Israel dan Palestina Sepakati Gencatan Senjata

-

Berita Baru, Internasional – Militan Israel dan Palestina telah menyetujui gencatan senjata yang mengakhiri 11 hari konflik membara, yang telah menelan korban lebih dari 230 nyawa di Gaza dan 12 di Israel.

Kesepakatan tersebut muncul setelah tekanan internasional yang mendesak untuk menghentikan pertumpahan darah.

Gencatan senjata mulai berlaku pada Jumat (21/5), pukul 2 pagi waktu setempat, setelah pada Kmais malam kantor Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengumumkan bahwa kabinet telah dengan suara bulat menyetujui gencatan senjata “timbal balik dan tanpa syarat” yang diusulkan oleh Mesir yang telah menengahi pembicaraan.

Hamas dan Jihad Islam juga menegaskan kesepakatan “bersama dan simultan”.

Jeda dalam kekerasan terjadi sehari setelah presiden AS, Joe Biden, yang sebagian besar menghindari tekanan publik pada sekutu Washington, mengatakan kepada Netanyahu bahwa dia mengharapkan “penurunan yang signifikan” untuk membawa situasi menuju gencatan senjata.

Biden menyambut baik berita tentang perjanjian tersebut, dalam pernyataan substansial pertamanya tentang krisis tersebut setelah 11 hari pertumpahan darah. Dia menggambarkannya sebagai “kesempatan sejati untuk membuat kemajuan” menuju perdamaian Timur Tengah. Biden juga berterimakasih kepada presiden Mesir, Abdel Fatah al-Sisi, atas perannya.

Berita Terkait :  Ant Group Capai Kesepakatan Restrukturisasi dengan Regulator Cina

“Saya yakin orang Palestina dan Israel sama-sama berhak untuk hidup dengan aman dan terjamin, dan menikmati kebebasan, kemakmuran, dan demokrasi yang setara. Pemerintahan saya akan melanjutkan diplomasi kami yang tenang dan tanpa henti menuju tujuan itu,” kata Biden, dalam pernyataan singkat yang disiarkan televisi.

Berita Terkait :  Ekonom: "China Tetaplah China" Mulailah Membuat Rencana Bisnis Pasca Epidemi

Inggris meminta semua pihak bekerjasama agar gencatan senjata bertahan lama, sehingga siklus kekerasan di wilayah tersebut berakhir.

Menteri Luar Negeri Dominic Raab mengatakan: “Semua pihak harus bekerja untuk membuat gencatan senjata tahan lama dan mengakhiri siklus kekerasan yang tidak dapat diterima dan hilangnya nyawa warga sipil.” Ia menambahkan bahwa Inggris mendukung penuh “upaya untuk mewujudkan perdamaian”.

Jika berhasil, perjanjian itu akan mengakhiri pertempuran terberat sejak 2014, di mana serangan udara Israel telah menyebabkan kerusakan luas di Gaza, sementara militan telah menembakkan ribuan roket ke Israel.

Seorang pejabat Hamas, Ali Barakeh, mengatakan kepada AP bahwa gencatan senjata itu merupakan kekalahan bagi Netanyahu dan “kemenangan bagi rakyat Palestina.”  Sementara militer Israel juga mengklaim “prestasi besar” pada pihaknya.

Berita Terkait :  Didesak Partainya Sendiri, Biden Setujui Gencatan Senjata Israel-Hamas

Sejak pertempuran dimulai pada 10 Mei, pejabat kesehatan Palestina mengatakan 232 orang – termasuk 65 anak – telah tewas dalam pemboman udara yang memperburuk situasi kemanusiaan Gaza yang sudah mengerikan. Otoritas Israel menyebutkan korban tewas hingga saat ini sebanyak 12 di Israel, di mana ribuan roket Hamas berulang kali menggempur.

Berita Terkait :  Jacinda Ardern Siap Mundur dari Partai jika Kalah di Pemilu

Sebelumnya pada hari Kamis, militan Israel dan Palestina menghentikan tembakan mereka selama beberapa jam. Namun, ketenangan tidak bertahan lama, seperti yang terjadi sebelum-sebelumnya.

Gedung Putih mengatakan pihaknya yakin Israel telah mencapai “tujuan militer yang signifikan” dan berada dalam posisi untuk menghentikan operasi. “Kami telah melihat laporan tentang pergerakan menuju gencatan senjata yang potensial. Itu jelas menggembirakan, “kata sekretaris pers Gedung Putih, Jen Psaki.

Sekretaris Jenderal PBB, António Guterres, menambahkan tekanan lebih lanjut, menyerukan gencatan senjata segera dan mendesak militer Israel untuk menahan diri secara maksimal dan agar Hamas menghentikan tembakan roket tanpa pandang bulu.

Berita Terkait :  Rusia dan Turki Membuka Pusat Pemantauan untuk Nagorno-Karabakh

Guterres menggambarkan Gaza sebagai “neraka di bumi” untuk anak-anak, dan mengatakan dia akan meluncurkan seruan kemanusiaan penuh untuk pendanaan secepat mungkin.

“Permusuhan telah menyebabkan kerusakan serius pada infrastruktur sipil penting di Gaza, termasuk jalan dan jalur listrik, yang berkontribusi pada keadaan darurat kemanusiaan. Penyeberangan ke Gaza telah ditutup dan kekurangan listrik mempengaruhi pasokan air,” kata Guterres.

Gencatan senjata disepakati di tengah meningkatnya tekanan internasional. Prancis mengedarkan resolusi PBB yang menambahkan tekanan pada AS untuk menuntut gencatan senjata, dan mengeluarkan pernyataan bersama dengan Mesir dan Yordania yang “meminta para pihak untuk segera menyetujui gencatan senjata”. Mereka mengatakan akan bekerja dengan PBB dan mitra lainnya untuk memastikan bantuan kemanusiaan bagi penduduk Gaza.

Berita Terkait :  Perkembangan Vaksin Covid-19 di Jerman, AS dan Indonesia

Kesepakatan itu dilaporkan akan mencakup Israel yang setuju untuk menghentikan serangan, termasuk upaya untuk membunuh anggota senior Hamas. Sebagai gantinya, Hamas akan mengakhiri serangan roketnya, berhenti menyerang terowongan, dan menghentikan demonstrasi di dekat perbatasan.

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments