Inovasi AI Bisa Mendeteksi Selera Individu pada Otak Anda

AI
Tim mengikat 30 sukarelawan ke monitor elektroensefalografi (EEG) yang melacak gelombang otak, kemudian menunjukkan kepada mereka gambar wajah 'palsu' yang dihasilkan dari 200.000 gambar nyata selebriti yang dijahit bersama dengan berbagai cara, Sumber : Dailymail.co.uk

Berita Baru, Finlandia – Sistem kecerdasan buatan (AI) telah dikembangkan yang dapat menyelidiki otak Anda dan mempelajari wajah dan jenis wajah mana yang menurut Anda paling menarik.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Peneliti Finlandia ingin mengetahui apakah komputer dapat mengidentifikasi fitur wajah yang menurut kami menarik tanpa petunjuk lisan atau tertulis.

Tim mengikat 30 sukarelawan ke monitor elektroensefalografi (EEG) yang melacak gelombang otak, kemudian menunjukkan kepada mereka gambar wajah palsu yang dihasilkan dari 200.000 gambar nyata selebriti yang dijahit bersama dengan cara berbeda.

Mereka tidak perlu melakukan apa pun, tidak perlu menggeser ke kanan pada yang mereka suka seperti pada aplikasi kencan. Karena tim dapat menentukan preferensi tidak sadar mereka melalui pembacaan EEG mereka.

Mereka kemudian memasukkan data tersebut ke dalam AI yang mempelajari preferensi dari gelombang otak dan membuat gambar baru yang disesuaikan untuk masing-masing sukarelawan. 

Di masa mendatang, hasil dan teknik dapat digunakan untuk menentukan preferensi atau mendapatkan pemahaman tentang sikap tidak sadar yang mungkin tidak dibicarakan orang secara terbuka, termasuk ras, agama, dan politik, tim menjelaskan.

Pakar dari Universitas Helsinki mengatakan sistem mereka sekarang dapat memahami gagasan subjektif kita tentang apa yang membuat wajah menarik.

“Dalam studi kami sebelumnya, kami merancang model yang dapat mengidentifikasi dan mengontrol fitur potret sederhana, seperti warna rambut dan emosi,” kata penulis Docent Michiel Spapé, menambahkan bahwa menentukan daya tarik “adalah subjek yang lebih menantang.” Pada Senin (15/03).

Dia mengatakan dalam studi terbatas sebelumnya tentang fitur orang sebagian besar setuju pada seseorang yang berambut pirang dan yang tersenyum, tapi ini hanya detail permukaan.

“Daya tarik adalah subjek studi yang lebih menantang, karena dikaitkan dengan faktor budaya dan psikologis yang kemungkinan memainkan peran tidak sadar dalam preferensi individu kita,” jelas Spapé.

“Memang, kami sering merasa sangat sulit untuk menjelaskan apa sebenarnya yang membuat sesuatu, atau seseorang, indah: Kecantikan ada di mata yang melihatnya.”

Awalnya, para peneliti memberi tugas jaringan saraf tiruan (GAN) generatif untuk membuat ratusan potret buatan.

Gambar tersebut diperlihatkan, satu per satu, kepada 30 relawan yang diminta untuk memperhatikan wajah yang mereka anggap menarik, sementara respons otak mereka direkam melalui electroencephalography (EEG).

“Itu bekerja seperti aplikasi kencan Tinder: para peserta menggeser ke kanan ketika menemukan wajah yang menarik, namun tanpa menggeser” kata Spapé.

Peneliti Finlandia ingin mengetahui apakah komputer dapat mengidentifikasi fitur wajah yang menurut kami menarik tanpa petunjuk lisan atau tertulis

“Di sini, bagaimanapun, mereka tidak perlu melakukan apa pun kecuali melihat gambar-gambar itu. Kami mengukur respons otak langsung mereka terhadap gambar tersebut.”

Prosesnya non-verbal, dengan peneliti kemudian menganalisis data EEG menggunakan teknik pembelajaran mesin dan menghasilkan jaringan saraf.

“Tampilan antarmuka otak-komputer seperti ini mampu menafsirkan pendapat pengguna tentang daya tarik berbagai gambar,” kata pimpinan proyek Tuukka Ruotsalo.

“Dengan menafsirkan pandangan mereka, model AI yang menafsirkan respons otak dan jaringan saraf generatif yang memodelkan gambar wajah dapat menghasilkan gambar wajah yang sama sekali baru dengan menggabungkan apa yang menurut orang tertentu menarik,” katanya.

Untuk menguji validitas pemodelan mereka, para peneliti menghasilkan potret baru untuk setiap peserta, memprediksi mereka akan menganggapnya menarik secara pribadi.

Mengujinya dalam prosedur “double-blind”, mereka menemukan bahwa gambar baru cocok dengan preferensi subjek dengan akurasi lebih dari 80 persen.

Relawan tidak perlu melakukan apa-apa – tidak perlu menggesek yang mereka suka – karena tim dapat menentukan ‘preferensi bawah sadar’ mereka melalui pembacaan EEG mereka.

Studi ini menunjukkan bahwa kami mampu menghasilkan gambar yang sesuai dengan preferensi pribadi dengan menghubungkan jaringan saraf tiruan ke respons otak.

“Berhasil menilai daya tarik sangat penting, karena ini adalah properti psikologis yang begitu pedih dari rangsangan,” jelas Spapé.

“Visi komputer sejauh ini sangat berhasil dalam mengkategorikan gambar berdasarkan pola obyektif,” tambahnya.

“Tapi dengan memasukkan respons otak ke dalam campuran, kami menunjukkan kemungkinan untuk mendeteksi dan menghasilkan gambar berdasarkan properti psikologis, seperti selera pribadi.”

Teknik baru memiliki potensi untuk mengekspos sikap bawah sadar ke berbagai subjek yang mungkin tidak dapat disuarakan secara sadar.

Pada akhirnya, penelitian ini dapat bermanfaat bagi masyarakat dengan meningkatkan kapasitas komputer untuk belajar dan semakin memahami preferensi subjektif, melalui interaksi antara solusi AI dan antarmuka otak-komputer, tim memperkirakan.

“Jika ini mungkin dalam sesuatu yang personal dan subjektif seperti daya tarik, kita mungkin juga dapat melihat fungsi kognitif lain seperti persepsi dan pengambilan keputusan,” kata Spapé.

“Secara potensial, kami mungkin mengarahkan perangkat untuk mengidentifikasi stereotip atau bias implisit dan lebih memahami perbedaan individu.”

Penemuan ini telah dipublikasikan di jurnal IEEE Transactions on Affective Computing.

Facebook Comments
- Advertisement -

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini