan Iran – bukan perang bayangan atau perang proksi.”

Calon presiden dari partai Demokrat, Joe Biden, memperingatkan bahwa “Iran pasti akan merespons.”

“Presiden Trump baru saja melemparkan sebatang dinamit ke dalam lemari es, dan dia berutang penjelasan kepada orang Amerika tentang strategi dan rencana untuk menjaga pasukan kita dan personil kedutaan kita, orang-orang kita dan minat kita, baik di rumah maupun di luar negeri, dan mitra di seluruh wilayah dan di luar,” katanya di Twitter.

Ketegangan ini langsung memicu kenaikan harga minyak dunia. Diketahui harga minyak meroket hampir 4% di jam perdagangan Asia. Sementara brent crude melonjak 3,98% menjadi $ 68,90 per barel. Adapun minyak mentah AS naik sebesar 3,87% atau sekitar $ 63,55 per barel.

Facebook Comments
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini