Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Israel Siap Menghadapi 2.500 Rudal Per-Hari dari Hizbullah
(Foto: The Times of Israel)

Israel Siap Menghadapi 2.500 Rudal Per-Hari dari Hizbullah

Berita Baru, Internasional – Iran – yang dianggap Israel sebagai musuh bebuyutannya – telah mendukung baik Hizbullah Lebanon dan Hamas Palestina dalam perjuangan mereka melawan Israel.

Pada bulan Agustus, kepala Hizbullah mengatakan bahwa pihaknya tidak berusaha memancing ketegangan dengan Negara Yahudi, tetapi akan menanggapi dengan keras setiap serangan Israel terhadap Lebanon di masa depan.

Israel tidak ingin berperang dengan Hizbullah, tetapi jika itu terjadi, militer Israel siap menghadapi hingga 2.500 rudal sehari dari kelompok itu, AFP melaporkan pada hari Minggu (17/10), mengutip seorang perwira militer senior Israel.

Menurut Uri Gordin, kepala Komando Depan Pasukan Pertahanan Israel mengatakan, kota-kota seperti Tel Aviv dan Ashdod mengalami jumlah tembakan tertinggi dalam sejarahnya dalam konflik bersenjata antara Israel dan Gaza pada bulan Mei lalu.

“Kami melihat kecepatan lebih dari 400 roket ditembakkan ke Israel setiap hari. Pada dasarnya, kami melihat antara 1.500 dan 2.500 roket ditembakkan setiap hari ke Israel.”

Pertahanan sipil adalah tanggung jawab Komando Depan IDF, yang bertugas mempersiapkan negara jika terjadi ancaman, konflik, atau bencana.

Menurut laporan itu, unit tersebut dihukum karena tanggapannya terhadap Hizbullah dalam konflik 2006, yang mengakibatkan lebih dari 1.200 kematian warga Lebanon dan 160 warga Israel.

Menurut Gordin, seperti dilansir dari Sputnik News, konflik tersebut berfungsi sebagai “panggilan siaga” untuk Komando Front Dalam Negeri, yang sejak itu memperkuat kelompok penghubungnya, yang sekarang beroperasi di 250 komunitas Israel untuk memberikan bantuan dalam acara tersebut dari serangan.

Komando Depan menggunakan proyeksi komputer untuk memperkirakan lintasan roket setelah ditembakkan, dan memberitahu penduduk untuk mencari perlindungan jika mereka berada dalam jarak tertentu dengan bom.

Hal ini memungkinkan adanya layanan penyelamatan untuk “pergi ke setiap insiden dalam waktu kurang dari lima menit” selama perang 11 hari dengan Hamas di Jalur Gaza pada bulan Mei, menurut pejabat militer. Dia mengaku bahwa rencana telah dibuat jika terjadi insiden di perbatasan Lebanon.

Selain itu, sumber keamanan Israel yang dirahasiakan menyatakan bahwa IDF dilaporkan mencari “stabilitas” dengan tetangga utaranya, yang terlibat dalam krisis ekonomi dan menyaksikan konfrontasi sektarian yang fatal di ibu kota Beirut pada hari Kamis yang menewaskan tujuh orang, termasuk anggota Hizbullah. .

Sumber keamanan mengklaim bahwa Hizbullah, yang didukung oleh Iran, adalah sumber ketidakstabilan di Lebanon, dan bahwa kelompok itu mengeksploitasi sumber daya negara untuk kepentingan Iran.

Pada gilirannya, Iran lebih dekat untuk menciptakan bahan fisil senjata nuklir daripada yang pernah mereka lakukan di masa lalu. Tetapi para pejabat Israel memperkirakan bahwa upaya itu akan memakan waktu sekitar dua tahun untuk menghasilkan bom, yang konsisten dengan perkiraan pejabat Israel lainnya.

Badan-badan keamanan dan militer Israel dikatakan siap “untuk semua opsi dan skenario, termasuk kemampuan militer.”