Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Javad Zarif Kecam Pesawat Pembom B-52 yang Berpatroli di Timur Tengah
(Foto: Financial Times)

Javad Zarif Kecam Pesawat Pembom B-52 yang Berpatroli di Timur Tengah

Berita Baru, Internasional – Menteri Luar Negeri Iran, Javad Zarif, mengecam Trump melalui Twitter pada hari Minggu (17/1), tentang pesawat pembom B-52 yang berpatroli di Timur Tengah.

“Jika patroli Kehadiran B-52H dimaksudkan untuk mengintimidasi atau memperingatkan Iran, Anda seharusnya membelanjakan $ miliar itu untuk kesehatan pembayar pajak Anda. Meskipun kami belum memulai perang di Lebih dari 200 tahun, kami tidak segan-segan menghancurkan agresor. Tanyakan saja kepada BFF Anda yang mendukung Saddam,” kata Zarif.

Pernyataan Zarif tersebut datang setelah pos US CENTCOM tentang pesawat pembom B-52 AS yang melakukan “patroli kehadiran Timur Tengah kedua tahun 2021 sebagai bagian penting dari postur pertahanan CENTCOM”.

CENTCOM, seperti dilansir dari Sputnik News, mengatakan bahwa patroli tersebut merupakan misi kelima dari Satgas Pengebom ke Timur Tengah dalam beberapa bulan terakhir.

“Pengerahan aset strategis jangka pendek adalah bagian penting dari postur pertahanan kami di kawasan,” kata Jenderal Frank McKenzie, kepala CENTCOM. “Kesempatan pelatihan dan integrasi berkelanjutan dengan mitra regional meningkatkan kesiapan dan menyampaikan pesan yang jelas dan konsisten dalam lingkungan operasional kepada teman dan musuh potensial,” katanya.

Sebelumnya, laporan mengatakan bahwa dua B-52 AS terlihat di wilayah udara Israel menuju Teluk Persia.

Kehadiran militer AS di kawasan Timur Tengah telah lama memicu kekhawatiran di Iran, dengan berulang kali menuntut agar Washington menghentikan “petualangan ekstrateritorial” dan menahan AS untuk tidak mencampuri kebijakan serta menyebabkan perpecahan di antara negara-negara di kawasan itu.

Pada Desember 2020, Iran mengecam Amerika Serikat karena memamerkan kekuatan di Teluk Persia ketika kapal selam bertenaga nuklir Amerika USS Georgia, disertai dengan kapal lain, menyeberangi Selat Hormuz.

Iran telah berulang kali menyerukan kepada AS, yang memiliki beberapa pangkalan militer di Timur Tengah, termasuk Bahrain, Qatar, Arab Saudi, Irak, dan UEA, untuk menarik pasukannya dari kawasan itu agar “perdamaian” dapat dicapai.

Secara khusus, Zarif mendesak administrasi Trump untuk memindahkan pasukan AS dari Irak dan Afghanistan – sesuatu yang dijanjikan oleh presiden AS.

“Sebagai manifestasi dari campur tangan eksternal, kehadiran pasukan asing adalah sumber lain dari ketidakstabilan Afghanistan. Namun, sebagaimana banyak negara telah tekankan, penarikan mereka harus tertib dan bertanggung jawab dan tidak boleh menimbulkan kekosongan keamanan di Afghanistan,” kata Zarif pada Desember 2020.

Menteri Luar Negeri Iran juga menyarankan rencana untuk memperkuat Timur Tengah, melalui pidatonya di konferensi multilateral Dialog Raisina di New Delhi pada tahun 2019, ia menegaskan bahwa penting bagi semua negara kawasan yang relevan berpartisipasi dalam keamanan kawasan, mendorong keseimbangan kawasan sambil menolak hegemoni oleh kekuatan regional atau supra-regional.

Kehadiran militer AS jangka panjang di Timur Tengah meningkat lagi setelah pembunuhan jenderal tinggi Iran Qasem Soleimani pada Januari 2020 atas perintah langsung dari Trump, dengan Washington mengirim pesawat tambahan dan kapal militer ke wilayah tersebut.

Sebelumnya pada bulan Januari, Pentagon memerintahkan USS Nimitz, yang dikerahkan di Timur Tengah pada April 2020, untuk tinggal di wilayah tersebut alih-alih kembali ke rumah seperti yang dijadwalkan sebelumnya di tengah kekhawatiran kemungkinan pembalasan Iran atas pembunuhan di luar hukum Soleimani.