Ini Risiko Wanita Obesitas Terhadap Kehamilan Mereka

-

Berita Baru, Inggris – Sebuah penelitian memperingatkan, Risiko seorang wanita mengalami keguguran berturut-turut meningkat hingga 70 persen jika mereka secara klinis mengalami obesitas.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Para peneliti dari Southampton melakukan tinjauan ke berbagai penelitian yang ada mengenai keguguran berulang, untuk mengeksplorasi faktor gaya hidup apa yang mungkin terlibat.

Orang yang kelebihan berat badan atau kekurangan berat badan yaitu individu yang memiliki indeks massa tubuh (BMI) antara 25-30 atau di bawah angka 18.5, masing-masing – juga berisiko lebih tinggi.

Keguguran adalah komplikasi paling umum dari awal kehamilan, dan sayangnya mempengaruhi sekitar 15-20 persen ibu hamil.

Keguguran berulang, sementara itu, didefinisikan sebagai ketika seorang wanita mengalami dua kali atau lebih keguguran dini berturut-turut.

Ini adalah penyakit yang kompleks dan meskipun sering dikaitkan dengan berbagai faktor medis dan pengaruh gaya hidup, tetapi tidak dapat dijelaskan pada setengah dari semua kasus.

Tinjauan tersebut dilakukan oleh peneliti kesehatan Bonnie Ng dari University of Southampton dan rekan-rekannya.

“Studi kami termasuk enam belas studi dan menunjukkan bahwa kekurangan berat badan atau kelebihan berat badan secara signifikan meningkatkan risiko dua keguguran berturut-turut.” Pada Kamis (22/04).

“Bagi mereka dengan BMI lebih dari 25 (kelebihan berat badan) dan 30 (obesitas), risiko mereka mengalami keguguran lebih lanjut meningkat masing-masing sebesar 20 persen dan 70 persen,” tambahnya.

Selain risiko bagi wanita yang kelebihan berat badan atau obesitas, para peneliti juga memperingatkan bahwa ada kejadian keguguran berturut-turut yang lebih tinggi di antara orang-orang yang kekurangan berat badan, dengan skor BMI kurang dari 18,5.

Selain BMI juga, tim menilai dampak faktor lain termasuk kebiasaan merokok dan tingkat konsumsi alkohol dan kafein.

Namun, upaya ini diperumit oleh ketidakkonsistenan hasil dari sejumlah kecil penelitian serta terbatasnya dari keragaman perempuan yang terdaftar untuk berpartisipasi di dalamnya.

“Studi kami tidak menemukan hubungan apa pun antara keguguran berulang dan parameter gaya hidup seperti merokok, konsumsi alkohol dan kafein,” kata penulis makalah, dan dokter kandungan / ginekolog George Cherian dari Rumah Sakit Princess Anne.

Dia menambahkan: “studi skala besar lebih lanjut diperlukan untuk mengklarifikasi ini.”

Tim tersebut memperingatkan bahwa lebih banyak penelitian observasional dan klinis akan diperlukan untuk menetapkan dampak penuh dari pilihan gaya hidup yang berbeda pada hasil kehamilan, tetapi menyimpulkan bahwa berat badan adalah salah satu faktor risiko yang perlu diperhatikan.

“Temuan kami menunjukkan bahwa memiliki BMI yang abnormal memperburuk risiko wanita menderita keguguran berulang, ” kata penulis makalah dan pakar kedokteran reproduksi Ying Cheong dari University of Southampton.

“Dokter benar-benar perlu fokus dalam membantu wanita mengelola faktor risiko ini.”

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments