Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Jelang KTT G20, DPRD Bali Larang Penyampaian Aspirasi Berupa Keramaian

Jelang KTT G20, DPRD Bali Larang Penyampaian Aspirasi Berupa Keramaian

Berita Baru, Jakarta – Puncak Presidensi Group of Twenty (G20) atau yang kita sebut Konferensi tingkat tinggi (KTT) G20 akan berlangsung di Bali pada 15—16 November 2022, mendatang. Forum tersebut akan dihadiri oleh para pemimpin dunia anggota G20.

KTT merupakan pertemuan puncak untuk membahas berbagai isu yang ada di rangkaian pertemuan G20 sebelumnya, yang belangsung selama 1 tahun, baik di tingkat kelompok kerja maupun pertemuan tingkat menteri.

Untuk menjaga situasi politik tetap kondusif menjelang puncak Presidensi G20, Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Provinsi Bali untuk sementara tidak menerima aspirasi dalam bentuk keramaian, terhitung sejak 10 hingga 20 November 2022.

“Termasuk apapun itu, baik (aspirasi) adat, apapun, karena itu rentan memancing. Apalagi yang anarkis, saya titip Brimob sikat aja kalau ada yang mengacaukan kantor DPRD ini,” kata Ketua DPRD Bali, Adi Wiryatama di Denpasar, Kamis (10/11).

Adi Wiryatama menyampaikan hal tersebut saat dihubungi usai bertemu dengan pasukan Brimob di aula belakang Kantor DPRD Bali. Menurutnya, keamanan rentan dengan situasi politik karena jika keamanan kacau, maka politik juga hancur.

Oleh karena itu, bersama unsur pimpinan lain, DPRD Bali mufakat untuk tidak menerima aspirasi dalam bentuk keramaian hingga 20 November mendatang. Jika aspirasi ingin melibatkan massa, dipersilahkan setelah 20 November.

DPRD Bali, lanjut dia, memang benar rumah rakyat hanya tidak elok juga jika kemudian penyampaian aspirasi sengaja memilih waktu ketika anggota dewan tidak ada di tempat.

Misalnya janji datang pukul 10.00 Wita, namun datang pukul 14.00 Wita. “Lalu datang gamelan baleganjur, bilang bahwa DPRD sepi tidak ada siapa, mereka foto-foto,” ujarnya.

Dia mengatakan tindakan seperti itu dinilai meremehkan dewan. “Tidak boleh dicoreng hal kecil berupa demo. Saya titip jaga juga itu ke rekan-rekan Brimob jaga rumah rakyat yang juga rumah politik ini,” kata mantan Bupati Tabanan itu.

Saat berbincang dengan sebagian korps baret biru yang dipimpin AKP Wayan D W Regama itu, Adi menitip pesan agar mereka menjaga hajatan Presidensi G20 dengan optimal.

“Bila sukses, tentu akan berimbas kepada pengakuan dan nama baik Bali sebagai daerah yang aman dikunjungi. Kesuksesan itu bergantung dari tingkat keamanan rekan-rekan aparat, termasuk Brimob yang ada di sini,” katanya.

Adi menyilakan Brimob menggunakan fasilitas apapun yang ada di DPRD Bali untuk bertugas dengan baik menjaga Presidensi G20 Indonesia.

“Dasarnya adalah keamanan, kalau tercoreng sedikit berarti kita gagal. Kita tidak mau gagal, keamanan harga mati, harga mutlak,” ucapnya.

Selain itu, Adi Wiryatama berharap Presidensi G20 aman dan lancar demi menjaga harkat-martabat bangsa di mata dunia.