Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Seorang pekerja mendorong troli berisi barang melewati lokasi konstruksi di kawasan pusat bisnis (CBD) Sydney di Australia, 15 Maret 2018. Foto: Reuters/David Gray.
Seorang pekerja mendorong troli berisi barang melewati lokasi konstruksi di kawasan pusat bisnis (CBD) Sydney di Australia, 15 Maret 2018. Foto: Reuters/David Gray.

Jelang Pemilu, Tingkat Pengangguran Australia Anjlok ke Titik Terendah Sejak 1974

Berita Baru, Canberra – Tingkat pengangguran Australia anjlok ke titik terendah sejak 1974, mencapai 3,9 persen pada bulan April 2022, menurut data Biro Statistik Australia pada Kamis (19/5), di saat Negara Kangguru itu akan menggelar hajatan nasional pemilu.

Angka ketenagakerjaan yang kuat kemungkinan akan menambah tekanan pada bank sentral Australia untuk lebih lanjut menaikkan suku bunga setelah inflasi mencapai level tertinggi lebih dari dua dekade di 5,1 persen selama kuartal pertama.

Reserve Bank of Australia awal bulan ini menaikkan suku bunga acuan menjadi 0,35 persen, naik dari rekor terendah 0,1 persen.

Banyak investor melihat suku bunga naik menjadi setidaknya 2,5 persen pada akhir tahun, secara signifikan meningkatkan biaya pinjaman serta risiko perlambatan ekonomi yang tajam.

Menurut Biro Statistik Australia, meskipun pengangguran anjlok, pertumbuhan pekerjaan hampir terhenti dengan hanya sekitar 4.000 pekerjaan baru yang diciptakan pada bulan April – meskipun itu sebagian mencerminkan penurunan signifikan dalam pekerjaan paruh waktu.

Pertumbuhan upah juga tertinggal dari inflasi, dengan pertumbuhan tahunan pada kuartal pertama hanya mencapai 2,4 persen.

Tim Harcourt, kepala ekonom di Institute for Public Policy and Governance di University of Technology Sydney, menggambarkan angka pengangguran sebagai “mengesankan” mengingat tekanan yang dihadapi ekonomi global, termasuk gangguan perdagangan terkait pandemi.

“[Ini] berarti pasar tenaga kerja lebih baik dari yang diharapkan, dan ini saat yang tepat untuk kenaikan upah,” kata Harcourt kepada Al Jazeera.

Setelah membuntuti Partai Buruh kiri-tengah sepanjang perlombaan, koalisi Partai Liberal-Nasional Morrison telah mempersempit kesenjangan dalam jajak pendapat menjelang pemungutan suara hari Sabtu (21/5).

“Kami memiliki rencana ekonomi yang berhasil,” tulis Bendahara Josh Frydenberg di Twitter setelah rilis angka pengangguran. “Pengangguran rendah dan ekonomi kita kuat.”

Data tersebut muncul di tengah Australia akan mengadakan hajatan besar pemilihan umum, memberikan dorongan potensial untuk prospek pemilihan kembali Perdana Menteri Scott Morrison beberapa hari setelah pemungutan suara yang diperebutkan secara ketat.

Ekonomi telah mendominasi kampanye pemilu, dengan meningkatnya biaya hidup polling di antara isu-isu utama yang menjadi perhatian para pemilih. Lebih dari 17 juta warga Australia berhak memilih dalam jajak pendapat, yang akan memilih pemerintah berikutnya untuk masa jabatan tiga tahun.