Inovasi Biru Alami dari Kubis Merah dapat Mengganti Warna Sintesis

-

Berita Baru, Amerika Serikat – Biru adalah warna paling populer di dunia tetapi rona tersebut jarang muncul di alam, sehingga produsen harus menggunakan pewarna dan bahan kimia buatan untuk membuat makanan biru.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Itu bisa segera berubah, sekarang pigmen biru yang terbentuk secara alami telah ditemukan dalam kubis merah.

Para ilmuwan dengan perusahaan permen Mars menemukan jejak antosianin atau pigmen yang memberi warna pada makanan merah, ungu, biru, dan hitam.

Mereka mampu meningkatkan jumlah itu dengan mengolah antosianin kubis yang berwarna merah dengan enzim perancang yang mengubahnya menjadi biru.

Untuk mengujinya, peneliti menggunakan warna biru baru mereka untuk membuat es krim berwarna cyan  atau biru muda dan produk lainnya, yang semuanya mempertahankan warnanya setidaknya selama sebulan.

Pada tahun 2016, Mars Wrigley mengumumkan akan sepenuhnya berhenti menggunakan warna buatan dalam produk makanannya pada tahun 2021.

Tetapi para peneliti dengan perusahaan tersebut telah mencari pigmen biru alami untuk produk seperti M & Ms dan Skittles selama lebih dari satu dekade dengan keberhasilan yang terbatas.

‘Warna biru benar-benar sangat langka di alam,” kata Pamela Denish, seorang mahasiswa pascasarjana di Institut Inovasi Pangan dan Kesehatan UC Davis, yang mengerjakan proyek tersebut. “Banyak dari mereka benar-benar merah dan ungu.”

Itu karena sejumlah struktur molekul kompleks dibutuhkan untuk menyerap panjang gelombang cahaya yang tepat untuk memberikan tampilan biru,

Denish bekerja sama dengan para ilmuwan di Mars Advanced Research Institute, Ohio State University, Nagoya University, University of Avignon dan International School for Advanced Studies untuk mengisolasi antosianin biru dalam kubis merah.

Kubis merah banyak digunakan sebagai pewarna makanan alami, terutama untuk menghasilkan merah dan ungu yang kuat.

Namun jumlah pigmen biru pada sayuran terlalu sedikit untuk membuat pewarna makanan praktis.

Antosianin yang paling dominan dalam kubis merah adalah merah.

Para peneliti menyadari jika mereka dapat menggunakan enzim untuk mengubah antosianin merah menjadi biru, mereka akan memiliki banyak hal untuk dikerjakan.

Tetapi menemukan kombinasi protein yang tepat untuk merancang enzim itu bukanlah prestasi yang berarti.

Menggunakan metode komputasi, tim memindai “sejumlah besar urutan protein potensial hingga sekompleks 10 pangkat 20, atau lebih dari jumlah bintang di alam semesta,” untuk mengembangkan enzim yang tepat.

Hasilnya adalah “biru cyan”, menurut laporan yang diterbitkan 7 April di jurnal Science Advances, yang dapat digunakan sebagai alternatif pewarna makanan biru sintetis.

Mereka menguji pigmennya dengan membuat blue ice cream, miju-miju berlapis permen, dan frosting donat.

Semua produk mempertahankan warna cerahnya selama 30 hari, menurut laporan itu, yang tidak menunjukkan bagaimana rasanya.

Meskipun masih harus disetujui oleh FDA, antosianin dalam kubis “memberikan alternatif alami untuk pewarna buatan, dan solusi untuk tantangan pewarna biru yang sudah lama dihadapi industri makanan,” kata Rebecca Robbins, seorang peneliti senior di Mars Wrigley.

Bergantung pada tingkat pH-nya, antosianin dapat tampak merah, ungu, biru, atau bahkan hitam.

Mereka melimpah dalam makanan seperti ceri, blueberry, anggur Concord, kacang hitam, dan jagung biru.

Pewarnaan biru buatan yang paling umum adalah Brilliant Blue FCF, juga dikenal sebagai nama “Biru No. 1”.

Ini digunakan dalam minuman ringan, permen kapas, es krim, sereal, dan bahkan minuman keras Blue Curaçao, serta berbagai sabun, sampo, dan kosmetik.

Bayangan biru yang benar juga penting untuk menciptakan warna lain jika tidak tepat, Anda akan mendapatkan warna cokelat keruh, bukan hijau atau ungu.

Menurut FDA, Brilliant Blue FCF tidak berbahaya bagi tubuh, tetapi karena dibuat dari produk minyak bumi, FCF juga tidak ramah lingkungan.

Dan tidak diserap oleh tubuh, ia pasti akan kembali ke tanah dan air limbah.Berita

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments