Inovasi Pengobatan ini Membantu Pasien Kanker Darah Bertahan Hidup

-

Berita Baru, Inggris – Pengobatan kombinasi baru untuk kanker darah ini mungkin secara dramatis dapat meningkatkan peluang pasien untuk bertahan hidup ketika penyakit telah menyebar ke otak atau tulang belakang mereka.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Para peneliti mengatakan bahwa kombinasi intensif antara kemoterapi dan imunoterapi dapat menggandakan waktu remisi untuk pasien ini.

Kanker darah adalah suatu kondisi yang mempengaruhi sekitar 40.000 orang di Inggris setiap tahun.

Tim peneliti berharap temuan ini dapat membantu mengubah pedoman internasional tentang bagaimana merawat pasien setelah kanker mereka menyebar.

Dalam sebuah studi yang sebagian didanai oleh Cancer Research UK, para peneliti telah menemukan teknik pengobatan lebih efektif pada pasien yang menderita limfoma atau sejenis kanker darah di mana penyakit tersebut telah menyebar saat pertama kali didiagnosis.

Ini dibandingkan dengan mereka yang sebelumnya dirawat karena limfoma dan penyakitnya telah menyebar setelah kanker mereka kembali.

Para peneliti mengatakan temuan mereka, yang diterbitkan dalam jurnal Lancet Hematology, dapat membantu mengubah pedoman internasional tentang cara merawat pasien setelah limfoma menyebar ke otak atau tulang belakang, yang dikenal sebagai limfoma sistem saraf pusat sekunder.

Meskipun jarang terjadi, limfoma sistem saraf pusat sekunder dapat berpotensi mematikan.

Sebuah tim peneliti yang dipimpin oleh Dr Kate Cwynarski dari University College London Hospital di Inggris, dan Profesor Andres Ferreri di Milan, Italia, menilai 75 pasien di empat negara.

Dikenal sebagai studi Marietta, ini dianggap sebagai uji klinis terbesar yang pernah melihat limfoma sistem saraf pusat sekunder.

Pasien dalam uji coba menerima kombinasi obat kemoterapi dan imunoterapi dalam rejimen pengobatan, yang dikenal sebagai “Matrix dan Beras”.

Ini termasuk tiga kursus “Matrix” diikuti oleh tiga kursus “Beras”, sebelum transplantasi sel induk menggunakan sel yang diambil dari pasien itu sendiri.

Dari 75 pasien yang dinilai, 32 awalnya didiagnosis ketika limfoma mereka telah menyebar ke otak atau tulang belakang dan belum menerima pengobatan, dan 43 sebelumnya telah dirawat untuk limfoma dan penyakit telah menyebar setelah kanker darah mereka kembali.

Para peneliti mengatakan perawatan Matrix / Rice secara intensif dapat mencegah kanker darah memburuk pada 42 (58%) pasien selama setidaknya satu tahun setelah mendaftar untuk mengambil bagian dalam percobaan.

Pasien yang limfoma nya telah menyebar ke otak atau tulang belakang saat pertama kali didiagnosis ternyata merespons pengobatan kombinasi jauh lebih baik daripada mereka yang telah diobati untuk limfoma.

Pada pasien tersebut, kelangsungan hidup bebas perkembangan dua tahun dilaporkan 71% yang, kata para peneliti, belum pernah dicapai sebelumnya.

Mereka mengatakan hasilnya sangat mengesankan karena kondisinya mirip dengan penderita limfoma yang belum menyebar ke otak atau tulang belakang.

Menurut para peneliti, temuan mereka menunjukkan bahwa pengobatan Matrix / Rice dapat secara dramatis meningkatkan kelangsungan hidup pasien dengan limfoma sistem saraf pusat sekunder.

Dr Cwynarski mengatakan: “Uji coba Marietta berarti pasien yang mungkin hanya memiliki beberapa bulan untuk hidup dapat tetap hidup dan hidup dengan baik bertahun-tahun setelah didiagnosis.”

“Sungguh luar biasa dapat menandatangani formulir DVLA untuk banyak pasien saya yang dirawat dengan pendekatan teknik pengobatan ini, karena Anda tidak dapat mengemudi sampai Anda telah bebas dari pengobatan selama dua tahun dan dalam keadaan sehat, yang benar-benar membawa pulang dampak dari penelitian ini.”

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments