Inovasi Tas ini Meringankan Beban dan dapat Mengisi Daya Baterai

-

Berita Baru, Amerika Serikat – Ilmuwan mengembangkan tas punggung futuristik yang terasa 20% lebih ringan dan dapat menyimpan energi listrik dari gerakan Anda untuk mengisi daya elektronik.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Meskipun tas punggung sangat praktis, tas punggung dapat menyebabkan beban berat pada punggung dan bahu Anda. Tapi inovasi tas panggung ini dapat mengurangi beban pemakainya hingga 21 persen.

Peralatan pintar ini dibuat dengan dua bahan elastis yang mengurangi sebagian beban dari ransel dengan mengurangi gerakan vertikal dari apa yang ada di dalamnya.

Di konsep tas ransel baru ini, terdapat generator listrik yang menghasilkan tenaga dari pergerakan tubuh pemakainya ke perangkat daya dan pengisian daya.

Para perancangnya percaya tas punggung ini sangat berguna bagi atlet, penjelajah, dan penyelamat bencana yang bekerja di daerah terpencil tanpa daya listrik.

Berita Terkait :  Pekerja Malam Hari Lebih Rentan Mengidap Asma

Tas ransel penghasil energi telah ada selama beberapa waktu, tetapi tidak ada yang secara aktif mengurangi beban total yang dibawa, kata para peneliti.

Berita Terkait :  Pesawat Pengintai AS Kembali Kepergok China Saat Beroperasi di Laut China Selatan

Iterasi terbaru menggunakan bahan elastis untuk menahan bagian pembawa di dalam ransel yang menghaluskan gerakan naik dan turun sebesar 28,7 persen.

Hasilnya, beban ditahan lebih lama dan ini membantu mengurangi beban dari leher, bahu, dan punggung pemakainya.

Konversi pergerakan dari kerangka tas menjadi listrik efisien 14 persen, kata para peneliti.

Ini cukup untuk menyalakan LED, jam tangan listrik dan tabung lampu fluorescent misalnya, para peneliti menemukan.

Prototipe itu bisa sangat berguna bagi para atlet, penjelajah dan penyelamat bencana, yang bekerja di daerah terpencil tanpa listrik, kata para pengembang.

Berita Terkait :  Pesawat Pengintai AS Kembali Kepergok China Saat Beroperasi di Laut China Selatan

Penulis studi Dr Zhong Lin Wang, dari Georgia Institute of Technology di AS, mengatakan: “Sebelumnya, para peneliti telah menggunakan nanogenerator triboelektrik (TENG) untuk membuat ransel penghasil energi, tetapi tas tersebut memiliki output daya yang relatif rendah dan mereka tidak menyediakan manfaat tambahan, seperti meringankan beban atau meminimalisir kejutan kinetik.” Pada Rabu (03/02).

Berita Terkait :  Belajar dari Tragedi November, Polisi Iran akan Tindak Tegas Pengunjuk Rasa

“Kami ingin merancang prototipe yang mengatasi keterbatasan ini.”

Dr Zhong Lin Wang menambahkan: “Ransel banyak digunakan dalam kehidupan sehari-hari untuk membawa beban secara lepas tangan”

“Namun seiring waktu, berjalan atau berlari dengan beban yang berat dapat menyebabkan sakit punggung dan leher.”

“Para backpacker di daerah hutan belantara atau bahkan mereka yang berada di kota-kota yang tidak memiliki akses ke pengisi daya mungkin menginginkan tas yang dapat memanen energi mekanis berjalan untuk menyalakan elektronik portabel atau sensor pemantauan kesehatan.” Tambah peneliti.

Berita Terkait :  Ternyata Ini, Resep Pola Hidup Sehat Anak

Membuat tas lebih hemat energi sehingga dapat mengisi daya ponsel dan sensor adalah rintangan berikutnya, kata para peneliti.

Dr Wang berkata: “Setelah beberapa tantangan, seperti meningkatkan efisiensi konversi energi, diatasi, tas punggung memiliki potensi yang menjanjikan sebagai sumber daya untuk perangkat elektronik portabel dan dapat dikenakan berskala kecil, GPS dan sensor perawatan kesehatan.”

Model lain telah menggunakan pegas untuk memanfaatkan energi dari pantulan ransel tanpa menggunakan karet, namun ini malah menambah bobot tas.

Berita Terkait :  Ternyata Belajar Lewat Laptop Tidak Efektif dan Menurunkan Nilai Studi

Mampu mengurangi beban sambil menghasilkan energi dapat bermanfaat bagi orang-orang yang menghabiskan waktu lama di lingkungan terpencil dan tidak bersahabat, seperti ilmuwan atau tentara.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU