Berita

 Network

 Partner

Menteri Pertahanan Israel Benny Gantz berjalan melewati media selama pertemuan kabinet mingguan di Yerusalem, 1 Agustus 2021. Foto: Reuters.
Menteri Pertahanan Israel Benny Gantz berjalan melewati media selama pertemuan kabinet mingguan di Yerusalem, 1 Agustus 2021. Foto: Reuters.

Israel Menangkap Anggota Staf Menteri Pertahanan Karena Diduga Lakukan Spionase Terkait Iran

Berita Baru, Tel Aviv – Pada hari Kamis (18/11), Israel menangkap staf Menteri Pertahanannya karena diduga lakukan spionase terkait Iran, musuh bebuyutan negara itu.

Menurut laporan Reuters, staf tersebut merupakan anggota staf rumah tangga Menteri Pertahanan Israel, Benny Gantz. Ia diduga telah menawarkan diri untuk memata-matai Israel atas nama “seseorang yang diidentifikasi dengan Iran”.

Dalam sebuah pernyataan, Dinas Keamanan Shin Bet mengatakan tersangka berkorespondensi dengan orang yang tidak disebutkan namanya melalui media sosial.

Dikatakan dia memberikan foto yang diambil di rumah sebagai bukti dia memiliki akses dan mengusulkan untuk menginstal malware di komputer Gantz.

Ketegangan meningkat antara Iran dan Israel atas Perjanjian Nuklir Iran dan apa yang para pejabat Israel gambarkan sebagai kubu militer dan dukungan musuh-musuh Israel di wilayah tersebut.

Berita Terkait :  Israel Kecam Tuduhan Menlu Iran tentang Rencana Penyerangan Kepada AS

Shin Bet mengatakan tersangka, yang melakukan pekerjaan rumah tangga dan pembersihan di kediaman Gantz, didakwa atas tuduhan spionase oleh pengadilan di Lod, sebuah kota dekat Tel Aviv.

Ia ditangkap setelah penyelidikan awal bulan ini dan masih belum jelas apakah dia telah mengajukan pembelaan.

Kantor Pembela Umum, yang menugaskan seorang pengacara untuk membantu tersangka, mengatakan bahwa dia telah bertindak karena “keterpaksaan keuangan” dan tidak bermaksud untuk membahayakan keamanan nasional.

Gal Wolf, pengacara yang mewakilinya, menyiratkan di radio publik Kan bahwa pria itu bermaksud mengambil uang tanpa benar-benar dapat melakukan spionase apa pun.

“Seseorang dapat menyombongkan diri dan mengatakan bahwa dia dapat mengirimkan barang, (tetapi) pernyataan Shin Bet tidak sesuai dengan kenyataan,” kata Wolf.

Berita Terkait :  Masukkan Cewek ke Kokpit, Seorang Pilot Dilarang Terbang Selamanya

Dalam pengumumannya, Shin Bet mengatakan bahwa sementara tersangka menimbulkan potensi bahaya bagi keamanan nasional, dia “tidak terpapar materi rahasia dan kemudian tidak ada yang diteruskan darinya ke elemen yang dia hubungi”.