Israel: Tidak Ada Tenggat Waktu untuk Mengakhiri Permusuhan dengan Gaza

-

Berita Baru, Internasional – Pada Rabu (19/5), Israel mengatakan bahwa pihaknya tidak menetapkan kerangka waktu untuk mengakhiri permusuhan dengan Gaza.

Namun demikian, sebagai tanda gerakan diplomatik, sumber keamanan Mesir mengatakan kedua belah pihak telah menyetujui gencatan senjata setelah bantuan dari mediator, tetapi rincian sedang dinegosiasikan secara rahasia di tengah penolakan publik terhadap kesepakatan tersebut.

Pejabat medis Palestina mengatakan 219 orang kini telah tewas dalam 10 hari pemboman udara yang telah menghancurkan jalan, bangunan dan infrastruktur lainnya, dan memperburuk situasi kemanusiaan yang mengerikan di Gaza.

Otoritas Israel menyebutkan korban tewas di Israel 12 orang, di mana serangan roket berulang kali telah menyebabkan kepanikan dan membuat orang-orang bergegas ke tempat penampungan. Upaya diplomatik regional dan yang dipimpin AS untuk mengamankan gencatan senjata telah meningkat tetapi sejauh ini gagal.

Dalam sambutan publiknya kepada duta asing untuk Israel, Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu, tidak menyebutkan tentang penghentian pertempuran. Netanyahu mengatakan negaranya terlibat dalam “pencegahan paksa” untuk mencegah konflik di masa depan dengan Hamas.

Berita Terkait :  Serangan Udara Terbaru Israel Tewaskan 26 Orang

Dalam sambutannya yang dilaporkan oleh media Israel dari sesi tanya jawab tertutup, dia mengatakan: “Kami tidak berdiri dengan stopwatch. Kami ingin mencapai tujuan operasi. Operasi sebelumnya berlangsung lama jadi itu tidak mungkin menyetel jangka waktu.”

Berita Terkait :  Israel: Warga Mengutuk Penangkapan Imam Senior Palestina

Dalam serangan 25 menit semalam, Israel membombardir sasaran termasuk yang menurut militernya adalah terowongan di Jalur Gaza selatan yang digunakan oleh Hamas, kelompok Islam yang memerintah Gaza.

Sekitar 50 roket ditembakkan dari daerah kantong itu, kata militer Israel, dengan sirene berbunyi di kota pesisir Ashdod, selatan Tel Aviv, dan di daerah-daerah yang lebih dekat dengan perbatasan Gaza. Tidak ada laporan cedera atau kerusakan dalam semalam, tetapi tembakan roket selama berhari-hari telah meresahkan banyak orang Israel.

Hampir 450 bangunan di Gaza yang berpenduduk padat telah hancur atau rusak parah, termasuk enam rumah sakit dan sembilan pusat kesehatan perawatan primer, dan lebih dari 52.000 warga Palestina telah mengungsi, kata badan kemanusiaan PBB itu.

Berita Terkait :  COVID-19 New York Didominasi Orang-Orang yang Nekat Keluar Rumah

Kerusakan telah meninggalkan kawah besar dan tumpukan puing di daerah kantong pantai, dan memperdalam kekhawatiran jangka panjang tentang kondisi kehidupan di Gaza.

“Siapa pun yang ingin belajar tentang kemanusiaan (Israel) harus datang ke Jalur Gaza dan melihat rumah-rumah yang dihancurkan, selain mereka yang tinggal di dalamnya,” kata dosen universitas Ahmed al-Astal, berdiri di dekat puing-puing. rumahnya di Khan Younis di Gaza selatan.

Berita Terkait :  Raker Kepala Perwakilan RI, Jokowi : Fokus Diplomasi Ekonomi

Dia mengatakan tidak ada peringatan sebelum rumahnya hancur dalam serangan udara sebelum fajar.

Israel, yang menyalahkan permusuhan pada Hamas, mengatakan pihaknya mengeluarkan peringatan untuk mengevakuasi bangunan yang akan ditembaki dan hanya menyerang apa yang dianggap sebagai target militer.

“Kami mencoba menargetkan mereka yang menargetkan kami. Dengan ketelitian tinggi,” kata Netanyahu kepada utusan asing itu.

“Seperti halnya operasi pembedahan, bahkan di ruang bedah di rumah sakit Anda tidak memiliki kemampuan untuk mencegah kerusakan tambahan di sekitar jaringan yang terkena. Bahkan Anda tidak bisa. Dan tentunya dalam operasi militer Anda tidak bisa.”

Berita Terkait :  Clubhouse Versi Android Diluncurkan Mei Mendatang

Pada Selasa malam, Prancis menyerukan resolusi Dewan Keamanan PBB tentang kekerasan tersebut. Para diplomat mengatakan Amerika Serikat mengatakan kepada Dewan bahwa “pernyataan publik saat ini” tidak akan membantu menenangkan krisis. Baca selengkapnya

“Tujuan kami adalah untuk mengakhiri konflik ini. Kami akan mengevaluasi hari demi hari apa pendekatan yang tepat. Ini terus menjadi bahwa diskusi di belakang layar yang tenang dan intensif secara taktis merupakan pendekatan kami saat ini,” Sekretaris pers Gedung Putih Jen Psaki mengatakan kepada wartawan pada hari Selasa.

Ezzat El-Reshiq, seorang anggota biro politik Hamas yang berbasis di Qatar, mengeluarkan pernyataan pada hari Selasa yang mengatakan bahwa laporan bahwa mereka telah menyetujui gencatan senjata semacam itu tidak benar.

Berita Terkait :  Militer Serang Markas Pedemo, 8 Orang Tewas

Pejabat medis Gaza mengatakan korban tewas Palestina termasuk 63 anak, dan lebih dari 1.500 orang telah terluka sejak pertempuran dimulai pada 10 Mei. Pihak berwenang Israel mengatakan jumlah korban tewas di Israel termasuk dua anak.

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments