Inovasi Jam Pintar Ini dapat Mendeteksi Stres dan Kelelahan Lewat Keringat

-

Berita Baru, Swiss – Penelitian menemukan, sebuah sensor kecil yang dapat dipakai yang dapat mendeteksi kadar hormon stres kortisol dalam keringat yang dapat segera membantu memperingatkan orang-orang yang hampir kelelahan.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Insinyur di Institut Teknologi Federal Swiss Lausanne (EPFL) dan perusahaan rintisan Xsensio mengatakan bahwa alat tersebut dapat membantu mengukur tingkat stres secara objektif.

Kata para peneliti, perangkat ditempatkan langsung ke kulit pemakainya dan menawarkan sensitivitas tinggi dan batas deteksi yang sangat rendah.

Selain kelelahan, perangkat yang dapat dikenakan tersebut juga dapat digunakan untuk membantu mempelajari kondisi terkait stres lainnya, seperti obesitas misalnya.

Diproduksi oleh kelenjar adrenal kita dari kolesterol, kortisol adalah hormon steroid yang melakukan berbagai fungsi penting dalam tubuh manusia, termasuk mengatur tekanan darah, kadar gula darah, dan metabolisme.

Hormon juga dapat memengaruhi sistem kekebalan dan fungsi kardiovaskular dan ketika kita berada dalam situasi stres, kortisol bekerja untuk memastikan tubuh mengarahkan energi ke otak, jantung, dan otot untuk menangani situasi tersebut.

“Kortisol dapat disekresikan secara impuls, Anda merasa baik-baik saja dan tiba-tiba terjadi sesuatu yang membuat Anda stres dan tubuh Anda mulai memproduksi lebih banyak hormon,” kata penulis makalah dan pakar nanoelektronik EPFL Adrian Ionescu. Pada Minggu (08/02).

Biasanya, kortisol disekresikan sesuai dengan ritme harian tubuh, dengan pelepasannya tertinggi antara pukul 6 pagi dan 8 pagi, dengan kadarnya kemudian menurun pada sore dan malam hari.

“Tetapi pada orang yang menderita penyakit terkait stres, ritme sirkadian ini benar-benar melenceng,” jelas Profesor Ionescu.

“Dan jika tubuh membuat terlalu banyak atau tidak cukup kortisol, itu dapat merusak kesehatan seseorang secara serius, berpotensi menyebabkan obesitas, penyakit kardiovaskular, depresi atau kelelahan.”

Sementara kadar kortisol dapat diukur dari sampel darah, kadar kortisol juga dapat ditentukan dengan menganalisis keringat, air liur, dan urin seseorang.

Dalam studi mereka, Profesor Ionescu dan rekannya mengembangkan patch pintar yang dapat dikenakan yang berisi transistor dan elektroda graphene yang dilampirkan molekul khusus yang terikat dengan kortisol dan memiliki muatan negatif.

Ketika molekul-molekul ini menangkap molekul kortisol, mereka melipat dirinya sendiri, membawa muatan negatif mendekati permukaan elektroda di mana ia dapat dideteksi – dengan demikian mencatat keberadaan kortisol dalam keringat.

Ini akan menjadi perangkat pertama yang mampu menyediakan pemantauan kortisol sepanjang waktu, kata para peneliti.

Konsep pola kerja sensor mini tersebut apabila diterapkan dalam jam pintar di tangan

“Itulah keunggulan utama dan fitur inovatif dari perangkat kami. Karena dapat dipakai, para ilmuwan dapat mengumpulkan data kuantitatif dan objektif tentang penyakit terkait stres tertentu,” Profesor Ionescu menambahkan.

“Dan mereka dapat melakukannya dengan cara non-invasif, tepat dan seketika melalui berbagai konsentrasi kortisol dalam keringat manusia.”

Para peneliti telah mengevaluasi keefektifan sensor pada platform Lab-on-Skin ™’ milik Xsensio dan sekarang ingin menerapkannya pada pasien di kehidupan nyata.

“Kami berharap dapat menguji sensor baru ini di lingkungan rumah sakit dan membuka wawasan baru tentang cara kerja tubuh kami,” kata CEO Xsensio Esmeralda Megally.

Para peneliti telah bekerja sama dengan para ahli dari Rumah Sakit Universitas Lausanne untuk mencoba patch pemantauan kortisol pada subjek sehat dan individu yang menderita sindrom Cushing, penyakit Addison, dan obesitas terkait stres.

Tubuh memproduksi terlalu banyak kortisol dalam kasus sindrom Cushing dan, dengan penyakit Addison, tidak cukup.

Selain menyediakan pemantauan tingkat kortisol 24 jam, sensor ini juga dapat membantu dokter mengevaluasi tingkat stres yang bermasalah pada pasien dengan penyakit psikologis.

“Untuk saat ini, mereka dinilai hanya berdasarkan persepsi dan kondisi pikiran pasien, yang seringkali subjektif,” kata Profesor Ionescu.

Jadi, memiliki sistem yang dapat dipakai dan dapat diandalkan dapat membantu dokter mengukur secara objektif apakah pasien menderita depresi atau kelelahan, misalnya, dan apakah pengobatan mereka efektif.

Terlebih lagi, dokter akan memiliki informasi itu secara real time. Itu akan menandai langkah maju yang besar dalam memahami penyakit-penyakit ini.

Ke depan, para peneliti menambahkan, desain sensor keringat bisa diintegrasikan ke dalam gelang pintar dan alat pelacak kebugaran serupa.

“Fase selanjutnya akan fokus pada pengembangan produk untuk mengubah penemuan menarik ini menjadi bagian penting dari platform penginderaan Lab-on-Skin kami, dan membawa pemantauan stres ke perangkat yang dapat dikenakan generasi berikutnya,” kata Megally.

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments