Isolasi Lockdown Pandemi Membuat Orang Rindu Ingin Ditemani

-

Berita Baru , Amerika Serikat – Penelitian mengungkapkan, orang-orang cenderung mendambakan teman ketika terisolasi secara sosial saat lockdown pandemi. Hal ini dengan cara yang hampir persis sama seperti seseorang yang lapar merindukan makanan.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Pakar dari AS, menemukan bahwa setelah sepuluh jam mengasingkan diri, orang tidak hanya ingin ditemani tetapi juga menunjukkan respons otak yang meningkat terhadap seperti gambar interaksi sosial.

Tim peneliti mengungkapkan, Interaksi sosial sesungguhnya bermanfaat, dan bayangan terkait (seperti wajah tersenyum atau orang mengobrol) juga melibatkan sistem penghargaan berbasis dopamin di otak.

Temuan ini didasarkan pada penelitian sebelumnya yang menemukan tikus menunjukkan peningkatan respons dalam sistem dopamin otak tengah saat bersosialisasi setelah uji periode isolasi mereka.

Sementara ini menunjukkan bahwa otak tengah mungkin berperan dalam perasaan isolasi sosial, belum jelas apakah hal yang sama akan berlaku pada manusia.

Dalam studi mereka, ahli saraf Livia Tomova dari Institut Teknologi Massachusetts dan rekannya memantau 40 peserta yang menjalani sepuluh jam pertama isolasi sosial dan kemudian pada periode puasa yang sama.

Setelah setiap sesi, setiap relawan melaporkan apakah mereka merasa kesepian, merindukan interaksi sosial, atau mengidam makanan tertentu.

Selain itu, tim juga memindai aktivitas otak masing-masing peserta, dengan menggunakan apa yang disebut pencitraan resonansi magnetik fungsional, atau ‘fMRI’. Ini dilakukan saat subjek melihat gambar interaksi sosial, makanan, atau bunga.

Hasilnya, subjek uji melaporkan mengalami peningkatan mengidam makanan setelah periode puasa dan peningkatan pada keinginan sosial setelah masa isolasi mereka.

Tim juga menemukan bahwa bagian dari otak tengah masing-masing peserta, yang terkait dengan penghargaan dan respons baru yang konsisten dengan aktivitas dopaminergik , juga menunjukkan respons yang lebih besar terhadap citra sosial setelah isolasi dan citra makanan setelah berpuasa.

Subjek melaporkan perasaan lebih kesepian atau lapar, semakin besar responsnya.

Selain itu, tim menemukan bahwa aktivitas otak tengah dalam menanggapi gambar makanan atau interaksi sosial setelah isolasi dan puasa lebih mirip satu sama lain dibandingkan dengan reaksi mereka terhadap gambar bunga.

Hal ini, mereka menyimpulkan, menunjukkan bahwa isolasi sosial yang akut dapat menyebabkan keinginan untuk ditemani yang serupa dengan yang mereka rasakan saat perut lapar.

 “ Setelah diisolasi, orang merasa kesepian dan mendambakan adanya interaksi sosial,” kata Dr Tomova.

“ Wilayah di otak tengah menunjukkan aktivasi selektif pada isyarat makanan setelah puasa dan isyarat sosial setelah tindakan isolasi.”

“ Hasil kami mendukung gagasan intuitif isolasi akut menyebabkan keinginan sosial – mirip dengan cara puasa menyebabkan kelaparan” ujar Dr Tomova.

“ Pada awal 2020, jutaan manusia mengalami periode isolasi fisik relatif atau lengkap yang tiba-tiba dan dijauhi secara eksternal dari orang lain, ” tambahnya.

Pergolakan yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam rutinitas sosial masyarakat ini menekankan perlunya pemahaman yang lebih baik tentang kebutuhan sosial manusia dan mekanisme saraf yang mendasari motivasi sosial.

“ Isolasi sosial kronis dan kesepian dikaitkan dengan kesehatan fisik dan mental yang lebih rendah tetapi sedikit yang diketahui tentang konsekuensi dari isolasi wajib akut,” lanjutnya.

“ Pertanyaan penting adalah seberapa banyak, dan jenis, interaksi sosial positif apa yang cukup untuk memenuhi kebutuhan sosial kita dan dengan demikian menghilangkan respons keinginan pada saraf.”

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments