Ini Risiko Menunda untuk Memberi Vaksin Anjing Peliharaan

-

Berita Baru, Inggris – Dokter hewan memperingatkan lonjakan parvovirus yang berpotensi fatal pada anjing setelah adanya riset bahwa 45% pemilik Anjing ditemukan tidak mengikuti vaksinasi penting di tengah masa lockdown pandemi.

Dilansir dari Dailymail.co.uk, Pemilik hewan peliharaan diperingatkan tentang gelombang virus yang sangat menular yang dapat membunuh anjing dan menyebar melalui partikel tinja mereka.

Parvovirus adalah penyakit perut yang menginfeksi anjing dan menyebabkan muntah parah, diare dan dehidrasi dan, jika tidak ditangani dapat berujung kematian.

Vets Now, layanan darurat untuk hewan yang sakit di Inggris, telah mengalami lonjakan 129 persen dalam kasus parvovirus dalam tiga bulan pertama tahun 2021 dibandingkan dengan tahun lalu.

Menurut penelitian terpisah, Vaksin yang efektif untuk virus ada, tetapi hampir setengah dari anjing (45 persen) tidak menerima suntikan mereka karena penundaan masa lockdown pandemi.

Dokter hewan sekarang mendesak pemilik hewan peliharaan untuk memastikan mereka tidak ketinggalan vaksin pada hewan peliharaan mereka dan untuk berhati-hati saat keluar untuk menghindari potensi sumber infeksi.

Lockdown melihat peningkatan dramatis dalam jumlah orang yang mencari teman untuk anjing mereka maupun dalam mengadopsi atau membeli anjing baru.

Berita Terkait :  Minum 2 Cangkir Teh Oolong Sehari Dapat Melangsingkan Tubuh

Namun, individu yang tidak kompeten secara moral memanfaatkan kesempatan ini untuk mengambil untung dan memelihara hewan dalam kondisi buruk yang penuh dengan penyakit dan pendekatan vaksinasi yang lemah.

Berita Terkait :  Trump Izinkan Pengeboran Minyak di Kutub

Ibu dua anak, Annemarie dari Glasgow, membeli anak anjing ras Pomeranian secara online sebagai hadiah untuk kedua putrinya awal tahun ini.

Namun, anjing itu segera jatuh sakit dan dokter hewan menemukan bahwa anjing itu terinfeksi parvovirus, juga dikenal sebagai parvo, yang menyebabkan anjing tersebut harus di-eutanasia (disuntik mati).

Reggie, seekor Labrador emas, juga meninggal karena parvovirus hanya beberapa hari setelah diadopsi pada Natal tahun lalu.

Anjing seharusnya mendapatkan vaksin pertama melawan parvo ketika mereka berusia antara enam dan delapan minggu, dan suntikan kedua kurang dari sebulan kemudian.

Pemilik juga didorong untuk memesan hewan peliharaan mereka untuk vaksin setiap tahun selama sisa hidup hewan tersebut. Vaksin parvovirus diberikan setiap tiga tahun tetapi perlindungan terhadap penyakit lain, seperti Leptospirosis, diperlukan setiap tahun.

Mother-of-two Annemarie from Glasgow bought a Pomeranian crossbreed puppy Angus (pictured) online as a present for her daughters, aged six and 11 years old. The dog contracted parvovirus and soon after died
Ibu dua anak, Annemarie dari Glasgow, membeli anak anjing ras Pomeranian Angus (foto) secara online sebagai hadiah untuk putrinya, yang berusia enam dan 11 tahun. Anjing itu terjangkit parvovirus dan segera setelah itu mati

Edward Davies, Ketua Dewan Klinis Inggris di My Family Vets, mengatakan ledakan anak anjing yang terkunci pada masa pandemi telah menyebabkan penundaan dalam pemesanan vaksin mereka.

Berita Terkait :  Kekurangan Vitamin D Manusia Akibat Migrasi Ke Daerah Dingin

“Potensi kebangkitan parvo cukup mengkhawatirkan selama ini,” katanya.

“Saya tidak bisa cukup menekankan betapa pentingnya bagi pemilik hewan peliharaan untuk mendapatkan hewan peliharaan mereka divaksinasi dan kami berharap dapat mencegah hal ini menjadi masalah bagi pemilik hewan peliharaan di seluruh Inggris tahun ini.”

Parvovirus memengaruhi ribuan anjing setiap tahun dan partikel infeksius disebarkan melalui kotoran.

Berita Terkait :  WHO: Tantangan Utamanya Bukan Produksi Vaksin COVID-19, Tapi Distribusi Global

Kontak langsung dengan kotoran hewan yang terinfeksi atau apa pun yang disentuhnya dapat menyebabkan penularan.

Cathy Ball, seorang perawat hewan, mendapatkan seekor anak anjing baru, seekor Labrador hitam kecil bernama Paisley, di kuncian dan sudah mendapatkan suntikan parvovirus pertamanya.

Tetapi hanya dua hari sebelum dosis kedua, Ms Ball melihat tanda-tanda infeksi parvovirus pada anak anjingnya setelah gejala ringan muncul, dan dia mencari bantuan.

” Seringkali di tempat kerja kami melihat hewan yang sudah cukup sakit dengan muntah, diare berdarah dan kelesuan tetapi kami mengetahuinya lebih awal dengan Paisley, ” kata Ball.

“Dia (anjing) tidak tertarik dengan sarapannya, yang sangat tidak biasa dengan Labradors, dan agak sakit, jadi saya membawanya ke kantor untuk mengawasi dan melakukan tes parvo hanya untuk memastikan.”

Berita Terkait :  Inovasi AI Bisa Mendeteksi Selera Individu pada Otak Anda

Terlepas dari intervensi awal dari pemiliknya, tetesan dan pengobatan anti-virus, Paisley segera menjadi sakit parah dan dipindahkan ke Pride Veterinary Center di Derby, salah satu klinik dokter hewan terbaik di negara itu dan bagian dari My Family. Jaringan dokter hewan.

Paisley diberikan perawatan intensif sepanjang waktu dan perawatan dari tim Pride, dipimpin oleh Tuan Tiago Henriques, seorang Residen di Penyakit Dalam.

“Paisley sangat sakit ketika dia masuk dan saya khawatir kami mungkin tidak bisa menyelamatkannya,” katanya.

” Kami harus melanjutkan perawatan suportif yang telah dia lakukan, meletakkannya di selang makanan dan memberinya obat antimual untuk menghentikan sakitnya.”

Berita Terkait :  Beberapa Penderita Covid-19 Masih Mengalami Gejala Setelah 6 Bulan

“Kami memantaunya 24 jam sehari di unit perawatan intensif kami dan itu sekitar lima hari sebelumnya, dengan senang hati, kami melihat tanda-tanda nyata bahwa dia akan baik-baik saja.”

Ms Ball mengatakan hari-hari ketika Paorie dirawat adalah “minggu terpanjang dalam hidupnya” dan dia mendorong pemilik lain untuk memvaksinasi hewan peliharaan mereka.

Facebook Comments

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

TERBARU

Facebook Comments