Berita

 Network

 Partner

Instagram
Instagram/Doc. XDA

Instagram Siapkan Fitur ‘Take a Break’ dan ‘Nudge’ Untuk Remaja

Berita Baru, Inovasi Instagram sedang mempersiapkan fitur baru untuk pengguna dari kalangan remaja. Fitur yang ditujukan untuk menjauhkan remaja dari konten berbahaya dan mendorong mereka “beristirahat” dari platform akan segera diperkenalkan.

Hal tersebut disampaikan oleh wakil presiden urusan global Facebook Nick Clegg di acara State of the Union CNN pada hari Minggu kemarin. Clegg membuat pernyataan ini kurang dari seminggu setelah pelapor Frances Haugen bersaksi di depan Kongres tentang penelitian internal yang menunjukkan Instagram dapat memiliki efek negatif pada kesehatan mental anak muda.

“Kami akan memperkenalkan sesuatu yang menurut saya akan membuat perbedaan besar, di mana sistem kami melihat bahwa remaja melihat konten yang sama berulang-ulang, dan konten itu mungkin tidak kondusif bagi kesejahteraan mereka, kami akan mendorong mereka untuk melihat konten lain,” katanya.

Berita Terkait :  Telegram Luncurkan Platform Obrolan Suara Mirip Clubhouse

Clegg menambahkan, selain menghentikan sementara rencana untuk platform Instagram Kids dan memberikan kontrol opsional kepada orang tua untuk mengawasi remaja, perusahaan berencana untuk memperkenalkan fitur yang disebut ‘beristirahat/Take a Break’, di mana kami akan mendorong remaja untuk beristirahat sejenak dari menggunakan Instagram.”

Clegg belum dapat memastikan kapan kedua fitur ini akan dirilis. Namun, dalam tanggapan email untuk The Verge yang mencari perincian lebih lanjut, juru bicara Facebook mengatakan fitur tersebut “belum menguji tetapi akan segera.”

Sekadar diketahui, Facebook telah dikritik keras selama beberapa minggu terakhir, menyusul laporan dari Wall Street Journal berdasarkan dokumen internal yang disediakan Haugen. Seorang mantan manajer produk di Facebook, Haugen bersaksi di depan Kongres pada hari Selasa di sebuah dengar pendapat yang berfokus pada penelitian internal perusahaan yang menunjukkan bahwa Instagram dapat menjadi racun, terutama bagi gadis remaja.

Berita Terkait :  Pemerintah Iran: Senjata yang Digunakan Membunuh Ilmuwan Nuklir Iran Dibuat di Israel

CEO Facebook Mark Zuckerberg membantah akun Haugen, dengan mengatakan tidak masuk akal bagi perusahaan yang mengandalkan pengiklan untuk mendorong konten yang membuat orang marah untuk menghasilkan keuntungan. []