Inovasi Bahan Senyawa Rumput Laut yang Anti Bakteri & Jamur

-

Berita Baru , Inggris – Inovasi senyawa rumput laut alami ini dapat menghentikan penyebaran bakteri. Ini juga dapat digunakan untuk membuat permukaan yang bisa membersihkan diri untuk uang kertas dan sepatu misalnya.

Dilansir dari Dailymail.co.uk , Kerjasama antara perusahaan Unilever dan Innova Partnership sedang mengerjakan produk yang terbuat dari senyawa organik Lactam, senyawa yang dapat memblokir bakteri dan jamur di permukaan sehari-hari.

Raksasa kimia itu mengatakan, teknologi baru yang dipatenkan telah dikembangkan selama lebih dari satu dekade, termasuk pekerjaan yang mempelajari bahan kimia alami dalam rumput laut.

Ini memiliki berbagai kegunaan potensial termasuk mencegah pertumbuhan jamur di mesin cuci misalnya, atau membersihkan uang kertas sendiri dan bahkan di bidang medis, kata Unilever.

Perusahaan belum menyebutkan apakah teknologinya akan masuk dalam produk yang sudah ada atau akan menjadi produk baru.

Barang sehari-hari termasuk pakaian dan permukaan dapur terus-menerus ditantang oleh kontaminasi bakteri dengan 80 persen infeksi bakteri pada manusia berasal dari pembentukan biofilm yang tumbuh di banyak permukaan barang.

Biofilm dibuat dari kumpulan mikroorganisme yang dibentuk dan dikembangkan melalui sistem komunikasi bakteri.

Unilever menemukan bahwa dengan mengganggu sistem ini, tidak hanya mungkin mencegahnya tumbuh di tempat pertama tetapi juga menjaga permukaannya lebih bersih lebih lama.

Rumput laut tidak pernah dilapisi dengan biofilm karena ia memiliki mekanisme pertahanan untuk menghentikan pertumbuhannya, hal ini mengarah pada penemuan baru.

Dr Neil Parry, Direktur Program R&D dari Unilever mengatakan teknologi tersebut mereplikasi proses pembersihan alami dari rumput laut, untuk menjaga permukaan tetap bersih.

“ Biologi ini bekerja dalam kondisi ekstrim sehingga akan tetap bekerja di perairan kotor dengan menghalangi komunikasi antar bakteri sehingga tidak dapat menjajah dan menumpuk di permukaan tanaman yang sehat,” tambah Parry. Pada Rabu (06/01).

“ Inilah yang berhasil kami tiru di lab, dan sekarang kami siap untuk mulai menguji coba ini di produk pembersih Unilever kami kedepannya.”

Perusahaan tersebut telah bermitra dengan Innova Partnerships untuk membuat usaha patungan baru bernama Penrhos Bio karena mereka ingin melisensikan bahan kimia tersebut untuk penggunaan bisnis-ke-bisnis kedepannya.

Ini bisa termasuk melapisi uang kertas, dalam kedokteran gigi dan bahkan dalam bidang medis di mana pertumbuhan biofilm biasa terjadi.

Jonathan Hague, wakil presiden untuk sains dan teknologi di Unilever mengatakan kepada Financial Times bahwa ada berbagai aplikasi untuk teknologi tersebut.

Unilever & Innova Partnership yang sedang bekerja dalam mengembangkan zat organik Lactam.

“Pertumbuhan bakteri menjadi masalah misalnya saat Anda memompa gas dan minyak, pada kateter medis, bau sepatu, bakteri menyebar di uang kertas, ada banyak aplikasi dalam perawatan dokter hewan juga,” katanya.

Kasus penggunaan lain yang mengejutkan adalah pada sektor pengiriman / kurir, Hague mengatakan jika mereka bisa mendapatkan bahan kimia sebagai pelapis pada setiap bahan bakar lambung kapal, emisi bahan bakar akan turun 10 persen.

Profesor Steve Howell, Pendiri Innova Partnerships mengatakan: “ Kami saat ini bekerja dengan mitra lisensi untuk aplikasi uang kertas dan sektor gigi, tetapi ada lebih banyak kegunaan yang dapat memanfaatkan teknologi ini.”

Hague mengatakan kepada FT bahwa jika Anda menggunakannya secara teratur di kamar mandi, jamur hitam di ubin tidak akan pernah memiliki kesempatan untuk tumbuh dan Anda akan memiliki permukaan yang lebih bersih.

Sementara teknologinya bekerja untuk mencegah penumpukan jamur dan biofilm, perusahaan tersebut memperingatkan bahwa pengguna rumahan masih perlu membersihkan secara teratur rumah mereka.

Unilever memiliki klaim yang berani untuk usaha patungan baru Penhros Bio – mengatakan hal itu dapat membantu mengatasi beberapa tantangan sosial dan lingkungan terbesar di abad ke-21.

“ Ini mewakili peluang signifikan di berbagai sektor, termasuk perawatan kesehatan, tekstil, dan kelautan dan bahkan dapat digunakan di bidang medis di mana biofilm mikroba biasa terjadi,” kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan.

Hague mengatakan skala peluang untuk bahan kimia baru itu berada di luar lingkup model bisnis Unilever, itulah sebabnya mereka menciptakan usaha patungan.

“ Penggunaan bahan Lactam yang dikomersialkan menghadirkan peluang signifikan untuk produk pembersih secara global dan dapat merevolusi industri.

“ Kami menyadari apa yang dapat direpresentasikan oleh teknologi ini dalam skala besar untuk banyak sektor di luar portofolio Unilever. Melalui Penrhos Bio, kami ingin terhubung dengan industri lain yang akan mendapatkan keuntungan dari penggunaan solusi ini. “ tambah peneliti.

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments