Inovasi Implan Retina ini dapat Memulihkan Pengelihatan

Retina
Implan dirancang untuk dipasang langsung ke retina di belakang mata. Ini menangkap sinyal yang dihasilkan oleh komputer mikro di salah satu ujung kacamata. Sinyal yang dipancarkannya ditentukan oleh kamera yang dipasang di bagian depan bingkai kacamata, dengan cara yang mirip dengan Google Glasses , Sumber : Dailymail.co.uk

Berita Baru, Swiss – Sebuah implan retina dengan lebih dari 10.000 elektroda telah dikembangkan peneliti yang dapat memulihkan penglihatan bagi orang buta.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Implan tersebut terhubung secara nirkabel ke sistem komputer yang berada dalam bingkai kacamata buatan yang juga dikenakan oleh orang tersebut.

Sebuah kamera yang dipasang ke frame beam memberi sinyal ke implan melalui komputer ini dan elektroda yang menyala.

Elektroda yang diterangi mengaktifkan sel penglihatan mata yang mengirimkan gambar ke otak.

Penglihatan datang dalam bentuk titik hitam dan putih yang meskipun sangat berbeda dengan penglihatan sebenarnya, akan memungkinkan orang untuk membedakan bentuk dan obyek.

Teknologi ini sedang dalam proses mendapatkan persetujuan medis untuk manusia dan belum diujicobakan pada manusia. Namun, pengembang Swiss tersebut mengatakan bahwa teknologinya berfungsi seperti yang diharapkan dalam model realitas virtual.

Dalam foto, implan retinal. Lebar sekitar 1cm – lebih kecil dari koin 5p – perangkat menempel langsung ke retina di bagian belakang bola mata

“Sistem kami dirancang untuk memberi orang buta bentuk penglihatan buatan dengan menggunakan elektroda untuk menstimulasi sel retinal mereka,” jelas Profesor Diego Ghezzi dari Institut Teknologi Federal Swiss Lausanne yang membantu mengembangkan alat tersebut, Pada Senin (16/03).

Masing-masing dari 10.500 elektroda berfungsi seperti piksel pada TV hitam dan putih, baik hidup (menyala) atau mati (gelap).

Para peneliti membandingkan bentuk penglihatan buatan dengan konstelasi bintang di langit malam.

Seiring waktu dan dengan latihan, pengaturan dapat dibedakan. individu akan dapat mengamati dunia di sekitar mereka.

“Ini seperti saat Anda melihat bintang di langit malam, Anda dapat belajar mengenali rasi bintang tertentu. Pasien tunanetra akan melihat sesuatu yang mirip dengan sistem kami,” kata Profesor Ghezzi.

Pengaturan ini akan berubah secara real-time karena berbagai hal terlihat di depan kamera.

Dengan lebar sekitar 1 cm lebih kecil dari koin 5p implan dirancang untuk dipasang langsung ke retina di bagian belakang mata.

Ini menangkap sinyal yang dihasilkan oleh komputer mikro di salah satu ujung kacamata.

Sinyal yang dipancarkannya ditentukan oleh kamera yang dipasang di bagian depan bingkai kacamata, dengan cara yang mirip dengan Google Glasses.

Pengembang menemukan 10.500 prototipe elektroda yang mereka buat adalah keseimbangan sempurna antara detail dan resolusi.

“Meningkatkannya lagi idak akan memberikan manfaat nyata bagi pasien dalam hal definisi,” kata Profesor Ghezzi.

Dengan penentuan tingkat resolusi ini, aspek selanjutnya adalah mengerjakan bidang penglihatan perangkat.

“Kami memulai pada lima derajat dan membuka lapangan hingga 45 derajat. Kami menemukan bahwa titik jenuhnya adalah 35 derajat objek tetap stabil setelah titik itu,” kata Profesor Ghezzi.

Tim mengatakan kapasitas sistem siap untuk uji klinis sebagaimana adanya dan mempublikasikan temuan mereka di Materi Komunikasi.

Facebook Comments
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini