Berita

 Network

 Partner

Insinyur Angkatan Laut AS ditangkap karena menjual rahasia kapal selam nukllir. Foto: US Navy.
Insinyur Angkatan Laut AS ditangkap karena menjual rahasia kapal selam nukllir. Foto: US Navy.

Insinyur Angkatan Laut AS Ditangkap Setelah Menjual Rahasia Kapal Selam Nukllir

Berita Baru, Washington – Insinyur Angkatan Laut AS ditangkap setelah menjual rahasia kapal selam nukllir, Sabtu (9/10).

Menurut catatan pengadilan Departemen Kehakiman AS pada Minggu (10/10), insinyur tersebut adalah Jonathan Toebbe (42 tahun). Ia ditangkap bersama dengan istrinya, Diana Toebbe (45 tahun).

“Penangkapan itu menuntut plot untuk mengirimkan informasi yang berkaitan dengan desain kapal selam nuklir kami ke negara asing,” kata Jaksa Agung Merrick B. Garland.

Keduanya ditangkap dan didakwa melanggar Undang-Undang Energi Atom setelah mencoba menjual desain kapal perang bertenaga nuklir kepada orang yang mereka yakini sebagai perwakilan dari kekuatan asing.

Departemen Kehakiman AS juga mengatakan bahwa Toebbe, yang memegang izin keamanan, tanpa disadari berkomunikasi dengan agen FBI dan menyampaikan rahasia militer sensitif dalam skema yang berlangsung hampir setahun.

Berita Terkait :  Bahaya dan Manfaat Kapal Selam Nuklir, Bagaimana Jika Tabrakan Lalu Meledak?

Pada bulan Desember 2020, seorang pejabat FBI menerima paket dari seseorang yang mencoba membangun “hubungan rahasia” dengan perwakilan dari negara asing.

Toebbe telah mencantumkan alamat pengirim di Pittsburgh, Pennsylvania, yang berisi contoh data terbatas dan instruksi untuk menjalin hubungan rahasia guna memperoleh informasi tambahan.

Dia mulai berkorespondensi melalui email terenkripsi dengan seseorang yang dia yakini sebagai perwakilan dari pemerintah asing, yang merupakan agen FBI yang menyamar, dan melanjutkan korespondensi selama beberapa bulan sebelum mencapai kesepakatan pertukaran untuk ribuan dolar dalam mata uang kripto (cryptocurrency).

Agen yang menyamar mengirim uang $10.000 dalam mata uang kripto ke Toebbe sebagai pembayaran “itikad baik” sebelum dia setuju untuk melakukan perjalanan ke lokasi di West Virginia untuk menyelesaikan transaksi.

Berita Terkait :  Persenjataan Kapal Perang AS untuk Menanggapi Provokasi Iran

Dengan istrinya yang bertindak sebagai pengintai, dia menyembunyikan kartu SD di dalam sandwich selai kacang di lokasi “dead drop” yang telah diatur sebelumnya.

Agen yang menyamar mengirim Jonathan Toebbe pembayaran cryptocurrency sebesar $20.000 dan menerima kembali kunci dekripsi untuk kartu SD.

Data di dalam kartu SD itu berisi data terbatas pada reaktor nuklir kapal selam AS. FBI menangkap Toebbe dan istrinya pada hari Sabtu, setelah dua “dead drop”.

Jaksa Agung Merrick B Garland menyambut baik penangkapan tersebut.

“Kerja FBI, jaksa Departemen Kehakiman, Layanan Investigasi Kriminal Angkatan Laut dan Departemen Energi sangat penting dalam menggagalkan rencana yang didakwa dalam pengaduan dan mengambil langkah pertama untuk membawa para pelaku ke pengadilan,” katanya.

Berita Terkait :  Kapal Perang AS Kembali Melintasi Selat Taiwan

Toebbe adalah seorang karyawan di Program Propulsi Nuklir Angkatan Laut, juga dikenal sebagai Reaktor Angkatan Laut, dan memiliki akses ke informasi yang berkaitan dengan elemen desain sensitif militer, parameter operasi, dan karakteristik kinerja reaktor untuk kapal perang bertenaga nuklir.

Pasangan itu didakwa dengan konspirasi untuk mengomunikasikan data terbatas dan komunikasi data terbatas dan dijadwalkan untuk hadir di pengadilan federal di Martinsburg, Virginia Barat, pada hari Selasa depan.