Inovasi Vaksin Covid-19 untuk yang Takut dengan Jarum

Vaksin
Inovasi vaksin yang ditempel langsung dikulit (non jarum) dari ilmuwan, Sumber : Dailymail.co.uk

Berita Baru , Inggris – Ilmuwan Inggris sedang mengembangkan vaksin virus korona berupa yang ditempel di kulit pertama di dunia yang dapat digunakan sebagai alternatif untuk bagi yang takut dengan jarum.

Dilansir dari Dailymail.co.uk , Perangkat silikon tempel yang akan bekerja seperti tempelan nikotin (nicotine patch) bekerja menggunakan jarum mikro yang masing-masing lebih tipis dan tajam dari rambut manusia, untuk dapat menembus kulit.

Menurut para peneliti Universitas Swansea, tempelan dirancang untuk memungkinkan pasien mengelola sendiri penggunaan vaksin dan kemudian memantau respons tubuh mereka terhadapnya.

Perangkat harus dikenakan di lengan Anda selama 24 jam untuk dapat bekerja.

Namun, Anda mungkin tidak dapat menggunakan inovasi tempelan untuk beberapa waktu kedepan. Tim mengharapkan prototipe yang berfungsi pada bulan April, dan rilis komersial dalam tiga tahun mendatang.

Inovasi tambalan ini akan memiliki jarum kecil mikro, ini tidak akan seperti jarum suntik hipodermik normal dan kurang menimbulkan teror bagi banyak orang.

“ Mereka tidak menembus terlalu dalam ke dalam kulit dan tidak merangsang reseptor rasa sakit, jadi mereka tidak begitu menyakitkan dibandingkan jarum suntik, ” kata peneliti nanoteknologi Olivia Howells dari Swansea University.

Menurut para peneliti, tempelan dapat mengukur respons peradangan pasien terhadap vaksinasi dengan memantau tanda bio (biomarker) di kulit. Tempelan ini diletakan di lengan mereka dan ditahan dengan selotip, atau tali pengikat.

Mereka berharap pengukuran keefektifan vaksin secara real-time ini akan membantu mempercepat penanggulangan wabah COVID-19 di masa depan.

Perangkat tersebut akan mudah didistribusikan dan berbiaya rendah untuk diproduksi, tim menambahkan, dengan ruang lingkup untuk memperluas desain agar sesuai dengan vaksin untuk penyakit lain di masa mendatang.

Sebuah prototipe akan dikembangkan sebelum akhir Maret, kata para peneliti, dengan tujuan diajukan untuk uji klinis dan kemudian tersedia secara komersial dalam tiga tahun ke depan.

Menurut pemimpin proyek Sanjiv Sharma, “ kapasitas untuk dengan cepat mengukur keefektifan vaksin akan memenuhi kebutuhan klinis yang belum terpenuhi dan akan memberikan pendekatan inovatif untuk pengembangan vaksin.” Pada Rabu, (06/01).

Sifat alat yang secara natural selalu ada (ditempel), berarti berujung ke hasil yang cepat dan memungkinkan penahanan virus COVID-19 lebih cepat.

“Apa yang kami harapkan dalam menanggapi pemberian tempelan (patch) vaksin ini sendiri adalah untuk melihat produksi imunoglobulin, yang dapat dideteksi oleh perangkat.”

Perangkat administrasi vaksin berbiaya rendah ini akan memastikan kembali bekerja dengan aman dan membantu dalam menangani gelombang wabah Covid-19 berikutnya, lanjut Dr Sharma.

“ Di luar pandemi, ruang lingkup pekerjaan ini dapat diperluas untuk diterapkan pada penyakit menular lainnya, karena sifat platform memungkinkan adaptasi yang cepat.”

“ Kami saat ini sedang menyiapkan platform dan kami berharap dapat melakukan studi klinis pada manusia tentang pengiriman transdermal dengan mitra kami yang ada di Imperial College London, dalam persiapan untuk implementasi akhir.”

Facebook Comments
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini